Sunday, 22 November 2015

Sore Yang Hangat di Henderson Waves



Ransel Ijo +62 – JPeople keinginan yang sangat ingin loe capai harus loe perjuangin dengan usaha yg sungguh – sungguh. Kayak yang gw lakuin satu ini. Tadinya gw pengen ke Henderson Waves bareng team tapi karena team gw kelelahan jadinya gw kesini sendirian. Nevermind. Singapore sangat nyaman dan aman buat cewek single caem kayak gw ini. Sore itu masih dihari Rabu, 07 Oktober 2015 gw bergerak mencari bus No.145 yang mengarah ke Henderson Road. Berbekal rangkuman informasi yang gw peroleh di internet gw naik bus No.145 dan turun di halte Henderson Road. Naik bus di Singapore sama nyamannya kayak naik MRT. Semua tertib dan gak gaduh kayak naik bus di Indonesia. Tinggal naik terus tap-in kartu transportasi loe terus duduk deh. Kalo entar mau turun loe tinggal pencet tombol STOP yang ada di tiang dan entar loe bakalan diturunin dihalte. INGAT YA TURUN DI HALTE BUKAN DIPINGGIR JALAN. Dan ingat ya semua bus di Singapore akan menaikkan dan menurunkan penumpangnya hanya di halte bukan di sembarangan tempat. Perjalanan gw sore itu lancar sob. Gw turun tepat di Halte Henderson Road. Gak jauh dari situ udah kelihatan Jembatan Henderson Waves. Dan untuk bisa sampai kesana gw harus mendaki anak tangga yang jumlahnya lumayan buat kaki gemeteran. Terus kemiringannya itu loh sob ajib banget deh. Dan buat yang lagi diet di jamin sukses tiap hari naik turun tangga di Henderson Waves ini.
Penunjuk arah di Telok Belangah Hills

Award yang di Raih Henderson Waves

Henderson Waves ini menghubungkan Mount Faber Park & Telok Belangah Hills. Selesai menaiki anak tangga ini gw langsung bertemu dengan rimbunan hutan yang sejuk. Berasa kayak lagi buka pintu belakang rumah gw yang isinya kebon semua. Pas ngelewatinnya banyak semut merah yang hampir gw injek. Terus ciri khasnya adalah banyak nyamuk. Berhubung gw pake kemeja jadi gw gak kena gigit. Buat bisa sampai ke Henderson Waves loe mesti jalan dengan santai karena kalo terburu – buru loe bisa kecapean. Karena kontur tanahnya yang berbukit bikin kaki cepet lelah. Begitu mencapai jembatannya gw nemuin tulisan HENDERSON WAVES. Gak jauh dari situ gw ngelihat jembatannya sob. Jembatan ini terbuat dari kayu jadi berjalan diatasnya agak – agak goyang gitu. 
Beberapa peringatan di Henderson Waves


dan inilah ketinggian tempat gw berdiri di Henderson Waves

Enaknya disini itu hening Cuma ada suara burung dan hewan – hewan kecil gitu. Berasa kayak lagi dibelakang rumah gw sob. Terus dari sini kita bisa melihat pemandangan gedung – gedung perkantoran dari kejauhan. Enaknya disini tuh bisa menenangkan pikiran juga sob. Rasa bête yang sempat gw rasa tadinya sedikit mereda. Gw janji bakalan kesini lagi bareng yang singgah dihati. Siapa tahu bisa menenangkan hubungan yang hening kedepannya.*cielah Je
Cuma sejam gw disini selanjutnya gw balik lagi buat ketemuan sama team gw yang seharian istirahat karena kecapean. Alhamdulillah gw puas banget berada disini. Ini tempat recommended banget buat loe yang suka susah menemukan inspirasi. Loe bisa datang kesini.


0 komentar:

Post a Comment