Monday, 11 May 2015

Akhir Dari Trip Medan City Tour 3


Ransel Ijo +62setiap perjalanan pasti ada akhirnya. Dan kayak yang Ransel Ijo +62 bilang “Perjalanan mengukur bumi, sesuka hati, dengan kaki, sendiri, dan gak lupa untuk pulang”. Dan ini saatnya untuk pulang. Tadinya masih ada 1 lokasi lagi yang pengen gw sambangi tapi mengingat cuaca yang gelap dan hari makin sore ditambah lagi janji dengan beberapa teman di Medan yang belum pasti bikin gw gak mau ambil resiko kecapean banget di Medan. Usai pisah dari rombongan Kak Ressi dkk. Gw, Akbar dan Ichsan pun balik ke Pinang Baris naik angkot yang sama kayak kita berangkat sebelumnya yakni angkot P25. Gw mutusin buat pulang dengan mengejar keberangkatan angkutan Medan – Kualasimpang yang terakhir. Sementara Akbar dan Ichsan kembali ke Stasiun Kereta Api Medan untuk mengambil sepeda motor yang mereka parkir disana. Sore itu gw langsung pamitan ama mereka. Dan langsung buru – buru naik mobil mini bus. Gak lama mobil pun berangkat dan gw meninggalkan Medan dengan membawa pulang banyak kesan dan pengalaman serta cerita yang udah gw tulis sebelumnya buat loe Jpeople. Pas mobil yang gw tumpangi melaju meninggalkan Medan, sebuah pesan masuk. Ternyata pesan dari Nandhi yang mengabarkan kalo doi udah dipesawat dan mau berangkat. Gw pun mengucapkan selamat jalan ke doi semoga selamat sampai tujuan.

Minuman terakhir saat meninggalkan kota Medan
Thanks buat Akbar dan Ichsan yang udah nemenin gw naik kereta api dan jalan – jalan ke Gereja Velangkani bareng Kak Ressi dkk. Dan thanks banget buat pengalamannya.
Thanks buat Nandhi dan si Ibu yang saat gw menyelesaikan tulisan ini mungkin udah tiba di kotanya masing – masing. Dan ketika gw memposting semua foto Medan City Tour 3 ini gw dapet pesan dari anak si Ibu tersebut bahwa ibunya udah sampai di Malaysia. Dan lengkap dengan foto kebersamaan kumpul dengan keluarganya.
Dan inilah akhir dari Short Trip gw Edisi Medan City Tour 3 . Trip kali menurut gw sangat berkesan karena gw bisa ketemu orang baru secara gak sengaja maupun yang udah janjian lewat dumay sebelumnya. Banyak pengalaman dan cerita yang bisa gw jadiin referensi untuk liburan Oktober entar.
Diantar pulang oleh guyuran hujan, see you Medan
Dan trip kali ini yang memberikan gw kesempatan untuk bertemu dengan Nandhi Backpacker Jakarta. Berkat doi gw sadar kalo backpackeran sendirian dan gembel itu mengajarkan kita lebih menghargai apa yang kita miliki. Dan membuat kita lebih mengenal siapa diri kita saat kita jauh dari kerabat dan bagaimana kita harus bertahan sendiri.
Dan sejauh apapun kita berjalan bersama ransel dipunggung tapi rumah adalah tempat terbaik untuk backpacker kembali pulang.
Thanks untuk semua, thanks buat Allah SWT yang memberikan gw kesehatan terutama untuk kaki gw yang mampu berjalan jauh. Thanks juga untuk Ransel Ijo +62 yang meski telang usang tapi masih mampu menampung kebutuhan gw selama trip.
Salam Ransel Ijo +62 ^_^
Dan sampai jumpa di cerita trip berikutnya…..see you

0 comments:

Post a Comment