Sunday, 27 September 2015

Mengintip Buaya di Taman Buaya Asam Kumbang Medan


 Ransel Ijo +62 – Buaya itu emang serem tapi bikin gw jadi penasaran dan pengen lihat lebih dekat lagi sob. Taman Buaya Asam Kumbang jadi tujuan akhir gw di Medan sob. Udah lama banget pengen kesini tapi baru sekarang kesampean. Kali ini gw udah janjian dengan temen blogger gw si empunya Lapakmedan.com , Akbar Maulana. Sebelumnya gw juga udah pernah jalan – jalan bareng doi dan temen2 lainnya pas ke Gereja Velangkani. Kali ini kita jalan berdua aja cause Ichsan gak bisa ikutan dan temen  blogger lainnya juga lagi ada kesibukan.

Beranjak dari toko Bolu Meranti gw balik lagi jalan kaki menuju jalan besar buat naik angkot menuju Pinang Baris terus nyambung naik angkot lainnya menuju Taman Buaya Asam Kumbang. Gw janjian ketemuan ma Akbar dilokasi. Untuk menuju ke Taman Buaya Asam Kumbang ini cukup mudah kok sob. Loe cukup naik angkot dari Pinang Baris , pilih angkot P25 or P26 dan minta supir angkotnya buat turunin loe di Taman Buaya Asam Kumbang. Begitu turun loe bakalan disambut sama gapura yang ada gambar buayanya. Posisinya sibelah kiri jalan. Dari situ loe tinggal jalan kaki sejauh 500 meter kedalam entar loe bakalan nemuin gapura disisi kanan jalan dan bakalan ada tulisan WELCOME TO dengan logo buaya yang terbuat dari untaian kabel.
Pintu gerbang masuk Taman Buaya

Papan selamat datang
Sampe situ loe tinggal masuk. Disana disedian fasilitas parkir untuk mobil dan sepeda motor berbayar. Untuk tiket masuk sendiri loe cukup bayar Rp.6000,- sekali masuk. Meskipun udah bayar tiket masuk loe gak bakalan terima tiket dalam bentuk kertas atau apapun sebagai bukti tanda loe udah bayar. Pas loe bayar , si petugas tiket yang keturunan Chines bakalan nyuruh loe masuk ke dalam area kandang buaya. Tadinya gw dan Akbar mikir bakalan dikasih tiket ternyata langsung disuruh masuk. Jangan kaget kalo petugas tiketnya gak kelihatan kayak petugas soalnya doi berpakaian santai sob.
Gw dan Akbar langsung masuk ke dalam area tempat bak – bak penampungan buaya. Kondisi baknya kotor dan berlumut sob. Kayak gak pernah dibersihin gitu. Disini ternyata udah ada beberapa pengunjung yang rata – rata warga Medan. Ada beberapa bak penampungan buaya yang tersebar di dekat pintu masuk dan juga diarea dalam taman buaya. Puas lihat – lihat buaya didalam bak , kami beranjak ke bagian dalam dari taman buaya ini. Dan gw dikagetkan dengan bentangan danau buatan berwarna hijau yang permukaan dipenuhi dengan lumut. Tampak beberapa ekor buaya menyembulkan kepala mereka seraya mengawasi kami para pengunjung dari balik pagar teralis besi yang ada dipinggiran danau. Di sisi bagian danau lainnya tampak tembok tinggi dengan teralis besi yang membatasi danau dengan kawasan rumah penduduk.
Tumpukan buaya berdiam diri

buaya yg agak mudaan yg lincah, sesuai umur. yg muda yg aktif ^_^

buaya yg lebih muda lagi

Sempat parno sendiri pas ngeliat danau sebesar ini isinya buaya semua. Gimana kasih makan buaya sebanyak ini sob. Dengan danau yang kotor yang ditutupi lumut membuat gw mulai menerka – nerka berapa banyak buaya yang ada didalam danau. Dan dilihat dari besarnya ukuran dan banyaknya buaya di danau serta pergerakan mereka terlihat banget mereka lebih buas ketimbang yang didalam bak. Gw dan Akbar gak habis pikir gimana kalo buaya – buaya yang ada di danau ini ampe masuk ke kawasan rumah penduduk. Semua pengunjung sibuk berfoto dengan latar belakang buaya yang ada didalam bak. Di masing – masing bak terdapat informasi usia dari si buaya – buaya yang ada di dalam bak sob. Gak banyak informasi yang bisa gw dapatkan disini. Salah seorang petugas yang menjaga kandang buaya sempat gw tanyain seputar buaya – buaya yang ada disini. Beliau bilang jam setengah 5 merupakan jadwal rutin pemberian makan buaya. Gw lupa nanya apakah yang diberi makan hanya buaya yang ada di dalam bak saja atau buaya – buaya yang didanau juga ikut diberi makan. Lain kali kalo kesana lagi bakalan gw Tanya deh sob. Disalah satu bak ada yang menarik perhatian gw. Seekor buaya tanpa ekor berdiam didalam bak. Kayak lagu inul daratista “Buaya Buntung” ,, ternyata buaya buntung yang sebenarnya ada loh sob. Cuma bedanya buaya buntung ini emang buntung dari lahir alias emang gk punya ekor dari lahir karena cacat bawaan. Gw sih kasihan ngelihatnya sob. Tapi untuk buaya buntung yg diluaran sana gw gak kasihan sama sekali. Bila perlu kalo ketemu tuh buaya buntung pengen gw buntungin ekor depannya hehehehehe ^_^
buaya buntung yg asli,,kasihan kamu buaya :(

take a pic yaw

si buaya 48th,,gede banget amp gk bisa gerak

Si buaya yg siap siaga
Disini juga ada pertunjukan berfoto dengan buaya sob. Loe cukup bayar 50ribu kalo mau foto sama buayanya. Mahal ya?? Jangan khawatir 50ribu itu bisa juga dibayar dengan cara patungan sob kayak yang gw lakuin waktu itu.  Entar si pawangnya bakalan ngegendong seekor buaya yang ada disalah satu bak penampungan buat dipertontonkan ke pengunjung yang meminta berfoto. Ingat ya sob. Si buaya bakalan di keluarin kalo ada permintaan dari pengunjung aja. Kalo gak ada permintaan maka si pawang gak akan mengeluarkan si buaya. Kebetulan hari itu gw gak mau melewatkan momen foto bareng buaya maka gw berinisiatif buat ngajak pengunjung lain patungan 5000/orang buat lihat pertunjukan dan berfoto dengan buaya. Dari banyaknya pengunjung ada beberapa yang gak mau patungan dengan alasan takut lihat buaya dari dekat apalagi berfoto dengan buaya. Sepasang muda mudi dengan antusiasnya rela patungan buat foto dengan buaya. 3 anggota keluarga lainnya juga ikutan bersedia patungan. Ditambah lagi dengan abang – abang yang baru datang juga bersedia patungan. Ditambah uang patungan gw dan Akbar uang kita udah cukup 50ribu buat bayar pertunjukan buaya dan foto ma si buaya.

danau buaya,,jangan usik buaya - buaya ini. cukup lihat saja dan waspada

suasana didalam taman buaya

ketika buayanya di lapin si pawang

gw gak tau rti expresi dari si buaya, entah kesakitan or keenakan dilapin pawang

si abang yg ikutan patungan lagi nyobain ngelus buaya

Pas si buaya diangkat sama pawangnya beberapa pengunjung yang tadinya ogah banget diajakin patungan malah berdatangan buat lihat pertunjukan buaya. Dalam hati, pengen gw usir tuh pengunjung yang ogah patungan dengan alasan takut lihat buaya dari deket dan sekarang malah ikutan nonton buaya dan foto. Si pawangnya memprioritaskan pengunjung yang bayar buat foto sama si buaya. Perhatian pengunjung sore itu tertuju pada buaya yang dipertontonkan ke kami para pengunjung yg patungan. Dan untuk pertama kalinya gw bisa menyentuh kulit dan badan buaya meski pun itu dengan rasa takut yang banget banget sob sekalipun ada si pawang. Si Akbar malahan gak berani foto deketan sama buaya. Doi Cuma foto sekilas gitu tanpa nyentuh si buayanya.


look at this,,,antara takut dan pengen cepet2 selesai foto ^_^

Usai sesi foto bareng buaya gw pun bergegas pulang. Mengingat waktu udah gak memungkinkan lagi buat gw berlama – lama disana. Gw harus mengejar angkutan terakhir menuju Aceh. Dengan di antar Akbar gw pun sampai di daerah Pinang Baris tempat parkir mobil – mobil angkutan kota dan provinsi. Sampai disitulah perjalanan gw sore itu. Akbar balik pulang ke rumahnya yang emang kebetulan doi tinggal di Medan. Sementara gw harus menempuh lebih kurang 4 jam perjalanan + macet untuk bisa sampai ke kabupaten Aceh Tamiang lagi.
Sampai disini postingan gw ya sob,,lain kali gw bakalan jalan – jalan ke Medan lagi. Medan emang gak ada habisnya untuk dijelajahi. Doain gw panjang umur dan murah rejeki ya sob kali aja salah satu dari loe bisa ikutan jalan bareng gw. AMIN,,,,,
Salam Ransel Ijo +62,,,

2 comments:

  1. muke gile, ukuran buayanya. nggak kepikiran, kalau ane duel dengan buaya sebesar itu. bisa mati sekali telen jul heheheheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheheehhehehe fajar gaul bener dah :)

      Delete