Tuesday, 10 February 2015

Hunting Money Changer #2 - Kalo Mau Aman Ya Lewat Belakang



Ransel ijo +62ini dia sob sambungan postingan  Hunting Money Changer #1 Go To Medan , lanjut aja ya dibacanya . So….celingak celinguk gw gak ngelihat becak diantara keramaian lalu lintas di jalan kesawan ini soalnya ini jalan 1 arah doang sob. Dengan 1 atau 3 lorong disetiap sisi jalannya. Dari sebuah lorong gw lihat sebuah becak mau melintas ke arah jalan kesawan ini. gw teriakin gak denger. Sampe 4 kali teriak juga gak denger sangking padatnya lalu lintas dan polusi suara + udara menyelimuti jalan kesawan ini sob. Alhamdulillahnya ditengah suara yang udah mulai habis dan angina didalam perut mulai battle, ada seorang bapak dari seberang jalan nyuruh tuh becak yang gak denger teriakan gw buat menghampiri gw. Thanks bapak,,semoga bapak selalu sehat, panjang umur dan rejekinya selalu ditambah karena udah mau nolong cewek semanis saya yang teriakannya aja fales sampe – sampe tukang becaknya aja gak denger.
Bagian dalam ruang Money Changer
Naik becak lagi JPeople. Asik…gak di Aceh Tamiang gak di Medan ujung – ujungnya naik becak juga. Kita udah naik becak lagi membelah kemacetan siang itu dijalanan kesawan. Gw tunjukin deh alamat yang ditulis sama si petugas Money Changer tadi kea bang becak. Oke doi tau tuh alamat. Dan kita dianterin sampe ujung gang yang udah buntu. Soalnya nomer dari alamat yang dituju gak gw temui di deretan ruko yang berjejer di jalan Ahmad Yyani VII sob. Oke ini bener – bener mencari tapi gak pake peta Cuma berbekal kertas bertuliskan alamatnya doang. Gw pikir tadinya orang medan yang banyak ragam sukunya itu sombong dan menakutkan serta kalo ngomong sangar dan dengan suara level 100. Rupanya gak semua kayak gitu sob. Contohnya seorang ibu yang gw tanyain dijalanan buntu diujung jalan Ahmad Yani, doi bilang buat lurus aja ikutin jalan buntu itu dan entar Tanya disitu sebelah mana Money Changer. Beliau bilang kalo disitu emang ada Money Changer tempat biasa orang nuker duit. *Ya iyalah nuker duit masak nuker nama.
Jalan deh pelan – pelan gw dan Siti Hajar masuk ke dalam jalan buntu itu sob. Diujung jalan yang udah mentok dan buntuk sama sebuah rumah kecil dengan sekelilingnya kayak kawasan kumuh gitu. Gw perhatiin sebuah ruko yang berada di samping rumah. Sebuah papan nama menggantung di atas pintu ruko. Setelah dibaca baik – baik ternyata bener itu dia yang kita cari sob. Kantor pusat dari Money Changer sebelumnya. Tapi yang jadi masalah adalah tuh ruko tutup JPeople. Jiah…..pupus lagi harapan gw. Sampai sini gw udah pasrah dan mulai mempertimbangkan beberapa Money Changer yang udah gw samperin dari pagi ampe sekarang nyangsang di Money Changer yang pintunya aja gak terbuka. Siti Hajar juga mulai nyaranin buat balik aja ke salah sat Money Changer yang udah kita datengin. Tenaga abis mana lapar lagi yang dicari malah tutup. Kita istirahat bentar didepan ruko sampe bener – bener sanggup buat jalan lagi. Dan sebelum kita mau jalan kita sempat nanya ke bapak yang paker rompi satpam yang duduk disamping ruko sob. Pas gw nanya nih ruko kok tutup ternyata gw diketawain sama si bapak kalo nih ruko buka tapi masuknya dari pintu belakang. Jiah…..jadi ngapain papan namanya di letak di depan dengan kondisi pinti tertutup rapat semua?????? Terus gak ada penunjuk arah kalo masuknya lewat belakang coba??? Itu dia yang belum sempat gw Tanya sob ke si bapak satpam.Acem bener nih gw ke Medan kena zonk terus. Gak pake lama kita masuk lewat pintu belakang kayak maling kesiangan. Pas masuk eh udah banyak orang yang antri didepan meja petugas Money Changer dan sebagian lagi pada duduk manis di bangku tunggu. Asli adem banget di dalam kantor Money Changer ini sob. ACnya dingin banget dan sukses bikin panas diluaran tadi hilang. Karena ini pengalaman pertama gw nuker duit di Money Changer jadi gw gak ngerti prosedurnya gimana. Biasanya kan kalo masuk bank kita ditanyai sama pak satpam “ada yang dibantu?” nah kalo di Money Changer yang ini satpam gak ada sob tapi CCTV dalam 1 ruangan tempat gw duduk aja ada 3. Terus antara petugas dan orang yang mau nuker duit dibatasin sama kaca gitu. Gw perhatiin setiap orang pada megang kertas putih gitu yang berisi angka, nomer hp, dan nominal uang yang gw gak bisa lihat dengan jelas. Coba Tanya sama mbak – mbak disebelah gw doi ketus banget jawabnya sambil terus mainin gadgetnya. Ini nih yang gw gak suka sama gadget smartphone bikin orang yang nanya gak ditanggepin.
Aktifitas transaksi yang dibatasi teralis dan kaca 

Beranjak dari tempat duduk gw nanya langsung ke petugasnya yang gak pake baju seragam tapi pake baju biasa kayak lagi dirumah gitu. Gak ada polesan make up atau apapun yang bikin mereka kelihatan kayak pegawai dibank atau kantor. Pas nanya kurs dan mau nuker berapa gw jadi kaget. Kurs beli SGD yang dikantor cabang sebelumnya Rp.9.440,- malah jadi Rp.9.450,- gila cepet banget naiknya hitungan jam naik Rp.10,-. Gw udah gak mau berdebat lagi sama petugasnya langsung deh gw serahin uang rupiah gw untuk ditukarkan ke SGD dan Ringgit. Ini belum fix sob, soalnya entar gw bakalan nuker lagi jadi untuk awal – awal gw gak nuker banyak. Setelah nyerahin uang, gw dikasih kertas gitu sama kayak orang – orang yang lagi pada nunggu dibangku tunggu. Ternyata setelah dapet kertas gitu gw disuruh tunggu buat dipanggil entar namanya sob.
ini adalah logo yang menandakan bahwa Money Changer tersebut memiliki izin yang sah
Lagi nunggu gitu malah makin rame aja yang datang. Semua pengen nuker duit dengan berbagai mata uang asing. Banyak yang nuker buat investasi ada juga yang emang keperluan kerjaan. Rata – rata mereka bawa uang dengan nominal 10juta ke atas sob. Gw jadi paham kenapa pintu Money Changer ini masuknya harus lewat belakang. Lumayan lama gw nunggu karena  banyaknya orang yang pengen nuker juga.
Pas nama gw dipanggil gw pun langsung bergegas mengambil SGD dan Ringgit yang gw tuker. Oke penukaran uang sudah selesai dan pencarian Money Changer juga sudah selesai. Lain kali gw bakal datang lain ke Medan buat nuker uang, sekarang gw balik mantau kurs beli SGD dan Ringgit sebelum hari keberangatan tiba. Selesai nuker gw pun langsung nemenin Siti Hajar ngelihat Lapangan Merdeka Medan. Dan ini merupakan akhir dari Hunting Money Changer di Medan gw bareng Siti Hajar sob. Thanks buat yang udah baca ya. *Emang ada yang baca ??????


0 comments:

Post a Comment