Saturday, 6 December 2014

Travelegius “Mendadak Religius”



Ransel Ijo +62 - Tadinya pengen letak postingan ini di blog pertama pertama gw tapi kayaknya lebih enak kalo gw letak postingan ini di Ransel Ijo +62 . alasannya sederhana sob. Dan loe akan tahu alasannya setelah loe baca postingan ini sampai habis.
Beberapa hari belakangan ini suhu badan gw meningkat banget dan detak jantung selalu kebut-kebutan. Apalagi kalo sore menjelang pulang kerja. Sementara ini emang kondisi kesehatan gw lagi kurang baik. Pulang kerja adalah momen yang sangat gw tunggu – tunggu. Pengen istirahat lebih cepat agar kondisi badan yang lagi gak fit ini bisa kembali pulih seperti biasa.

Bagian belakang shaf wanita
Biasanya tiap kali sampe diperempatan jalan arah mau pulang, gw selalu aja nyeberang lurus. Tapi sore itu hal lain terjadi dengan kaki gw. Hawa panas dan rasa pusing yang sangat mendera membuat kaki gw berbelok ke kiri dan masuk ke halaman sebuah masjid. Awalnya gw Cuma mau cuci muka mendinginkan badan yang panas dan berkeringat ini. gak tau kenapa ada dorongan buat ambil wudhu dan berniat buat menunaikan shalat ashar.
Bagian depan shaf laki - laki

Tampak muka bagian depan mesjid
Usai shalat gw berdoa seadanya. Udah lama gak berdoa khusus sama Allah SWT bikin gw jadi canggung. Jiwa yang masih menapaki bumi ini masih diberikan kesempatan untuk hidup menjelang akhir tahun 2014. Ditengah rencana yang telah dibuat untuk melakukan perjalanan ke luar negeri tahun depan. Sepertinya perjalanan keluar negeri itu telah gw awali dari hari kemarin saat gw memutuskan untuk selalu melangkahkan kaki ke masjid itu. Sebelumnya gw pernah meminta ke Allah SWT untuk disembuhkan dari penyakit yang gw benci. Setiap hari gw berdoa tanpa putus. Sampai suatu ketika gw jenuh dan gak pernah berdoa lagi. Hubungan gw dan Allah SWT pun renggang. Sampai suatu hari gw mendapati doa gw terkabul. Alangkah gembiranya hati ini. Entah karena alasan tersebut gw jadi meringankan langkah kaki gw untuk selalu ingin bertemu Allah SWT dan  berdoa sesering mungkin padaNya.
Kejadian tersebut dan langkah kaki gw yang selalu ashar dimesjid itu pun membuat gw berpikir kalo sebenarnya gw udah jauh banget berjalan meninggalkan kebiasaan lama gw dalam kekhusyukan ibadah yang sebenarnya.
Dari sini gw mengambil pelajaran Jpeople. Sebagai seorang muslim gw seharusnya selalu menjadikan Allah SWT sebagai tujuan akhir dari setiap perjalanan gw. Maka dari itu gw menganggap perjalanan rohani gw saat ini gw jadiin dasar perjalanan gw entar seperti apa yang telah gw rencanakan 6 bulan terakhir ini. Hanya dengan selalu mengingat Allah SWT dimana pun gw berada maka gw dan teman – teman gw akan selalu berada dalam lindunganNya.
Jadi Ransel Ijo +62 akan menyinggahi rumah – rumah Allah SWT dimana pun kaki gw akan berpijak tahun depan. Semoga Allah SWT mempermudah segala urusan dan rencana hambaNya ini. AMIN.
I’m ready to go gaes !!!! ^_^

8 comments:

  1. :) Semoga tiap rumah Allah yang disinggahi nambah kadar keimanan ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin....semoga makin jauh dari rumah makin deket sama ALLAH SWT :) ,,,,

      Delete
  2. hiks hiks, ada bagian yang buat aku jadi miris, menjadi canggung saat berdoa dengan ALLAH karena tidak biasa

    aku jadi liat kaca, liat muka guweh dan disitu ternyata guweh ada disitu dengan canggung juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih punya kaca ya pak kombur??? semoga masih selalu ada tuhan tiap x kita lihat cermin

      Delete
  3. Amiinnn, tetap istiqomah yah, dan gantungakan harapan mu sama Allah aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya rin,,selalu menggantungkan diri sama ALLAH SWT gimana pun keadaannya...thanks ya :)

      Delete
    2. One day kita kudu traveling berdua yah kayaknya seru tuh

      Delete
    3. wihhh asiiikkkk Rinrin mau traveling bareng hehehe,,mari kita rencanain ya Rin :) seru nih

      Delete