Tuesday, 24 November 2015

Ngedumel di Marina Bay #2 Jemput Richa di Changi Airport [alone]



Ransel Ijo +62  Kalo nyeritain rasa dongkol trip kemarin  itu gak ada habisnya sob. Yang ada dosa makin nambah. Tapi gw Cuma mau share aja deh disini. Kali aja diantara loe ada yang bernasib sama kayak gw ini. Jadi gw lanjut cerita nih ya. Jalan kaki sambil ngedumel. Seperti itulah malam pertama gw di Singapura. Disaat semua orang pada nyantai asoy di Merlion Park gw dengan perasaan dongkol terpaksa menikmati jalan kaki. Buat gw malam itu gak ada indahnya sama sekali. Bahkan gw gak exited lagi ketika dari jauh patung singa dengan muntahan airnya terlihat jelas cantiknya. Team gw udah girang aja begitu sampe sana. Mendekati pusat keramaian Merlion Park yang udah penuh sama orang – orang. Pas bener – bener sampai sana Marina Bay Sand udah memulai atraksi sinar lasernya. Dan sekali lagi saudara – saudara gw sama sekali gak terpukau dengan atraksi malam itu berkat rasa kesel & dongkol yg gw dapet akibat buang – buang waktu naik bus saran dari team gw. 
to MRT Changi Airport

Pagi buta ke MRT Changi Airport
Team gw mulai sibuk foto – foto. Gw dan rasa dongkol ini Cuma bisa diam 1000x1000x1000 bahasa. Emma pinjem kamera gw buat foto. Gw kasih aja tapi sumpah gw gak selera take foto malam itu meski semua orang yang hadir disitu pada bersorak terpukau melihat sinar laser warna warni menghiasi permukaan Singapore River . Sumpah malam itu gw kehilangan mood. Gw putusin buat undur diri lebih awal malam itu karena gw mau ngejar MRT ke Changi buat jemput Richa. Salah satu anggota team gw yang nyusul ke Singapore belakangan. Tadinya kita kompak jemput Richa bareng tapi karena team gw udah kecapean siangnya dan langsung cari hostel makanya gw sendiri yg jemput Richa. Gak pake basa basi gw tinggalin mereka dan kemeriahan laser Marina Bay Sand. Malam itu gw kayak terasing. Jujur malam itu gw kesel banget. Langkah kaki gw malam itu gw kebut secepat mungkin. Ditengah rasa dongkol gw gak tahu dimana letak stasiun MRT dari Merlion Park. Posisi gw malam itu udah jauh berjalan ke arah The Esplanade.
Takut nyasar gw bertanya ke salah seorang pria keturuan china. Dengan bahasa inggris gw yang alakadarnya doi ngejelasin ke gw kemana gw harus melangkah. Alhamdulillah baiknya lagi doi nganterin gw sampe ke pintu masuk The Esplanade. Dimana dibawah gedung The Esplanade ini ada stasiun MRTnya. Selepas mengucapkan terimakasih gw langsung bergegas mempercepat langkah gw. Dari arah yg gw baca gw masuk ke dalam mall sob. Terus gak jauh dari situ gw malah nyasar ke area dimana banyak anak muda Singapura pada latihan breakdance, nari dan kumpul – kumpul gitu. Gw ngerasa gw salah jalan tapi tanda panah gw bener. Gw pun nanya lagi ke salah seorang anak muda yang perawakannya kayak gw Indonesia banget. 


cie cie cie cie udah di dalam MRT
Mereka ngomong pake bahasa Inggris yang Singlish banget. Dan lagi – lagi baiknya mereka itu, gw malah dianterin lagi sampe ke pintu yang mengarah ke stasiun MRT-nya. Thanks God atas pertolonganMu. Gak jauh dari situ gw ngelewatin deretan toko lagi sob. Dan setelah dari situ gw akhirnya sampe juga didepan stasiunnya.  gw langsung menuju Changi MRT Station. Alhamdulillah gw gak ketinggalan MRT terakhir. Gw menyandarkan badan di dinding tempat duduk gw sejenak. hening. Rasa dongkol yang tadi nyaris diubun – ubun kini udah mulai down. Gw coba lupain rasa kesel gw tadi. Dan rasa lelah beserta ngantuk yang kini menghinggapi gw. Setelah jemput & ketemu Richa gw mau langsung istirahat untuk melanjutkan petualangan besok.

0 komentar:

Post a Comment