Wednesday, 19 July 2017

Berbagi Kebaikan Sebanyak - Banyaknya dari Hari Kelahiran

Ransel Ijo +62  Alhamdulillah sampai juga di hari baik dimana ketika itu gw lahir. Sebenarnya gak ada tradisi merayakan setiap kali bertemu dengan hari dan bulan ini. Hanya kebetulan ingin kembali mengingat gw masih diberi umur, kesehatan dan rezeki. Dan itu amat gw syukuri. 3 tahun terakhir ini gw belajar banyak soal pertambahan usia yang sebenarnya gak perlu untuk dirayakan.
Tahun ini gw berdoa agak panjang dan banyak dari biasanya. Yang teruatama adalah gw minta sama ALLAH SWT supaya gw bisa selalu bahagia dalam menjalani kehidupan gw sekarang yang sedikit banyaknya sudah jauh berubah ke arah yang lebih baik dari sebelumnya. gw bukan manusia yang baik seperti apa yang dibayangkan teman – teman gw. Yang tahu sifat dan kelakuan gw hanya gw dan Allah SWT. Tiap kali gw berbuat kesalahan gw berupaya memperbaikinya. Seperti hari ini. 
Tadi gw teramat bosan bekerja karena jaringan listrik dikantor gw sedang ada gangguan yang mengakibatkan arus listrik kurang. Dan hal ini benar – benar menghambat kerja gw. Karena terlalu lama bermasalah akhirnya gw putuskan izin sebentar keluar untuk mengurus buku tabungan gw yang sudah habis lembarannya. gw pun mutusin buat ke bank. Pas motor gw melaju meninggalkan halaman kantor, gw gak sengaja ngelihat seorang ibu yang nyetopin gw mau nebeng kea rah depan jalan raya. Oke deh gw tebengin si ibu. Pas gw Tanya mau pulang kemana? Beliau bilang Air Tenang. Oke. Gw tau tempat itu. Si ibu yang udah amat tua lebih cocoknya udah nenek sih. Tiba – tiba gw teringat orang tua gw dirumah. Berasa haru gitu tiba – tiba anak durhaka kayak gw ingat orang tua. Semoga orang tua gw sehat – sehat aja. Udah lama gw gak balik ke rumah karena ada hal yang gak bisa gw jelasin disini. Karena gw gak tega lihat si ibu nyambung lagi naik becak buat pulang ke rumahnya. Akhirnya gw berbohong ke si ibu kalau gw juga mau pulang arah ke Opak dan melewati Air Tenang.
Penamapakan jalan beton di Desa Air Tenang dekat rumah si ibu

Jadi gw bisa anterin beliau langsung ke rumahnya. Beliau tadinya menolak tapi gw tegasin kalau gw gak apa – apa. Karena gw ingat orang tua gw dirumah. Akhirnya beliau mengizinkan gw untuk mengantarkannya sampai kerumah. Kita sempat berhenti dulu karena beliau mau beli sayur masak di salah satu warung makan. Alasannya karena beliau tinggal sendiri dirumahnya. Sementara suaminya udah lama meninggal dan anak – anaknya semua sudah berkeluarga. Gw jadi makin merasa down inget ortu dirumah. Yang paling gw inget tuh nyokap gw. Alhamdulillah lebaran kemarin meski telat gw bisa pulang meski Cuma bentar doang. Selesai beli sayur masak, perjalanan pun berlanjut memasuki daearah pemukiman di Air Tenang. Jauh masuk ke dalam. Gak papa jauh si Pingky masuk ke dalam dari pada beliau jalan kaki jauh. Gw berharap kebaikan yang gw perbuat di hari lahir gw ini bisa menjadi kebaikan buat orang tua gw nantinya. Semoga ada orang baik yang juga mau menolong orang tua gw nantinya.Amin. 
Sesampainya dirumah beliau gw disuruh buat singgah dan masuk tetapi gw menolak karena gw mau lanjut aja ke Opak. Beliau bilang hari ini adalah rezeki baginya karena bisa diantar pulang langsung sampai ke rumahnya. Dalam hati gw, Alhamdulillah gw bisa memberikan kebaikan dihari kelahiran gw ini. Dan semoga bisa berbuat baik di setiap harinya untuk menjadi salah satu amal kebaikan kelak diakhirat. Amin ya rabbalamin. Beliau juga berpesan semoga gw segera berkeluarga. Terimakasih untuk doanya ibu. Hampir aja nangis kan dijalan.

Beli Es Puding dulu untuk yang menagih di Handphone
Selesai mengantarkan beliau dan berpamitan gw langsung balik buat ke bank. Urusan di bank gak kelar juga untuk hari itu. jadinya gw balik terus ke kantor. Dan gak sengaja ngelihat ES PUDING yang lagi mangkal di Kedebesi. Jadi ingat beberapa pesan masuk ucapan selamat ulang tahun membuat gw ingat 2 temen baik gw dikantor. Gw pun beli 2 ES PUDING untuk mereka. Semoga kenyang perutnya untuk traktiran kecil di siang bolong ini.
Thanks untuk teman – teman semua. 

Saturday, 15 July 2017

Kemalangan Ketika Ngetrip

Ransel Ijo +62Sebenarnya gw masih kesel kalau ingat kejadian yang menimpa gw saat ngetrip minggu lalu saat ngebolang ke Takengon. Tapi setidaknya pengalaman gw ini bisa menjadi pelajaran buat gw dan loe yang bakalan ngetrip kayak gw. Jadi gini sob. Pas ngetrip kemarin gw kena musibah harus kehilangan 1 unit hp android gw saat gw numpang tidur di salah satu SPBU. Gw gak perlu lah sebutin nama dan lokasi SPBUnya. SPBU menjadi salah satu tempat favorit gw buat nginep tiap kali backpackeran. Di SPBU ini terdapat mushalla. Nah gw bareng temen memilih menginap disini sebelum melanjutkan perjalan. Malam itu kita tiba di SPBU sekitaran jam 10 lewat. Kita langsung masuk ke mushalla dan istirahat. Awalnya sih kita belum bisa tidur. Pas masuk mushalla didalamnya terdapat seorang ibu dengan anak lakik – lakinya yang kalau di taksir usianya masih sekitaran 4 tahunan gitu sob. Sekitar jam 1 –an gitu gw bangun buat pipis. Setelah itu gw tidur lagi. Pas lagi enak tidur gw tiba – tiba bangun karena denger suara pintu mushalla berderit. Reflek saat itu tangan gw ngeraba isi tas gw buat ambil hp android gw. Gw kaget karena hp gw udah gak ada lagi. Temen gw yang udah bangun pun nanya kenapa. Gw bilang hp gw udah gak ada lagi didalam tas. Temen gw coba bantu cari dalam kondisi mushalla yang gelap. Pas bangun sib mushalla udah nambah aja penghuninya. Selain kita bertiga; gw, temen gw dan ibu beserta anaknya. Udah ada 3 orang laki – laki tidur gak jauh dari kita.
Bersantai di perbukitan

Perbukitan yang cakep sayangnya mendung

Dalam keadaan panik gw coba lihat sana sini buat mastiin siapa yang ambil hp gw. Endingnya sob hp gw gak ketemu juga. Gw juga gak tahu siapa yang ambil hp gw pas tidur secara Cuma gw yang tahu dimana letak penyimpanan hp gw. Anehnya yang hilang Cuma hp gw. Sementara dompet dan kamera poket yang berada dekat dengan hp gak hilang. Alhamdulillah banget gw masih bersyukur sob. Gak tahu bilang kalau itu juga ikutan hilang. Dugaan gw sih ada yang mantau gw main hp sebelum gw tidur malam itu. Tapi gw dan temen yakin ada yang ngutil tas gw. Tapi keganjilan yang baru gw sadari adalah ibu – ibu yang ada didalam mushalla bareng kita gak pernah gw lihat tidur. Doi selalu terjaga. Pas gw bangun pipis doi masih duduk aja.

Penampakan handphone gw sebelum hilang 

Penampakan wisatwan yang suka berhenti dipinggir jalan menikmati pemandangan

Pas mau tidur lagi doi juga belum tidur. Pas gw bangun dan sadar hp gw hilang juga doi gak tidur. Kayaknya ada kemungkinan si ibu yang ambil terus hp gw di oper ke orang lain dengan cepat. Biar gw gak curiga si ibu tetap berada di dalam mushalla sampai gw pergi. Pagi itu gw sempat usaha melacak keberadaan hp gw lewat internet melalui email gw. Terakhir dilacak riwayat hp gw lewat google map emang masih berada di SPBU itu. Pas ge balik lagi ke SPBU dan cek ke dalam mushalla si ibu udah gak ada lagi sob. Yang masih ada malah 3 orang laki – laki yang sama dan masih tidur disitu.
Salah satu motor wisatawan yang parkir karena berteduh dari derasnya hujan
Bener – bener sial banget ngetrip kali ini sob. Akhirnya gw putusin buat ikhlasin tuh hp. Gw coba berpikir positif mungkin belum rezeki gw buat bersama hp itu. Baru 1 tahun hp itu gw beli. Tapi ya udahlah mungkin ada rezeki lain setelah hilangnya hp ini. Rezeki bisa dicari sob. Pelajaran berharga buat gw adalah gw harus lebih hati – hati kalau tidur di SPBU. Mungkin ada baiknya gw pake tas pinggang khusus buat letakin semua gadget dan juga dompet. Tas ransel cukup berisi baju dan perlengkapan non eletronik seperti perlengkapan mandi. Pelajaran penting lainnya jangan mudah percaya orang asing ditempat yang juga asing. Pastikan selalu menjaga barang bawaan. Awalnya sempat trauma dengan kejadian ini. Yang buat kecewa adalah data perjalanan trip gw selanjutnya ada di dalam hp itu sob. Belum lagi foto – foto selama trip meski pun selfi semua ada di dalam hp itu. Tapi ya udahlah mungkin next gw bisa foto lagi. Ikhlasin aja deh meski temen gw ngerasa gak enak karena gak bisa ngebantu banyak dengan hilangnya hp gw.
Ini menjadi pelajaran berharga buat gw. Tapi gw gak kapok kok Jpeople bukan Ransel Ijo +62 namanya Cuma gara – gara ini langsung berhenti ngetrip. Lain kali gw bakalan ngetrip lebih aman dan berhati – hati. Loe juga ya sob. Salam Ransel Ijo +62


Wednesday, 12 July 2017

Ngopi Asik di Danau Air Laut Tawar Takengon

Ransel Ijo +62Bicara soal kopi gw tipe orang yang gak begitu suka kopi. Baik itu kopi original maupun kopi dengan varian rasa lainnya. Tapi semua itu jadi gak berlaku pas gw berkunjung ke Danau Air Laut Tawar Jpeople. Seleasi menikmati pagi menjelang siang di Pantan Terong. Kita berdua langsung capcus turun lagi ke daratan Kota Takengon. Spot selanjutnya juga gak kalah hits dari Pantan Terong. This’s Danau Air Laut Tawar. Ini dia ikon Kota Takengon. Dulu pas pertama kesini bareng keluarga gw pengen banget ke Danau Air Laut Tawar tapi gak kesampaian karena sibuk di hajatan keluarga yang ada di Takengon. Nah trip kali ini alhamdulillah banget bisa mampir kesini. Lokasinya sendiri bisa di akses melewati pasar Kota Takengon. Akses jalannya gak begitu bagus tapi banyaknya wisatawan yang berkunjung membuat tempat ini gak pernah sepi. Sampai disini kami memarkirkan kendaraan di halaman parkir hotel Renggali . dari taman belakang hotel kami bisa menikmati Danau Air Laut Tawar langsung dari pinggirannya. Gak banyak yang bisa gw ceritain disini. Yang jelas begitu sampai disini hal pertama yang gw lakuin adalah minum kopi. Ini adalah kopi kedua yang gw minum selama berada di Takengon. 1 cangkir kopi sebelumnya gw minum pas nyampe Takengon. Rasa kopinya lumayanlah. Saat itu gw pilih yang original. Pahit padahal udah pake gula. Nah begitu sampe Danau Air Laut Tawar gw mau ngopi lagi tapi nyobain varian rasa lain. Kali ini gw nyobain moccacino. Wow namanya aja udah keren. Gimana rasnaya. Pas gw ngelihat si tukang buat kopinya ngeracik kopi pake susu kental manis. Duh gw udah drop aja sob. Secara kan gw gak suka susu. Yah mau gimana lagi gw udah terlanjur mesen kopi itu ya udah deh. FYI harga kopinya Rp.15.000,-.
Bertempat di bawah kolong rumah panggung yang ada dipinggir danau gw dan temen minum kopi dan makan siang dibawahnya. Kenapa kita milih disini karena dibawah sini lebih adem meski gak layak buat jadi tempat istirahat. 
Pertama minum kopi langsung di tepi Danau Laut Tawar
Hal unik yang dikatakan temen gw adalah “kak...kopinya enak banget. Gak nyesel bayar Rp.15.000,- “. Gw sih gak terlalu kaget. Gw coba buat minum kopi itu meski gw tahu bakalan mual karena ada susu di campuran kopinya. Tapi apa yang terjadi Jpeople. Gw sama sekali gak mual dan muntah setelah minum seteguk kopi yang gw beli. Asli nih kopi enak banget. Racikannya pas dan rasa susunya gak beras banget. Ini bener – bener kopi enak yang pertama kali masuk ke mulut gw. Tadinya sempat pesimis bakalan minum nih kopi tapi setelah diminum malah gak berhenti mau minum lagi.
air Danau Laut Tawar yang tenang bikin pengen lama - lama disini
Menurut temen gw yang bikin kopi pake hati dalam ngeracik kopinya jadi rasanya enak. Ohw ternyata hati berperan penting dalam menghasilkan enak atau gaknya secangkir kopi. Well apapun itu gw sangat – sangat mengapresiasi secangkir kopi yang gw minum siang itu. Thanks Takengon udah buat gw jatuh cinta pada pandang pertama dengan kopinya. Lain kali boleh coba lagi. Banyak – banyak entar jebol juga nih kantong.
Hari udah makin siang. Pengunjung juga udah makin rame aja sob. Disini loe juga bisa naik speedboat buat berkeliling danau. Gw gak naik jadinya gw gak tahu berapa harga buat naik speedboat. Berhubung badan capek gw dan temen mutusin buat bersantai sambil mengambil beberapa foto di pinggiran danau.
Rata – rata yang datang kesini terdiri dari keluarga sob. Jarang gw lihat ada backpacker yang nongkrong disini. Mungkin Cuma gw dan temen gw aja backpacker yang datang kesini.
We Love Coffee
Cuma 2 jam lebih kita berada disini sebelum memutuskan untuk balik. Asli gw seneng bisa menghabiskan waktu 2 hari 1 malam di Takengon. Rasanya belum puas buat mengexplore Kota Takengon sob. Tapi insyaallah entar bakalan kesini lagi. Karena kalau gw udah datang ke tempat wisata yang sama sampe 2 kali artinya tempat itu cakep dan keren. Kayak Kota Takengon ini.
Pemandangan lain Danau Laut Tawar

Pemandangan dari atas taman Hotel Renggali

Anyway ,,,perjalanan kali ini sungguh sangat berkesan buat gw. Pelajaran yang gw dapat adalah gw jadi hapal jalan akses dari tempat gw berdomisili sampe menuju Takengon. Kemungkinan kalo gw datang lagi gw udah bisa ngajak temen lain. Thanks buat travelmate gw #Lisa udah nemenin gw diperjalanan ini. Lain kali kita coba explore Banda Aceh dan Sabang ya. Tentunya tetep pake sepeda motor.
Nyamannya disini 

Sekian cerita perjalanan gw. Buat loe yang minat kesini bisa join bareng siapa tahu bisa ikutan ngetrip ke Takengon. Thanks udah baca postingan gw. Salam Ransel ijo +62 ya Jpeople ^_^

Monday, 10 July 2017

Mengulik Keindahan Pantan Terong Takengon

Ransel Ijo +62Pantan Terong. Awalnya gw suka susah buat menyebutkan nama tersebut sob. Soalnya suka belibet gitu di lidah. Ini dia Pantan Terong. Salah satu objek wisata paling hits yang ada di Kota Dingin Takengon. Objek wisata yang berada di atas perbukitan ini benar – benar menyajikan pemandangan alam Kota Takengon. Gak Cuma itu pemandangan lainnya yang buat gw amat takjub adalah Kota Takengon begitu cakep berdampingan dengan Danau Laut Tawar yang berada di tepian Kota Takengon.
Objek Wisata Pantan Terong

View Pantan Terong pagi hari

Subahanallah,,indah banget sob. Kita memulai perjalanan ke Objek Wisata Pantan Terong pada pukul 05.40 WIB. Setelah malam sebelumnya gw menginap disalah satu masjid yang ada di Kota Takengon. Maklum aja sob, gw kan backpacker jadi gak ada cost buat nginap di hotel. Jadi SPBU dan Masjid menjadi tempat favorite gw buat tidur. Lumayan menghemat biaya kan? Tapi gak disaranin buat loe yang mau mulai jadi backpacker ya. Tapi gak ada salahnya dicoba.
Pagi itu kita sempat nyasar. Nah karena Allah SWT menciptakan kita mulut maka bertanyalah kita pada salah seorang tukang sapu jalan yang berada di depan Mesjid Agung Kota Takengon. Berkat petunjuk beliau kita pun menyusuri jalanan Kota Takengon yang pagi itu masih sangat sepi. Alhamdulillah kita nemuin jalan menuju ke Pantan Terong. Karena posisinya ada di puncak bukit, pas kita mau jalan tuh si Pantan Terong udah kelihatan dari bawah sob. Kecil banget kelihatannya. Nah untuk bisa sampai atas kita kembali mendaki jalanan bukit yang menanjak dan curam dengan tikungan yang gak kalah ekstremnya. Wih bener – bener kondisi kendaraan loe diuji disini sob. Dan juga keahlian loe berkendara juga benar – benar di tes abis. Be safety lah sob. Gw aja yang jadi penumpang dibelakang temen gw deg – deg-an banget. Alhamdulillah jalannya mulus. Karena pagi itu masih amat pagi maka Cuma kami sendiri yang nanjak ke atas Pantan Terong. Pas sampe atas kita parkirin sepeda motor diluar pagar. Terus kita masuk ke dalam dengan membayar uang  masuk sebesar Rp.5000,- per orang. Gw gak tahu apa itu udah termasuk uang parkirnya. Beberapa orang ternyata udah ada i Pantan Terong sob. 
Berusaha menikmati pemandangan dari ketinggian yang bikin deg - deg-an

Kemana aja ngetripnya selalu ketemu sampah - perlu perhatian penuh untuk kemajuan wisata Indonesia

Alhamdulillah bisa kesini meski dadakan

Sayang banget kita gak sempat datang lebih pagi lagi untuk bisa menyaksikan awan – awan menutupi Kota Takengon. Pagi itu kita malah nyaksiin matahari terbit yang mengarah langsung ke puncak Pantan Terong. Pantan Terong sendiri merupakan tempat dimana kita bisa melihat pemandangan Kota Takengon dan Danau Laut Tawar. Disini dibangun semacam teras untuk bisa memandang luas Kota Takengon dan Danau Air Laut Tawar. Disini juga terdapat rumah panggung yang bisa di jadikan tempat beristirahat. Selain itu disini terdapat mushalla.
Untuk makanan gw gak tahu apa ada yang menjual makanan disini karena pas kesini gw gak ngelihat penjual makanan. Yang udah pasti ada disini adalah banyak mobil penjual minuman kopi yang berjejer di luar pagar objek wisata Pantan Terong. Karena dingin kopi bisa menjadi minuman wajib loe selama di Takengon.
Dan yang satu ini bener - bener bikin gemes yah - kebiasaan buruk yang terus berkembang biak 

Semoga bisa kesini ya bareng teman yang lain

Makin siang makin rame

Asli gak rugi Jpeople datang kesini. Saran gw mending loe datang kesini subuh meski Pantan Terong sendiri belum buka jam segitu. Pemandangannya itu loh buat bakalan menyadari kalau Allah SWT benar – benar menciptakan menunjukkan kebesaranNya. Alam yang sangat indah ini sangat memanjakan mata. Lelah selama loe mendaki dari Kota Takengon sampai ke atas Puncak Pantan Terong terbayar dengan apa yang loe lihat dari atas sini sob. Gw berencana bakalan kesini lagi Insyaallah kalau dan rezeki dan diberi kesehatan sama Allah SWT. Mungkin loe ada yang pengen kesini kita bisa pergi bareng. Hayuk kalau ada yang mau kita bisa rencanakan dari sekarang.
Ups !!! masih ada 1 spot lagi yang juga menjadi tujuan wisatawan di Kota Takengon. Gw sambung besok ya Jpeople. See you


Friday, 7 July 2017

Trip Dadakan 2 Syawal 1438 Hijriah

Di Perbukitan menuju Air Terjun Bur Bulet
Ransel Ijo +62Alhamdulillah puasa udah berlalu dan Hari Raya Idul Fitri pun menanti.Sebelumnya gw mau ngucapin Minal Aidin Walfaidzin buat loe semua Jpeople. Nah kali ini gw mau share perjalanan nge-bolang gw kemarin bersama ransel kesayangan gw Ransel Ijo +62. Meski doi udah usang gw tetap sayang kok dan Cuma doi andalan gw kalau backpackeran kemana – mana. Kayak lebaran kali ini. Gw mutusin buat lebaran sambil ngetrip. Ini adalah kali pertama gw gak berlebaran bareng keluarga. Dibilang sedih ya sedih lah sob. Tapi gw coba lupain kesedihan gw dengan ngetrip dadakan ke salah satu wilayah di Aceh Tenggara yang dulu pernah gw kunjungi bareng keluarga. Bedannya dulu gw gak sempat buat explore soalnya gw dan keluarga berkunjung kesana karena ada keluarga yang bikin hajatan. Nah kali ini gw sengaja berkunjung kesana karena pengen habisin cuti lebaran ini biar gak bosen.
Bareng temen gw yang juga cewek kayak gw, kita menunggangi sepeda motor menuju ke sana. Ini adalah perjalanan terpanjang yang pernah gw jalanain. Temen gw itu udah sering bolak balik ke Aceh Tenggara sob. Nah kali ini doi bertugas menjadi travelmate sekaligus tour guide gw. Sebagai travelmate kita pun share cost mulai dari uang bensin, makan dan juga hal lainnya yang berhubungan dengan biaya perjalanan kita.
Penampakan Mesjid Kabupaten Aceh Tamiang dari kejauhan
FYI nih Aceh Tenggara merupakan salah satu Kabupaten yang ada di Provinsi Aceh. Dengan ibu kotanya adalah Kota Takengon. Kota Takengon sendiri memiliki julukan sebagai Kota Dingin. Cause Takengon sendiri berada di wilayah dataran tinggi dan terdapat banyak perbukitan. Gak heran kalau kopi tumbuh subur di daerah ini. Belum lagi tanaman perkebunan seperti sayur mayurnya lainnya.
Gw yang berdomisili di Kabupaten Aceh Tamiang Kota Kualasimpang harus menempuh perjalanan 4 menuju Kota Lhokseumawe. Karena dari kota ini lah kami akan melalui jalan alternatif baru menuju Kota Takengon. Nama jalannya adalah jalan KKA. Jalan KKA adalah sebuah jalan di Permata, Bener Meriah, Provinsi AcehIndonesia, Jalan ini merupakan jalan utama menuju pabrik PT Kertas Kraft Aceh. Saat ini diaktifkan sebagai jalur transportasi yang efisien dan ekonomis bagi petani sayur dan kopi di Bener Meriah untuk memasarkan hasil perkebunannya ke Medan atau Malaysia melalui Pelabuhan Krueng Geukueh, Aceh Utara. Route lintasan sepanjang batas kota Kabupaten Bener Meriah sampai batas kota Lhokseumawe sepanjang 100 km. Melalui jalan ini kita bisa menghemat waktu dibandingkan harus melalui jalan yang biasa dilalui via Kota Biereun.
Rehat bentar sambil cuci mata

Gerbang komputer perkantoran Kabupaten Bener Meriah

Menurut gw akses jalan KKA sangat bagus Jpeople. Jalanan aspalnya mulut meski ada 1 atau 2 bagian jalan yang rusak. Tapi 100 % kondisi jalan bagus. Namun agak kaget juga pas tahu kalau jalanan yang  gw lalui harus melewati perbukitan yang curam dengan tikungan dan tanjakan. Secara jalanan ini mengitari 1 bukit ke bukit lainnya. Kesannya kayak jalan di gunung gitu sob. Awalnya takut sih soalnya baru kali ini naik sepeda motor dengan medan jalan menanjak. Makin naik jalanan makin menanjak dan curam meski aspal jalannya mulus tapi harus tetap hati – hati karena makin nanjak jalannya makin miring medan jalannya. Saran gw sebelum kesini mending cek dulu kondisi mesin sepeda motor loe sob. Dan yang terpenting adalah cek rem. Karena meski jalanan yang kita lalui makin menanjak, tanpa kita sadari kita juga akan melalui jalanan menurun yang tajam dan masih dengan tikungan – tikungan yang kalau kita gak hati – hati ya siap – siap deh terjun bebas ke jurang. Jalanan ini masih tergolong sepi Jpeople. Waspada dengan kondisi ban loe juga. Loe bakalan banyak nge-rem ketika menuruni jalanan yang menurun tajam dan curam. Gak perlu heran kalau pas melewati jalan ini lo bakalan nyium bau gosong ban yang bergesekan sama aspal. Dan gak lupa pastikan juga tangki bensin kalian full sebelum memasuki jalan KKA karena disini jarang banget dijumpai penjual BBM. Kalau pun ada jarak dari 1 penjual ke penjual lainnya cukup jauh. Udah gitu bengkel dan tambal ban juga jarang. Bahkan setelah gw perhatiin Bengkel dan tambal ban kayaknya langka. Bisa dibilang jalan KKA ini tergolong eksktrem.
Tapi mendekati Kabupaten Bener Meriah yang merupakan kabupaten tetangga dari Kabupaten Aceh Tenggara, disini udah mulai kelihatan pemukiman penduduk dengan aktifitas perdagangannya.
Petunjuk arah ke Air Terjun Bur Bulet

Perjalanan menuju Air Terjun Bur Bulet

Kami menghabiskan waktu 4 jam dari Kabupaten Aceh Tamiang menuju Kota Lhokseumawe. Kami sempat beristirahat di salah satu SPBU sebelum menuju ke Takengon. Dari Kota Lhokseumawe kami melanjutkan perjalanan ke Takengon via jalan KKA dengan durasi waktu lebih kurang 3 jam lebih sob. Sesampainya di Takengon gw dan temen sempat berjalan – jalan ke salah satu objek Wisata Air Terjun Bur Bulet. Tapi karena kondisi fisik gw yang gak sehat gw gak turun menyusuri air terjun. Jalan menuju air terjun yang gak kalah ekstremnya sob. Siap – siap mental aja kalau mau berkendara pastikan kondisi mesin, ban dan juga rem sepeda motor kalian dalam keadaan oke. Karena jalanan yang dilalui mengitari perbukitan tinggi dan landai.

Ada 2 tempat wisata asik dan hits yang paling banyak di kunjungi oleh wisatawan kalau sedang berada di Kota Takengon. Nah di postingan selanjutnya gw bakalan sharing 2 spot yang bakalan buat loe takjub. Penasaran ??? tungguin aja di next post ya sob.

Wednesday, 14 June 2017

Sistem Transportasi di Putrajaya Malaysia

Ransel Ijo +62 – Hai Jpeople apa kabar?? Kembali gw menyapa kalian di sini buat sharing seputar informasi wisata dan berbagai macam hal yang mungkin bisa jadi referensi loe semua. Kali ini gw mau membahas sistem transportasi negara tetangga. Yakni Malaysia khususnya wilayah Putrajaya. FYI, Putrajaya sendiri merupakan pusat pemerintahan Malaysia. Letaknya gak begitu jauh dari KL. Kalau kalian pernah berkunjung ke Kuala Lumpur kalian pasti akan merasakan hiruk pikuk kota metropolitan layaknya kota Jakarta. Nah Putrajaya sendiri malah kebalikannya. Kalau loe mampir kesini loe bakalan ngerasain kayak gak ada kehidupan disini. Sepi, tenang, adem, kotanya bersih, banyak gedung – gedung tinggi yang tertata apik serta lalu lalang kendaraan dan manusianya bisa dibilang sedikit banget Jpeople.
Kayak yang gw bilang diawal tadi, Putrajaya adalah pusat pemerintahan Malaysia. Disini banyak terdapat gedung – gedung pejabat. Namanya juga pusat pemerintahan segala tata kelola pemerintahan ada disini. Udah jadi kayak komplek perkantoran yang sangat luas. Tahun 2015 gw menjadikan Putrajaya sebagai destinasi dalam trip gw. Awalnya sih motivasi gw datang kesini pengen mengunjungi Taman Saujana Hijaunya. Alhamdulillah berkat searching sana sini gw kesampaian juga mengunjungi Taman Saujana Hijau.
Oh ya buat loe yang datang ke Malaysia biasanya bakalan mendarat di KLIA2 atau KLIA. Tergantung dari maskapai apa yang loe pake. Biasanya sih buat maskapai yang mendarat di KLIA2 adalah maskapai yang Low Cost Carrier (penerbangan dengan harga murah). Dari KLIA2 loe bisa menuju ke Putrajaya dengan menggunakan KLIA Express. Entar loe beli aja tiketnya di konter KLIA Express gak jauh dari pintu kedatangan. Untuk harga tiketnya loe bisa cek di https://www.kliaekspres.com/plan-buy/fares-passes/. Terakhir gw cek harganya udah naik. KLIA Express sendiri adalah kereta api cepat yang terhubung sampai KL Sentral di Kuala Lumpur. Berikutnya setelah loe naik KLIA Express loe bakalan turun di Stasiun Putrajaya Sentral. Nah disinilah pusat transportasi Putrajaya. Semacam terminalnya gitu. Di Putrajaya Sentral terdapat beberapa moda transportasi. Mulai dari Bus (dalam & luar Putrajaya) , Taksi, dan Kereta Api KLIA Express.
Ini untuk jurusan bus didalam kota Putrajaya


Ini untuk jurusan diluar kota Putrajaya
Putrajaya Sentral menjadi pintu utama buat loe yang mau berkeliling Putrajaya. Disini juga ada bus yang melakukan tur dengan harga tiket 40 RM. Tur ini bakalan membawa loe kebebeapa spot wisata yang menjadi icon di Putrajaya. Loe tinggal duduk manis didalam bus dan entar bakalan dibawa berkeliling dan singgah di spot wisata seperti Mesjid Putra, Wawasan Bridge, Putrajaya International Convention Centre (PICC), Laman Perdana Putra (Kantor Perdana Menteri Malaysia), dll. Gw pernah ikut tur ini tahun 2015. Saat itu gw punya sisa waktu cukup banyak sebelum balik ke Indonesia. Akhirnya dengan sisa ringgit yang ada gw putusin buat ikut tur dengan bus ini. Supir busnya juga bertindak langsung sebagai pemandu wisatanya. Bus tur ini bisa menjadi pilihan buat loe yang mau mengelilingi Putrajaya dengan mudah  dan gak repot – repot gonta ganti bus.
Buat loe yang punya waktu luang dan loe bisa menjadikan Putrajaya sebagai destinasi wajib buat berkunjung ke Malaysia. Loe juga bisa menggunakan bus dengan harga yang lebih murah. Dan menikmati tiap spot wisata dengan santai tanpa harus terburu – buru karena dikejar waktu. Sebelum menuju spot wisata yang diinginkan, loe harus tahu kode dan nomor bus yang bisa membawa loe ke spot wisata yang loe mau di Putrajaya. Semua tertuang jelas di laman web ini http://www.papsb.com.my/putrajaya-sentral. Putrajaya menamai moda transportasi bus mereka dengan nama Bus Nadiputra. Bus ini memiliki banyak kode dan nomor untuk tiap laluan (jurusan) di dalam maupun luar Putrajaya.
FYI, di Putrajaya gak ada nama jalan Jpeople. Semua nama jalan menggunakan sebutan P alias Presint. Nama lain untuk sebutan jalan. Nah setiap kawasan di Putrajaya diberi nama Presint diikuti dengan sebuah nomor. Misalkan saja untuk spot wisata Taman Saujana Hijau yang gw kunjungi berada di kawasan Presint 11. Jadi ingat sebelum loe pusing mau naik bus yang mana ada baiknya loe tahu Presint spot wisata yang mau loe datangin. Setelah loe tahu entar lebih mudah buat bilang ke supirnya loe mau kemana dan turun di presint mana. Kalau gak paham loe bisa kok nanya dibagian informasi yang ada di Putrajaya Sentral untuk tahu bus mana yang bisa membawa loe ke spot yang loe mau. Setelah loe tahu mau naik bus yang mana loe bisa langsung naik bus dari pintu bagian depan. Entar langsung ketemu supirnya loe sebutin loe turun dimana. Terus loe bayar deh harga tiket busnya yang murah banget. Cuma 50 sen ringgit alias setengah ringgit. Jauh deket sama harganya. Tapi ini untuk semua jurusan yang ada di dalam kawasan Putrajaya ya. Kalau diluar kawasan Putrajaya mungkin beda lagi. Sama halnya kayak bus di Singapura dan Malaysia. Kalau loe mau turun loe mesti pencet bel stop yang terdapat didalam bus. Ingat ya turunnya di halte jangan sembarangan. Waktu trip 2015 supirnya sempat bingung dengan letak Taman Saujana Hijau. Karena gw berpedoman sama kantor polisi presint 11 Putrajaya. Gw minta di turunin di depan kantor polisi tersebut. Karena dibelakang gedung kantor polisi itu lah letak Taman Saujana Hijaunya. Gw tahu berkat searching di google map Jpeople. Berhubung kantor polisinya kelewatan beberapa meter gitu akhirnya kita diperbolehkan turun dipinggir jalan bukan di halte. Gw sangat berterimakasih sama si supir yang bisa bahasa Indonesia dengan baik meski logat melayunya gak bisa bohong.
Dari Putrajaya Sentral loe juga bisa naik bus menuju KL Jpeople. Loe lihat aja bus yang parkir dan perhatikan di bagian kaca depannya ada tulisan jurusan Putrajaya Sentral – KL Sentral. Tarifnya gak lebih dari 4 ringgit. Loe cukup naik dan bilang loe mau turun di KL Sentral entar loe harus langsung bayar tiket sama supirnya dan loe dapat tiket berupa kertas yang keluar dari mesin disamping stir supir. Loe simpan tuh tiket. Didalam tiket tertulis harga tiket, tanggal keberangkatan, dan juga jurusan. Namun perlu diingat bayarlah dengan uang pas Jpeople sebab kadang si supir suka gak ada uang kembalian.
Buat loe yang mau menggunakan taksi di Putrajaya Sentral bisa juga kok. Loe tinggal pergi ke konter pemesanan taksi entar loe bayar 3 RM untuk pemesanannya dan loe bakalan di arahkan ke taksi yang sudah mengantri. Yang perlu loe ingat 3 RM itu baru biaya pemesanan taksi, belum termasuk biaya taksinya. Begitu loe dapat taksi loe bisa nego sama supirnya mau pakai argo atau gak. Pandai – pandai nego aja Jpeople.
Pengalaman gw menggunakan taksi di malaysia, waktu itu gw mau ketemuan sama temen gw Teuku Giyas yang kerja disana. Niatnya kita mau jalan – jalan hari itu berhubung gw lagi ada di Malaysia. Yang jadi masalah gw tinggal di daerah Puchong sementara doi ada di Selangor. Kita pun sepakat buat ketemuan di IOI City Shah Alam agar gw mudah bilangin ke supir taksinya mau turun dimana. Dia saranin gw buat gak pake argo. Dari Puchong gw naik taksi dengan nego harga 40 RM. Setelah deal akhirnya supir taksi membawa gw ke tujuan yang gw mau. Temen gw juga nyaranin buat naik taksi yang supirnya itu adalah orang melayu. Jangan naik kalau supir taksinya orang China atau India. Sebelumnya kita berdua bukan mau beda – bedain suku ya. Doi bilang kalau naik sama jenis suku ini suka mahal tarif taksinya dan suka diminta lebih. Jadi buat amannya naik taksi di Malaysia buat orang baru kayak kita lebih baik cari taksi yang supirnya orang melayu. Kebiasaan gw selama di Malaysia kalau naik taksi suka banget duduk di depan pas disamping supir. Biar lebih jelas aja gitu pandangan ke jalan rayanya. Dan kebiasaan semua supir taksi kalau membawa penumpang pastinya sepanjang perjalanan dia bakalan ngajakin kita ngobrol. Sama kayak supir taksi yang gw naikin ini. Banyak hal yang doi tanyain. Gw yang aslinya pendiam jadi cerewet karena sibuk menjawab pertanyaan – pertanyaan si supir. Alhamdulillahnya gw sampai juga di IOI City Shah Alam gw bayar sesuai kesepakatan nego dengan si supir. Dan dia juga gak minta lebih. Bahkan dia menyarankan gw agar berhati – hati.  Dan gak lama pas lagi selfi – selfi temen gw ngejutin gw dari belakang. Kita pun cap cus buat jalan – jalan.
Berikut gw jabarin laluan bus Nadiputra di wilayah Putrajaya. Semoga bisa membantu loe kali aja mau explore Putrajaya sewaktu hari nanti. Gw sangat merekomendasikan Putrajaya sebagai destinasi buat loe selama berada di Malaysia.

Untuk lebih lengkapnya loe bisa mengakses web ini http://www.papsb.com.my/putrajaya-sentral .Oke itu dia informasi seputar sistem transportasi di Putrajaya semoga bermanfaat ya Jpeople. Salam Ransel Ijo +62 ^_^

Monday, 12 June 2017

Review Singkat Tentang Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang

Ransel Ijo +62 – Hello Jpeople,,masih puasa kan?? Alhamdulillah gw juga masih puasa. Meski panas terik dan saat gw nulis postingan ini lagi mati lampu tapi gw tetep mencoba sabar. Kan lagi puasa gak boleh marah – marah. BTW di hari Sabtu, 10 Juni 2017 kemarin gw sempat mengunjungi Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang. Buat loe Anak Tamiang udah tahu kan dimana letak Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang?? What ??? ada yang belum tahu ya?? Wokeh tenang gw kasih tahu lagi nih ya. Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang terletak di Karang Baru. Tepatnya berada persis di sebelah Kantor Bupati Aceh Tamiang yang dipisahkan oleh 2 lajur jalan yang berada di komplek perkantoran bupati. Gedungnya berwarna putih dengan banguannya yang terdiri dari 2 lantai. Ini emang bukan kunjungan pertama gw sih. Tapi udah lama nih gak berkunjung ke pustaka. Lama banget kayaknya. Ampe gak sadar kalo kartu pustaka gw udah kadaluarsa. Nah untuk itu berkunjunglah gw kemarin dengan niatan mau memperpanjang kartu sekalian minjem buku. Lumayan buat hilangin suntuk kan bisa baca – baca buku. Apalagi selama puasa kalo pas libur kerja gw suka boring.
Pagi itu jam 9 gw udah sampe ke perpus tapi masih belum buka Jpeople. Karena gw malas nungguin bukanya gw pun main – main bentar ke kawasan DINKES buat internetan. Setelah 30 menit disana gw balik lagi deh ke perpus. Dan Alhamdulillah udah buka. Pas masuk ke dalam Cuma ada 1 staf perpus wanita sedang menonton tv. Gw tanya apakah petugas buat perpanjang kartu udah datang, beliau jawab belum dan gw disuruh untuk membaca dulu sambil nunggu tuh operator datang.
Suasana baru dilantai 2 pustaka
Perpus ini terdiri dari 2 lantai. Lantai pertama terdapat buku – buku dengan bahasan ringan dan berat seperti tentang buku – buku psikologi, agama, motivasi dan juga ada buku untuk anak – anak. Setelah mendapat beberapa buku yang ingin gw baca. Lanjut gw naik ke lantai 2. Pas berada dilantai 2 rasanya panas banget Jpeople. AC-nya gak nyala. Gila bener ini mah gw gerah banget. Dilantai 2 ini ada beberapa meja buat baca. Pas naik tangga gw nemuin ruang baca yang menghadap ke jendela dengan view jalanan Karang Baru. Berhubung panas banget dan gw udah ngiter – ngiter cari remote AC-nya gak ada, akhirnya gw beralih ke bagian ruang baca dan rak buku yang ada didalam. Sama disini juga panas banget meski gak sepanas diluar. AC-nya juga pada gak nyala. Di ruang ini lah terdapat ruang operator tempat gw biasanya ngurus kartu pustaka. Tapi masih tertutup. Gak jauh dari situ udah ada seorang remaja wanita dengan laptopnya khusyuk banget di sudut meja baca di sebalik tiang pustaka. Heran juga gw tahan banget doi ya disitu panas sendirian. Mata gw beralih pada susunan rak buku yang kali ini udah mengalami perubahan. Kalau dulu pas masih sering ke perpus, rak bukunya di susun kayak domino gitu. Sekarang malah disusun memanjang kayak pagar. Isi raknya lumayan nambah. Banyak gw lihat buku – buku baru. Mungkin karena gw udah lama gak kesini kali ya makanya baru ngeh ada perubahan.
Beberapa buku yang gw baca
Oh ya FYI ya Jpeople. Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang juga menyediakan fasilitas internet gratis yakni wifi. Namun untuk bisa tersambung dengan wifi ini loe mesti menghubungi operator pustakanya untuk meminta ID dan PASSWORDnya. Jadi gak bisa di akses langsung gitu. Katanya sih supaya menjaga keamanan dan kenyamanan si pengunjung pustaka itu sendiri.
Selang beberapa saat ada seorang bapak dengan putrinya masuk ke dalam ruang operator. Pas gw tanya ternyata doi bukan operatornya. Gw diminta buat menunggu karena sebentar lagi operatornya datang. Ternyata beliau masuk ke dalam ruang operator buat ambil remote AC dan nyalain semua AC yang ada di lantai atas. Pantesan gw gak nemu tuh remote AC ternyata  disimpan toh. Setelah AC nyala lumayan dinginlah jadi gak kipas – kipas lagi pake buku.
Salah satu ruang baca di lantai 2

Ruang baca di dalam pustaka

Pagi itu udah pukul 10.00 WIB lebih. Beberapa pengunjung udah mulai datang. Ada 2 remaja putri yang datang dengan menenteng laptopnya. Mungkin mau wifi-an buat dari bahan sekolah atau kampus kali ya. Mereka langsung Log in aja tuh mungkin ID dan PASSWORD wifinya permanen kali ya tapi beda untuk tiap – tiap orang. Gw juga gak ngerti. Entar deh gw tanya staf pustakanya.
Tunggu punya tunggu si operator pun datang. Gw langsung aja masuk dan keluarin kartu gw yang udah habis masa kadaluarsanya. Setelah otak – atik sana sini didepan komputer, si operator memberikan kartu pustaka gw balik. Kirain mau diganti ama kartu yang baru. Ternyata gak Jpeople. Kartu lama gw masih bisa di pake Cuma sistem dikomputer aja yang di perpanjang. Alhamdulillah deh. Lega sudah urusan kartu setelah lama menunggu.
Ruang baca dilantai 2 yang menghadap ke jalan raya
Tuntas sudah kegiatan berkunjung ke pustaka hari itu. Bisa bawa pulang 2 buku untuk dibaca mengisi waktu kosong selama libur kerja dan puasa. FYI, disini Cuma boleh minjem 2 buku dengan durasi peminjaman 1 minggu. So , jangan sampe lewat balikin bukunya. Dan juga kalau minjem buku itu wajib dijaga jangan sampe hilang. Sejauh ini Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang sudah cukup maju. Mungkin waktu bukanya bisa lebih ontime aja lagi terutama di hari Sabtu dan Minggu.
Cukup sekian review gw kali ini. Yuk nambah wawasan dengan banyak membaca. Jpeople juga bisa coba membaca di perpustakaan yang ada di daerah loe masing – masing. Selamat membaca dan tetep semangat puasanya ya.
Salam Ransel Ijo ^_^