Wednesday, 21 May 2014

Hunting ke Pantai Kuala Idi Aceh Timur

Ransel Ijo +62 – Pantai lagi pantai lagi. Emang gak ada bosannya gue sejak tinggal di Aceh selalu dibawa temen buat mengunjungi pantai. Bisa dibilang ini gak akan terjadi apabila gue gak ikutan lomba Visit Aceh 2013. Saat itu gue ngikutin lomba blog dengan tema tempat – tempat wisata yang ada di Aceh. salah seorang temen gue nyaranin buat nulis artikel tentang pantai Kuala Idi dikabupaten Aceh Timur. Perjuangan buat bisa sampe ke pantai Kuala Idi Aceh Timur gak gampang sob. berhubung pantai ini ada dikabupaten tetangga dari kota Langsa dan jauh, gue bareng temen bener – bener siapin perjalanan ini dengan matang.
Awalnya yang mau kesana ada 4 orang. Gue dan 3 temen. Pas hari H tiba 2 orang temen gue gak bisa pergi. Yang 1 karena mau nikah jadi gak di izinin buat pergi – pergi. Sedangkan yang 1 lagi gak bisa pergi karena gak ada kendaraan. Gak mungkin juga kita pergi naik sepeda motor bertiga ngelewatin kota Langsa dan memasuki kabupaten Aceh Timur. Bisa – bisa ketangkep POLANTAS di perbatasan kota Langsa dan kabupaten Aceh Timur.
Akhirnya dengan berat hati kita Cuma berangkat berdua aja. Soalnya Cuma temen gue yang rekomendasiin pantai itu yang tau lokasinya. Secara lokasi pantainya berada di halaman belakang rumah saudaranya di Idi kabupaten Aceh Timur.
Jam 11 kita berangkat dari rumah gue. kira – kira 4 jam lah menuju kesana sob. soalnya selama perjalanan kita sempat berhenti sebentar di SPBU sepanjang jalan raya Medan – Banda Aceh buat istirahat. Soalnya kita ngelewatin 3 wilayah loh. Mulai dari kampung gue di kabupaten Aceh Tamiang, masuk ke kota Langsa, terus nyambung lagi ke kabupaten Aceh Timur.
Alhamdulillah jam 2 lewat kita udah sampe di Idi. Namanya juga di Aceh yang namanya bertamu ke rumah orang itu kita gak dibolehin pergi sebelum makan. Karena pas sampe dirumah saudaranya temen gue itu, kita langsung disuguhin hidangan makan siang. Jadilah kita makan siang bareng sama si tuan rumah. letak rumahnya saudara gue itu ada di sebuah perkampungan yang jarak antara 1 rumah dengan rumah lainnya itu saling berdekatan sob. dan gue juga baru tau kalo semua rumah di kampung itu adalah rumah dari saudaranya temen gue. jadinya kita harus bersilahturahim dulu dari 1 rumah ke rumah lainnya sebagai bentuk hormat karena udah datang jauh – jauh dari Aceh Tamiang. Udah kayak lebaran aja sob. gue sempat bosan tapi namanya juga tradisi dan adat orang Aceh demikian jadinya gue ikutin deh berkunjung dari 1 rumah kerumah lainnya. Mengingat waktu udah semakin sore dan kita belum juga ke pantai Kuala Idi. Kita berinisiatif buat gak lama – lama, cukup 10 menit aja tiap rumah. alhasil selesailah waktu berkunjungnya di jam setengah 5 sore sob.
Segera deh kita cabut langsung ke halaman belakang rumah menyusuri jalan setapak menuju ke pantai naik sepeda motor ditemani 2 abang sepupu dari temen gue. dari jauh angin pantai dan suara ombak udah terdengar. Wih senengnya bisa ketemu pantai lagi. Buru – buru deh kita langsung main dipantainya dengan ngerekam beberapa video dokumentasi. Terus foto – foto juga. Sambil sesekali berjalan di sisi pantai dengan deburan ombak yang menghempas kaki gue. tempatnya asik sob,, lagi – lagi pantai ini pas banget buat mencari ide. Melatih kesabaran dan tempat merenungi dosa hehehe. Pantainya sepi sob. ada beberapa batu gede disisi pantai. Beberapa anak remaja yang datang berombongan tampak terlihat sedang berfoto di sana. Ternyata mereka datang dari jauh juga sob. masih dari 1 kabupaten Aceh Tamiang juga Cuma beda kampung doang. Kedatangan mereka jauh – jauh ke pantai Kuala Idi rupanya mau ngerayain ulang tahun salah 1 dari temen mereka.
Usai ngobrol – ngobrol dengan mereka gue dan temen lanjut bikin dokumentasi foto. Sialnya memori kamera gue kepenuhan sob. mana gue gak bawa laptop buat pindahin isi memori gue. dan yang lebih sialnya lagi hari udah sore banget ditambah awan yang mulai menghitam. Jangankan buat rekam video buat foto aja Cuma bisa menyimpan beberapa jepretan.
Huft …. !!! sedih banget datang jauh – jauh dan Cuma bisa foto beberapa buah doang.
Berhubung udah jam 5 lewat dan kita gak bisa menginap di Idi
karena kita memang harus pulang hari itu juga. Resiko pulang saat itu juga udah pasti kita bakalan pulang dalam kondisi hujan dan tiba dirumah hampir larut malam.

Inti dari perjalanan ini adalah selalu siapin segalanya dengan matang terutama buat dokumentasi foto. Kelak gue bakalan kesini lagi deh, ada yang mau ikut?


2 comments:

  1. kayak na disana anginnya nggak kencang ya lia, sayang fotonya kurang banyak lia heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe gk bs bnyak2 jar entar terkenal mendadak :)

      Delete