Thursday, 12 February 2015

Wisata Senja di Titi Kuning Kp. Simpang IV Upah



Ransel ijo +62 - Hai JPeople…udah 2015 nih,,kali ini Ransel ijo +62 mau ngajak kalian buat mengintip suasana perkampungan gak jauh dari tempat tinggal gw. Sore itu gw bareng temen bergerak dari rumah gak tahu mau kemana. Kita jalan aja gitu sambil mikir mau kemana ya kita sore – sore di hari minggu yang besoknya kita udah mulai kerja.
Nah terpikir lah oleh gw untuk singgah disebuah jembatan tua yang membentang diatas aliran anak Sungai Tamiang. Belum lama ini Sungai Tamiang mengamuk sampe – sampe airnya menggenangi rumah warga di daerah Seruway.
Para Lembu yang sedang digiring untuk pulang di Seruway

Jejak kaki gw di tanah bekas banjir Sungai Tamiang

Sunset di Jembatan sore itu
Waktu sore itu kita lewatin aja jembatan yang namanya sendiri dikasih sama para anak muda termasuk kita berdua yang suka nongkrong diatasnya.
Jembatan ini emang selalu ramai setiap menjelang sore hari hingga magrib. Gimana gak rame JPeople, namanya juga dikampung jadi gak ada tempat hiburan kayak dikota. Jembatan besi kayak gini aja bisa jadi tempat hiburan buat nongkrong sama temen – temen sambil cuci mata ke arah bentangan anak Sungai Tamiang yang mengalir dibawah jembatan.
Kadang jembatan ini sering dipakai sama anak – anak muda yang ada di sekitar Kampung Simpang IV Upah ini sebagai ajang balap gitu. Atraksi balap ini menjadi hiburan tersendiri buat mereka yang sedan bersantai disepanjang jembatan. Tapi aksi balapan ini sangat berbahaya soalnya menganggu arus lalu lintas jembatan dan juga sangat membahayakan kondisi jembatan yang sudah tergolong tua ini. bisa – bisa ambruk nih jembatan.
Lalu lintas diatas jembatan dan gerombolan anak muda di sisi jembatan

aksi balap liar saat lalu lintas jembatan sepi
Sore itu Anak Sungai Tamiang sedang meluap. Dan semakin sore semakin banyak yang datang hanya sekedar duduk diatas sepeda motor mereka yang diparkirkan seadanya ditepi jembatan. Termasuk gw dan Siti Hajar. Sehabis keliling di Seruway kami memutuskan mengahabiskan sore dengan foto – foto di atas jembatan dengan si Black gw. Gara – gara aksi foto dengan si Black , kita berdua jadi pusat perhatian orang – orang yang berada di tepi jembatan. Sebelum magrib datang kita langsung cabut buat pulang. Pantang anak gadis berada dijalan pas magrib.
JembatanKuning Kampung Simpang IV Upah sendiri berada tidak jauh dari jalan raya Medan Banda Aceh. Cukup masuk dari simpang Tugu opak dan lurus saja melewati perempatan tidak usah berbelok tapi terus saja kedepan setelah melewati jalanan yang berbelok – belok entar bakal kelihatan di pangkal jembatan sudah ada tongkrongan anak muda yang duduk – duduk di atas sepeda motor mereka. Sementara yang lain ada yang duduk di tepi jembatan.
Wisata ini emang gak terlalu menarik tapi bagi masayarakat yang tinggal di kampung justru wisata seperti inilah yang jadi tujuan untuk berkumpul dan nyantai bareng temen.

0 komentar:

Post a Comment