Friday, 13 June 2014

Minum Gratis di Menara Air PDAM Tirtanadi Medan

Ransel Ijo +62 – sob ketika loe kehausan, sendirian, kesasar di Medan sendirian dan gak punya duit. Jangan khawatir. Loe cukup datang ke tempat ini. Karena disini loe bakalan nemuin air gratis. Yang bisa loe minum sepuasnya semuat lambung loe nampunya. Menara Air PDAM Tirtanadi Medan yang terletak di jln. SM Raja No. 1 Medan.
Pas sampe sini sih gue minum sepuas – puasnya. Tapi sayang gak bawa jerigen buat persediaan menampung air minum. Lain kali gue datang bawa drum deh.

Antrian minum gratis air PDAM Tirtanadi

Gak usah khawatir sob kalo pas loe mau minum banyak banget orang yang antri buat ambil air minum langsung dari keran yang disediain sama pihak PDAM Tirtanadi. Air ini gak bakalan habis sob. karena tuh air masih banyak dan disimpan di dalam tangki yang berada di menara yang berdiri kokoh disamping kantor PDAM Tirtanadi. Menara air peninggalan belanda ini masih kokoh berdiri . kalo mau foto – foto lebih dekat dengan menara air ini loe mesti izin dulu sama bapak satpam yang berjaga di kantor PDAM Tirtanadi.
Menara ini menjadi ikonnya kota Medan sob. jadi kalo loe kehausan mending kesini aja. Airnya GRATIS.
Ini adalah tempat kedua yang ada di list tempat yang harus gue kunjungi.
sebagai seorang backpacker sejati (temen gue bilang gue lebih mirip gembel jalanan) gue paling suka dengan yang namanya hal – hal berbau gratis. Ingatya sob sebagai backpacker manfaatin hal – hal gratis yang loe dapat selama loe liburan.
Minum – minum udah. Saatnya masuk kedalam buat foto – foto bareng di menara. Lagi asik – asik foto gue bareng temen gue dihardik sama bapak – bapak satpam penjaga PDAM Tirtanadi. Buset !! gue mau di apain nih. Salah gue apa coba?? Apa karena wajah gue manis banget ?? atau gue salah bawa temen yang obesitas ?? oh my god !!
Ternyata aksi foto – foto kita udah menyalahi aturan sob. kita gak izin sama bapak satpam karena udah masuk wilayah territorial mereka. Nasib baik kita berdua gak di cemplungin ke tangki air yang di atas menara. Nasib baik juga kita gak disuruh buggie jumping dari atas menara pake tali raffia. Kalau kita beneran ngelakuin itu dijamin pas kita buggie jumping kita gak bakal mental lagi ke atas menara tapi langsung nancep di tanah. Gue kan gak mau pulang liburan udah ganti status dari jomblo jadi almarhumah.
Oke forget it. Pak satpam nyuruh kita buat keluarin KTP. Berhubung gue dan temen gue warga Negara yang baik kita tunjukin KTP kita. Sempat ditanya sih apa motivasi kita datang ke Menara Air PDAM Tirtanadi Medan. dengan polos gue jawab gue pengen foto sama si tangki air raksasa yang nangkring di atas sana. Soalnya gue belum pernah lihat tangki air segede dan setinggi itu. Tangki air yang sering gue lihat tuh tangki air warna orange di RSUD Aceh Tamiang buat persediaan wudhu di mushala disamping kamar jenazah.  Terus tangki air buat persediaan air isi ulang gallon tiap kali gue beli air.
Alhasil KTP kita berdua ditahan dan kita baru boleh ambil setelah selesai keliling area Menara Air PDAM Tirtnadi Medan. puas foto – foto gue pun langsung segera ambil balik KTP yang ditahan pak satpam.

Tugu Menara Air PDAM Tirtanadi Medan

Sebelum bener – bener pergi kita berdua mesti tanda tangan surat pernyataan yang ditulis disebuah buku garda gede gitu yang menyatakan bahwa gue dan temen gue adalah wisatawan yang sudah mengunjungi Menara Air PDAM Tirtanadi Medan.  Gak lama sih kita di sini sekitar 1 jam lah karena udah jam 11 kita pun langsung cabut buat melanjutkan perjalanan ke tempat berikutnya. Sampai jumpa lagi tangki raksasa jangan sampe bocor ya entar bapak satpamnya hanyut hehehehehe….

0 comments:

Post a Comment