Saturday, 28 June 2014

Megahnya Mesjid Agung An-Nur Riau

Ransel Ijo +62 - Siapa bilang jalan – jalan harus ke tempat yang penuh dengan keramaian dan kebisingan. Kali ini kaki gue melangkah ke sebuah tempat yang sangat religius. Seasyik – asyiknya gue sebagai backpacker ada 1 momen dimana gue bakalan singgah di sebuah mesjid. Mesjid yang gue datengin ini berada di kota Pekanbaru Provinsi Riau.
Istirahat di teras masjid

Koridor menuju ruang kelas taman kanak - kanak Mesjid Agung An Nur Riau
Ruang Wudhu Wanita di Mesjid Agung An Nur Riau
Mesjid ini sih gak asing buat gue. secara dari SD ampe SMA gue selalu ngelewatin Mesjid ini tapi belum pernah sekalipun masuk kedalamnya. Mesjid yang terletak di jalan Hang Tuah Pekanbaru ini amat megah dari kejauhan. Siang itu gue emang udah rencanain sih dari pagi buat singgah ke Mesjid Agung An-Nur Provinsi Riau. Dengan ciri warna bangunannya yang hijau ditambah dengan keasrian lingkungan mesjid yang rapi bikin gue betah lama – lama buat berada di sana.
Awalnya gue bingung mau masuk lewat pintu mana. Secara nih mesjid luas banget. Sangking luasnya gue gak tau dimana pintu gerbang mesjid ini. Diantara kebingungan gue itu adzan dzuhur udah memanggil – manggil. Gak mau ketinggalan shalat berjemaah gue ikutin seorang bapak yang pake baju koko yang terburu – buru masuk ke areal mesjid lewat sebuah pintu kecil disisi trotoar. Pas gue Tanya dimana pintu masuknya ternyata ada di halaman terdepan dari mesjid. Dan buat menuju kesana gue harus muter setengah lingkaran dari luasnya areal mesjid. Dan gue baru tau kalo pintu yang gue masukin sama si bapak itu adalah bagian dari halaman belakang mesjid.
Tapi berhubung buru – buru tuh bapak bilang gue gak perlu muter tinggal ikutin aja koridor mesjid ini entar sampe dihalaman depan mesjid. Alhamdulillah sampe didepan mesjid gue lihat ada  escalator menuju ke atas. Dari situ gue baru tau kalo ini mesjid terdiri dari 2 lantai.
Gedung Mesjid Agung An Nur Riau 

Halaman depan Mesjid Agung An Nur Riau

Menara Mesjid Agung An Nur Riau
Didalam mesjid terdapat sebuah sekolah islam gitu sob. jadi pas gue udah berada di dalam mesjid gue lihatin anak – anak kecil laki2 sampe usia remaja pada lari – larian ambil wudhu buat shalat berjemaah. Sangking luasnya ini mesjid gue sampe nyasar ke ruang wudhu laki – laki. Bingung dong mana iqomat udah terdengar tapi gue masih nyasar didalam mesjid. Diantara anak – anak kecil itu gue berpas-pasan dengan seorang ibu yang ternyata adalah guru dari anak – anak yang sedang rebutan air wudhu.
Dari beliaulah gue tau dimana tempat wudhu untuk perempuan. Dan gue harus jalan dikoridor mesjid lumayan jauh buat menuju tempat wudhu. Mesjidnya aja luas banget sob. belum lagi areal diluar mesjid yang lebar.
Gedung tampak dari samping

Luasnya Mesjid Agung An-Nur Provinsi Riau sampe bikin securitynya keliling – keliling loh buat patroli. Disisi sebelah kanan mesjid terdapat sebuah bangunan tempat satuan pengamanan mesjid. Karena dari awal gue udah salah pintu masuk jadinya gue nyasar kemana – mana. Tempat buat shalatnya sendiri ada di lantai 2 sob. kalo gue masuk dari pintu gerbang mesjid maka gue bakalan nemuin 2 eskalator. Naik tangga juga bisa kok. 1 tangga disebelah kanan dan 1 lagi di sebelah kiri mesjid. Luasnya areal mesjid bikin halaman parkir juga luas. sempet bingung gimana caranya buat bisa foto dihalaman depan mesjid tanpa selfi. Pake timer gak ada tempat yang pas buat letakin kamera. Alhasil gue duduk di rumput halaman mesjid buat nunggu orang lewat buat minta tolong ambilin foto gue. sambil nunggu sesekali gue lihat rombongan keluarga pada foto – foto dengan latar belakang mesjid.
Nah kesempatan buat di fotoin pun tiba saat 2 orang jemaah laki – laki lewat didepan gue. langsung deh gue minta tolong. dari foto – foto yang ada , loe bisa tebak mana foto hasil minta tolong sama foto bidikan sendiri J
Alhamdulillah selesai shalat gue berasa adem sob. adem meski pun gue jalan – jalan sendirian tapi sesampenya di Mesjid Agung An-Nur Provinsi Riau  gue gak sendiri. Allah SWT selalu nemenin gue buat jagain gue dari segala hal yang gak gue inginin selama dalam perjalanan.
Dari sini gue jadi tertegun sob di lorong mesjid sambil merhatiin menara mesjid. Suasana udah sepi. Cuma ada beberapa wisatawan kayak gue yang sengaja datang buat sempatin shalat di Mesjid Agung An _ Nur ProvinsiRiau . Di situ gue mikir, gak Cuma perjalanan backpacker doang yang butuh persiapan matang. Perjalanan menuju akhirat pun juga harus dipersiapkan dengan sebaik mungkin. Dengan bekal yang cukup meski gak banyak.

Well..gue bahagia bisa wisata rohani meski pun cuma gue rasain sendiri. Setidaknya dari kunjungan gue ke Mesjid Agung An-Nur Provinsi Riau bisa menyadarkan gue kalo hidup di dunia itu gak abadi sob. 

0 comments:

Post a Comment