Wednesday, 5 November 2014

Proses Pembuatan Passport di Kantor Imigrasi Kelas II Langsa #1



Ransel Ijo +62 - Passport menjadi bagian terpenting dalam sebuah perjalanan ke luar negeri sob. Karena passport akan menjadi satu – satunya identitas kita selama di luar negeri. Kali ini gw mau share proses pembuatan passport gw kemarin. Awalnya gw coba tanya sana sini gimana sih cara bikin passport. Apa aja syarat – syaratnya dan berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk proses pembuatanya.
Selama 2 bln gw coba cari info tentang semua itu sob. Mulai dari tanya sama temen yang udah pernah bikin sampe searching langsung ke website resmi Kemenkumham. Adapun syarat wajib untuk pembuatan passport adalah loe harus punya : KTP WNI, Akte Kelahiran, Kartu Keluarga,Ijazah & Surat Nikah bagi loe yang udah nikah atau Surat Nikah Orang Tua loe. Kalo loe udah punya semua itu maka loe udah lolos tahap awal untuk bisa bikin passport.
Setelah semua persyaratan tadi gw siapin, gw pun langsung menuju Kantor Imigrasi kelas II Langsa. kenapa gw harus ke Kota Langsa sementara gw berdomisili di Kabupaten Aceh Tamiang Kota Kualasimpang?? Cause di Kabupaten Aceh Tamiang itu gak ada kantor imigrasi sob. Cuma ada 2 pilihan buat gw untuk bisa bikin passport. Pertama gw bikin di Kantor Imigrasi Kota Medan dan kedua gw bikin di Kantor Imigrasi Langsa. Jelas gw pilih opsi kedua dong sob. Secara Kota Langsa jaraknya Cuma 1 jam dari tempat tinggal gw. Sementara kalo gw bikin ke Kantor Imigrasi Kota Medan bisa bangkrut gw 3 kali datang dikaliin sama biaya transportasi yang sekali jalannya itu Rp. 25.000,- . loe kaliin aja sendiri kalo gw harus 3 kali dateng dikaliin biaya transportasi PP 3 kali.  

Kamis, 30 Oktober 2014
Pukul 10.00 WIB @Kantor Imigrasi Kelas II Langsa

Setibanya gw disana, gw langsung menyerahkan dokumen yang udah gw siapin sebelumnya ke petugas Imigrasi. Suasana didalam Kantor Imigrasi Kelas II Langsa lumayan rame sob. Cuma ada 1 meja panjang dengan beberapa staff imigrasi dibaliknya. Gak ada papan pentunjuk yang membantu gw buat tau dimana gw harus meletakkan dokumen yang gw bawa. Ada beberapa bangku yang menghadap ke meja panjang. Beberapa orang tengah duduk bergerombolan. Karena bingung gak ada meja informasi gw pun memberanikan diri buat maju ke meja panjang dan bertanya kemana gw harus menyerahkan dokumen yang gw bawa. Seorang staff imigrasi wanita dengan cekatan dan terburu – buru menyuruh gw untuk mengisi form permohonan pembuatan passport tanpa menjelaskan apa – apa saja yang harus gw isi. Dan doi pun berlalu dari hadapan gw. Kesan pertama di Kantor Imigrasi Kelas II Kota Langsa bikin gw kesel. Oke mungkin doi lagi sibuk jadi gw Cuma dilayani kayak gitu. Disini juga gak tersedia mesin untuk mencabut nomer antrian.
Form Permohonan Pembuatan Passport
Form permohonan pembuatan passport yang gw terima langsung gw isi sambil duduk di salah satu bangku kosong. Agak sedikit bingung pas ngisinya dan pengen nanya ke staff imigrasi tapi pada sibuk mondar mandir dibalik meja panjang tadi. Ada 1 kolom yang bikin gw bingung buat ngisinya. Gw pun bangkit dari tempat duduk menuju meja panjang untuk bertanya ke salah satu staff wanita lainnya. Pas gw nanya doi ngejawab dengan sangat cepat tanpa nada sob. Kembali gw cek dokumen gw buat mengisi 1 kolom yang masih kosong. Karena kembali bingung dan gak nemuin data yang pengen gw isi ke dalam kolom yang kosong tadi. Gw kembali nanya ke doi namun belum sebelum pertanyaan gw  selesai Doi langsung ngejawab dengan nada kesel dan berlalu. Sempat kaget dan aneh gitu gw dapet pelayanan jutek. Apa staff imigrasi di kantor dan di bandara sama juteknya ya dalam memberikan pelayanan?? Entar deh gw tanya sama Bapak MENKUMHAM yang baru.
Papan Informasi biaya pembuatan passport
Kolom yang kosong pun udah gw isi setelah mendapat jawaban jutek dari staff wanita tadi. Nah sampai disini gw kembali bingung. Setelah semua terisi gw pun masih berdiri didepan meja panjang sambil melihat petugas yang sibuk bicara dengan staff lainnya. Karena ngelihat gw masih berdiri dihadapannya, staff wanita yang tadinya jutek menyarankan gw untuk menuju ke sebelah menuju staff lainnya. Kali ini masih dengan nada jutek dan cuek sob.
Papan Pengumuman Kantor Imigrasi Kelas II Langsa
Sembari menahan kekesalan gw dalam hati, gw pun berjalan 4 langkah ke staff disebelahnya. Kali ini dengan seorang staff wanita lagi sob. Doi meminta gw menyerahkan dokumen yang gw bawa beserta form permohonan yang tadi gw isi. Setelah mengecek kelengkapan dokumen gw, doi pun mengambil semua dokumen dan menyuruh gw untuk datang kembali pada hari Senin, 3 November 2014 untuk wawancara dan foto. Untuk staff wanita yang satu ini sih lumayan baik lah sob dan gak jutek kayak 2 staff wanita yang gw temui sebelumnya. Cuma minusnya itu disini segala informasinya hanya tertuang pada papan – papan informasi dan teks berjalan yang ada di atas meja panjang staff. Selebihnya jika kurang mengerti kita harus bertanya sebanyak mungkin ke staff yang ada. 
Halaman depan kantor Imigrasi Kelas II Langsa
Dan itu dia sob, sembari melayani gak banyak informasi yang diberikan pas gw mengurus proses pembuatan passport tahap awal ini. Gw harus banyak bertanya untuk bisa mengatasi kebingungan dan ketidaktahuan gw akan proses pembuatan passport berserta syaratnya. Sial sih ya kayak step awal gw masuk ke kantornya, gw di layani dengan jutek. Pas beruntung ketemu staff yang lumayan ramah kayak gw tadi ya enak banget nanyanya. Informasi yang diberikan cukup dimengerti.
Besok gw akan kembali datang ke Kantor Imigrasi Kelas II Langsa. mau tau kayak apa, tunggu postingan berikutnya ya. Salam Ransel Ijo +62 sob ^_^

2 comments:

  1. semoga berjalan dengan baik ya mbak pembuatannya...


    wiih pake template bang "andre pandet rank khoerai" ne

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihihihi.....amin deh semoga cepat selesai passportnya ya wan :)

      Delete