Wednesday, 11 February 2015

Kak, Gedungnya WOW – Shri Mariamman Temple Medan



Ransel Ijo +62 – kalo nulis postingan jalan – jalan ini emang enaknya tuh online jadi buat blogger pelupa kayak gw gak bakalan pusing kembali menuliskan cerita jalan – jalannya secara offline setelah pulang dari jalan – jalannya. Tapi ya sudahlah nasib blogger tukang jalan – jalan amatir jadinya gw baru bisa nulis postinganya sekarang buat JPeople.
Dan jalan – jalannya masih di Medan karena isi kantong baru bisa mengantarkan kaki gw melenggang bebas ke ibukota Sumater Utara ini sob. Ceritanya nyambung dari postingan sebelumnya pas gw Hunting Money Changer di Medan bareng Siti Hajar. Jadi gini, pas gw sama doi udah selesai tuker duit kita pun langsung cap cus sebentar ke Lapangan Merdeka Medan. Lanjut dari situ kita langsung naik becak lagi ke Shri Mariamman Temple Medan. Kenapa naik becak??? Perlu gw jelasin gw males jalan kaki lagi karena seluruh tenaga terakhir gw udah kepake buat cari – cari Money Changer sampai nyasar. Dan gw udah malas jalan kaki balik ke jalan Kesawan buat naik angkot 64 yang lewat didepan kuil Shri Mariamman Tempel Medan jadi kita pilih becak buat langsung kesana. Sampe sana kembali kena zonk sama kayak pertama kali gw dating ke kuil ini. kali ini gak separah 2 tahun sebelumnya. pas sampe kuil ternyata kuilnya udah tutup dan baru buka jam 4 sore entar. Sementara waktu kita sampe masih jam setengah 2 gitu sob. Berhubung battle angin didalam perut makin menjadi – jadi. Kita pun isi perut dulu. Lontong Medan yang kita makan buat sarapan udah hilang entah kemana didalam usus kita masing – masing.
Hiasan didepan pintu masuk kuil

Hiasan di langit - langit kuil
Gak jauh dari kuil gw lihat ada warung makan NasiPadang. Entah kenapa kemana pun gw pergi selalu inceran buat makan selalu Warung Nasi Padang. Gak tahu deh ya apa karena dari kecil udah kebiasa ngomong pake bahasa Padang dan selalu dijejalin masakan Minang Melayu jadinya nih lidah gw gak bisa jauh – jauh dari Usher Nasi Padang. Kita masih  punya waktu 2 jam sebelum jam 4 sob. Muncul ide buat main – main dulu cuci mata di Sun Plaza yang lokasinya gak jauh dari kuil. Persis di depannya kuil. Oke pas main – main itu lah kita gak sengaja ketemu Jonathan Mulia adek dari artis Ongky Alexander “Catatan Si Boy” . kalo mau tau loe bisa baca postingan TravelingKetemu Artis.
Cuci mata udah. Ketemu artis udah. Saatnya balik lagi ke tujuan awal masuk ke kuil Shri Mariamman Temple Medan. Jam ditangan masih 30 menit lagi sebelum jam 4. Terakhirnya gw sama Siti Hajar malah duduk – duduk kayak gembel dipintu gerbang kuil sambil ngobrol – ngobrol gak jelas untuk membunuh waktu. Enak – enak ngobrol eh udah jam 4 lewat 15 menit tapi si penjaga kuil bilang kuilnya belum bisa di buka.

Prasati kuil Shri Mariamman Temple Medan
Gw sendiri udah gak bisa nunggu lagi sampe jam 5 sob. Soalnya target gw jam 5 gw udah On The Way ke Terminal Pinang Baris buat balik pulang ke Aceh.  Pas masa – masa nunggu gitu , ada sepasang suami istri beserta bayi yang berada dalam gendongan ayahnya turun dari becak dan masuk ke dalam kuil. Dari tampilannya mereka warga Medan keturunan India yang ingin beribadah di kuil ShriMariamman Temple Medan. Gak lama mereka masuk eh udah keluar lagi dan gak balisk – balik lagi setelah itu. Kesel karena jam buka kuil Shri Mariamman Temple Medan molor setengah jam dan gw sama Siti Hajar udah bela – belain nunggu dari jam 2 siang , akhirnya kita nekat masuk buat ambil foto bentar terus balik. Sebelumnya kita izin dulu sama penjaganya. Pas lagi asik – asik foto eh ada pengunjung lain yang datang gitu dan semuanya cewek. Tadinya gw pikir wisatawan rupanya mereka mahasiswi kota Medan yang jalan – jalan juga ke kuil Shri Mariamman Temple Medan. Pas kenalan sama mereka kita pun gabung ngelihat – lihat kuil dan foto bareng sambil ngobrol. Sempat juga kita tukeran nomer telpon siapa tahu entar kita bisa jalan – jalan bareng pas gw main ke Medan lagi.
dewa - dewa yang ada di kuil Shri Mariamman Temple Medan

corak warna warni para dewa menambah indah kuil

Shri Laksmi Marriage
Secara keseluruhan sih kuil Shri MariammanTemple Medan itu bagus, sampe – sampe Siti Hajar bilang gedung ini WOW karena doi gak tau nama gedung ini sebelum gw kasih tau. Ciri khas bangunan intinya yang sama dengan kuil Hindu yang ada di India. Dan yang bikin mirip adalah bangunan yang seperti pyramid itu mirip dengan kuil Shri Mariamman Temple yang ada di Shri Mariamman Temple Kualalumpur dan Shri Mariamman Temple Singapura.
Buat loe yang belum pernah main kesini boleh lah kalo pas lagi di Medan buat singgah ke Kampung Keling atau nama lainnya Kampung Madras.  Oke deh sekian cerita gw tentang Shri Mariamman Temple Medan,,
Sampai ketemu di keliling Medan lagi ya JPeople ^_^

0 komentar:

Post a Comment