Wednesday, 25 November 2015

Salam Kangen Buat My Sister dari Haw Par Villa



Ransel Ijo +62  Pagi, 08 Oktober 2015 setelah malamnya jemput Richa dan bermalam di Changi Airport. Gw nganterin Richa ke Bugis buat gabung ke hostel bareng team. Oh ya pagi setelah ketemu Richa kita mengawali perjalanan dari Changi MRT Station. Pas lagi mau nge-tap in Singapore Tourist Pass gw, Richa lagi ngobrol sama sepasang suami istri yang ternyata orang Indonesia yang juga baru sampe di Singapura. Mereka nanya ke Richa gimana caranya ke Woodlands. Berhubung Richa juga baru sampe Singapura jadinya gw yang jelasin ke mereka. Sepasang suami istri keturunan tionghoa ini rupanya mau ke Johor Bahru. Berhubung kita satu arah tapi beda jalur gw pun mengajak mereka buat bareng naik MRT. Mereka menggunakan tiket MRT single trip yang dibeli dari mesin tiket. Pagi itu waktu baru menunjukan pukul 5 lewat 46 menit. Sementara MRT baru beroperasi pukul 6 waktu setempat. Setelah menunggu sebentar MRT datang dan kami pun naik bersama. Melewati beberapa  stasiun dan harus transit di Tanah Merah MRT Station untuk menyambung naik MRT Joo Koon. Didalam MRT sepasang suami tadi tampak gelisah sambil sesekali bertanya tentang dimana mereka harus turun stasiun untuk berganti jalur. Mengingat kejadian semalam gw di tolong 2 orang Singapura yg baik banget, gw pun berinisiatif buat melakukan hal yang sama sob. Gw mutusin buat gak turun di MRT Bugis Station tapi melewatinya karena gw mau membantu menunjukan station MRT interchange kepada sepasang suami istri tersebut agar mereka bisa menuju MRT Woodland dengan selamat. Setelah izin ke Richa gw pun turun di MRT Interchange City Hall yang berada di jalur merah. Turun disana gw jelasin lagi ke sepasang suami istri tersebut bahwa mereka tinggal naik MRT Jalur Merah ini dan cukup duduk santai aja karena stationnya udah bener tinggal mendengarkan operator dan menatap jalur station yang ada di atas pintu masuk dan keluar MRT letak dari MRT Woodland. Sampe disitu kami pun berpisah dan gak lupa mereka ngucapin terimakasih ke gw. Alhamdulillah pagi itu rasanya seneng banget bisa ngebantu saudara setanah air di negeri orang. Dari situ kita balik ke Bugis.

Diorama pertama yang gw lihat

Kura - kura di bawah jembatan di Haw Par Villa

Monumen Mr. Aw Boon Par
Sampe di hostel tadinya pengen jalan bareng Richa tapi takut banyak waktu yang terbuang gw pun mutusin buat jalan duluan sementara Richa dan yang lain sarapan di Hostel. Hari itu gw berpetualang sendiri lagi. Gpp udah biasa kok. Bedanya ini diluar negeri. Sesuai dengan Iten yang udah gw buat dari Indonesia. Hari kedua di Singapura gw mau mengunjungi Haw Par Villa. Dari Bugis gw langsung menuju ke Haw Par Villa MRT Station. Gak jauh dari stasiunnya gw udah sampe di Haw Par Villa. Disini tuh kayak monumen sejarah kakak beradik gitu sob yakni kisah kakak beradik  Aw Boon Haw & Aw Boon Par . Kayak yang gw baca di tugu peringatan keduanya. Nah nama dari taman ini adalah gabungan dari nama 2 kakak beradik ini sob maka dari itu taman ini diberi nama Haw Par Villa. Letaknya yang dipinggir jalan membuat akses menunju kesini itu gampang banget sob. Memasuki gerbang Haw Par Villa kita akan disambut dengan patung diorama ciri khas tionghoa. Pagi itu masih sepi. Baru gw sendiri yang ada disitu.
Masuk jauh kedalam loe bakalan nemuin bangunan khas tionghoa. Kesannya kalo lagi disini kayak lagi China gitu sob. Letaknya yang diperbukitan mengharuskan gw buat mendaki setiap anak tangga untuk bisa sampai ke tugu Aw Boon Haw & Aw Boon Par. Kalo inget kedua kakak beradik ini gw jadi ingat sama si brekele. Udah 5 tahun doi ninggalin gw dan keluarga. Kalo doi masih ada mungkin tingginya melebihi postur tubuh gw. Gw pengen banget bawa doi ngelihat dunia gak Cuma duduk dirumah aja. Tapi ALLAH SWT lebih sayang ke doi. Kalo waktu bisa diputar balik gw pengen ajak doi ke Haw Par Villa. Pengen berantem lagi bareng doi, pengen adu mulut lagi. Pengen saling ejek kayak dulu. Pengen mesra lagi dan kompak kayak dulu. Sejenak gw duduk dibawah tugu Aw Boon Haw & Aw Boon Par. Sambil melempar pandangan gw kebawah kolam yang dipenuhi ama kura – kura. Coba doi masih ada pasti gw gak selfie sendirian disini. Lagi enak – enak duduk. Seorang pria paruh baya keturunan India menghampiri gw buat minta tolong di fotoin. Dengan senang hati gw fotoin beliau. 4 x jepret menggunakan hape mahal doi yang kalo gw buang ke kolam kura – kura bakalan bikin gw harus menggadaikan DSLR & harga diri gw baru bisa gantiin hape beliau. “thank you so much”,, gitu ucap doi waktu gw kembaliin hapenya. Kita sempat terlibat percakapan singkat tentang Haw Par Villa. Karena doi ngelihat gw berhijab doi langsung nanya “are you moeslem??” ,, gw jawab “yes,and you??” ouh me too. I like this place cause i feel like in hell & heaven. Ya di Haw Par Villa menyajikan gambaran berupa diorama yang mengisahkan tentang surga dan neraka versi kepercayaan tionghoa. Gak heran ada 2 sisi bagian di Haw Par Villa yang kalo gw perhatiin mirip dengan cerita di film Sun Go Kong si kera sakti. Dimana & apapun yg kita perbuat di dunia bakalan digambarkan secara gamblang di akhirat seperti apa kelakuan kita pas masih hidup didunia.

Salah satu diorama yang bercerita tentang perbuatan jahat selama didunia


in ever loving memory Mr. Aw Boon Par

Kerajaan monyet di Haw Par Villa, hampir mirip kayak nonton Sun Go Kong
Usai ngebahas soal surga dan neraka si pria India itu pun pamit dari hadapan gw. Gw kembali duduk untuk kembali menikmati semilir angin yang membuat punggung gw yang basah terasa dingin. Dari atas sini gw bisa ngelihat seorang pria keturunan China dengan kemeja putih dan celana hitamnya tampak tengah memperhatikan lekat – lekat tiap diorama yang dilaluinya. Melihat ke atas bukit gw penasaran dengan apa yang ada diatas sana. Gw kembali berjalan dan menemukan diorama berbentuk kerumunan monyet. Makin ke atas makin banyak diorama yang terlihat sob. Dan banyak pelajaran dari setiap diorama yang dipajang. Beberapa bagian ada diorama yang terlihat sangat vulgar dengan patung – patung wanita tanpa busana setengah badan yang digambarkan sebagai penggoda dunia.
Pas lagi asik – asik merhatiin sebuah patung Budha dan coba – coba selfie, lewatlah seorang wanita yang kalo gw taksir usianya mungkin 30 atau 35 tahun. Dengan kaos warna kuning dan kacamata anti mataharinya doi menawarkan diri untuk memotret gw dengan si patung Budha. duh baiknya orang ini. 2 kali jepretan pertama tampak lumayan bagus. Dan doi langsung menyuruh gw untuk berpose lagi karena doi rasa foto yang diambil sebelumnya gak bagus untuk gw. Kayaknya doi punya studio foto dirumah sampe tahu foto yang doi ambil gak bagus. Jepretan selanjutnya sangat bagus. Doi memperlihatkannya ke gw. Dan kita pun berkenalan. Ternyata doi emang asli dari China. Dan backpackeran sendirian kayak gw. Bedanya gaya doi lebih elegan ketimbang gw yang gayanya kayak habis di usir dari kontrakan. Gw bener – bener berterimakasih ke doi karena udah mau menawarkan diri untuk fotoin gw. Kayaknya  doi paham kebutuhan backapacker alone yang sulit foto tanpa tongsis. Doi pun berlalu sembari tersenyum dan bilang “enjoy your trip “ .


beberapa dewa yang berada di pintu masuk
Haw Par Villa emang mengandung banyak pelajaran tersendiri bagi gw, salah satunya adalah mengingatkan gw kalo dosa gw udah bejibun sob hhuuaaaa,, :( Cuma 1 jam 30 menit lebih beberapa detik gw disitu dan gw putusin buat cabut terus lanjut ke trip berikutnya yg udah menanti. Thanks buat yang udah baca,,pesan gw sayangi saudara loe. Sebandel apapun doi loe bakalan gak bisa peluk doi kalo doi udah pergi dari sisi loe. Miss my young sister RISMAYATRI ANGGA PUTRI a.k.a Brekele,,Rest in Peace my Bre..love you so much

2 comments:

  1. Ternyata Haw Par Villa dari dulu sampe sekarang tetep terawat rapih ya? Ya ampuuun... aku kesana malah pas zaman masih sekolah coba... hahaha... long long time ago :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe :) teduh banget disini ya Moll,,,gak sempat kelilingin semua areanya krn kecapean. pengalaman pertama keliling sendirian padahal perginya berempat hahaha

      Delete