Thursday, 26 June 2014

Walking on The Pekanbaru City Season #3

Ransel Ijo +62 – masih jalan kaki. Aksi jalan kaki dari rumah temen gue yang memberikan gue tumpangan selama di Pekanbaru ini gue lakuin pagi – pagi sob. pagi itu gue mau buru – buru ke kabupaten Siak buat ketemu sama temen sekolah gue Ratih Oknasari yang mau nemenin gue buat mengunjungi Istana Siak.
Pantun Iklan BKKBN Pekanbaru

Pas jalan kaki gue ngelewatin kantor BKKBN kota Pekanbaru. Ada papan himbauan yang menarik menurut gue soal KB. Gue jepret deh. Ini dia :
Dengan langkah terburu – buru gue jalan lagi dan sampelah gue di jalan raya pasar loket atau nama lainnya Pasar Cik Puan. Ini adalah salah satu pasar yang menjadi sentra berkumpulan para pedagang di Pekanbaru. Belum apa – apa gue udah keringetan aja sob. masih tetep jalan kaki ditengah keramaian pagi. gue pun sampe dijembatan penyeberangan didepan Plaza Matahari Kota Pekanbaru. Jembatan ini pas sekolah dulu jarang gue lewatin. Kondisinya sekarang lumayan parah. Ada lempengan jembatan yang bolong dan sangat membahayakan buat yang menyeberang diatasnya. Kalo gak hati – hati bisa jatuh deh. Mana jalanan di jalan T. Tambusai atau lenbih dikenal sebagai kawasan loket ini termasuk jalanan yang padat dan sibuk.
Suasana pagi di sekitar jl. T.Tambusai Pasar Loket Pekanbaru
15 menit gue berhenti di atas jembatan buat merhatiin kondisi pagi di jalan T. Tambusai sambil sesekali foto – foto. Selama gue disitu hampir gak ada orang yang naik tuh jembatan buat nyeberang. Mereka lebih milih nyeberang langsung ketimbang naik jembatan. Miris banget. Nyeberang lewat jembatan bikin was – was kalo ngelihat kondisi jembatan yang bolong ditengahnya. Kalo nyeberang di jalan raya gitu bahaya disenggol kendaraan yang melintas lebih menakutkan lagi. Dilematis nih sob.

Intinya hati – hati deh sebagai pejalan kaki dan backpacker keselamatan harus menjadi prioritas utama. 

0 comments:

Post a Comment