Monday, 19 May 2014

Rehat di Titi Gantung Medan

Ransel Ijo +62 - Ini dia Titi Gantung Medan yang gak masuk dalam peta buta gue. Soalnya gue gue dan temen langsung naik ke Titi Gantung Medan buat foto – foto. Di dekat titi atau jembatan gantung ini ada vihara bertingkat cantik banget. Kalo gak mengingat waktu itu udah sore banget gue pasti udah kesana. Tapi gak bisa sob soalnya udah kesorean jalan – jalannya. Kalo pun gue sempat masuk ke vihara itu gue yakin saat gue usah sampe di vihara temen gue pasti udah pingsan duluan karena capek jalan kaki bareng gue. 
Tugu pendirian Titi Gantung Medan
Di sebelah Titi Gantung Medan  terdapat stasiun kereta api kota Medan sob. tepat dibawah Titi Gantung Medan ini terdapat bentangan rel kereta api. Berada di atas jembatan ini ngeri – ngeri sedap sob. bukan apa – apa nih tiap kali ada kendaraan yang melintasi jembatan ini selalu bergetar. Sifat norak dan udik gue muncul deh saat tuh jembatan bergetar. Kita berdua juga gak lama – lama di jembatan ini mengingat waktu yang udah sore. Semua pedagang yang mangkal di atas jembatan pada lihatin kita foto sob. cuek aja deh. Lagian pas kita mau turun dari jembatan ternyata ada 3 orang anak muda. Kayaknya sih anak muda Medan. Mereka lagi foto – foto gitu. Tapi dengan tampilan gaya gaul ala anak muda jaman sekarang. Melintas didepan mereka gak buat mereka malu buat foto – foto. Itu artinya mereka masa bodoh sama kita dan orang – orang disekeliling mereka.

Keadaan tubuh kita udah mulai drop banget sob.Turun dari Titi Gantung kota Medan kita disambut sama para abang tukang becak motor. Untuk balik ke hotel kita gak naik becak kok. Kita mau naik angkutan umum. Kata abang tukang becak yang kita tanyai buat bisa balik ke arah Medan Maimun kita mesti naik angkutan umum nomer 23. Karena gue udah capek gue jongkok deh tuh didepan Stasiun kereta api kota Medan udah kayak gembel. Hampir 20 menit kita tunggu tuh angkutan umum datang juga. Kita langsung naik walau kita gak tau tarif angkutan umum yang kita naikin. Lumayan lama juga kita sampe dihotel. Selain jarak yang cukup jauh dan angkutan ini juga keliling keliling dulu buat naikin dan nurunin penumpang. Angkutan umum ini juga melintas didepan Menara Air PDAM Tirtanadi Medan.
Dan akhirnya kita sampe juga didepan Istana Maimun. Angkutan umumnya berhenti tepat di depan gedung Perpustakaan Daerah Kota Medan. Cuma Rp. 6.000 untuk 2 orang kita membayar ongkos angkutan umum dari Titi Gantung Medan ke Istana Maimun. Cukup murah deh menurut gue. Dari sana kita melanjutkan jalan kaki buat balik ke hotel lagi sob.

2 comments:

  1. Replies
    1. iya baru zal tapi sayang bukan milik pribadi tapi milik kawan yg fotoin kakak hehehehe,,doain punya sendiri pake uang sendiri :) okay !!

      Delete