Thursday, 3 December 2015

Kuliah Singkat di Urban Redevelopment Authority


Ransel Ijo +62  hai hai selamat pagi Singapura,,,selamat hari Jumat, 09 Oktober 2015. Wah udah hari  ketiga nih. Dan gak terasa udah 3 hari di Singapura.  Waktu cepet banget berlalu ya. Dan keseruan & kekeselan 2 hari lalu masih berasa. Agenda hari ini adalah mau ke berkunjung ke beberapa tempat dan udah janjian ama team buat kumpul di Bugis jam 4 sore buat balik ke Kuala Lumpur lagi cause Sabtu tanggal 10 Oktober tim bakalan balik ke Indonesia. So puas – puasin deh di hari terakhir ini. Di changi gw bangun kepagian soalnya soalnya AC bandara Changi  super dingin banget. Setelah bersih – bersih gw langsung naik MRT menuju daerah Chinatown. Loh ngapain kesana?? Jawabannya simple sob. Disana ada beberapa spot yang kumpul jadi 1 dan kesemuanya pengen gw datengin.

Maquet kota Singapura

Ngantuk masih menguasi diri gw. Didalam MRT gw sempat tertidur. Sampe di Chinatown MRT Station gw disambut dengan hilir mudik Singaporean yang berangkat beraktifitas seperti pagi – pagi sebelumnya. Keluar dari MRT gw menyusuri jalanan Chinatown. Pagi itu semua warung masih tutup. Hanya sebagian yang udah buka. Suasana Chinese yang kental mewarnai kawasan ini. Gantungan lampion menghiasi langit – langit. Dan gw berjalan diantaranya. Berasa kayak jalan di kawasan pajak Kuala Simpang. Bedanya disini lebih teratur dan dijadikan tempat wisata. Gw teruskan berjalan kaki dan gak tahu pasti dimana letak Urban Redevelopment Authority. Ikut aja deh kemana kaki melangkah. Intinya hari terakhir di Singapura harus paling asik dari hari 2 hari sebelumnya. Kaki gw bener – bener dimanjai di Singapura ini. Pedestrian tersebar nyaman dan gak ada pedagang kaki lima. Jalan kaki jadi mulus dan lancar abis sob. dan yang pasti gak ada yang ganjen disini.
asap Indonesia jadi hotnews di newspaper Singapura
Maquet 3D gedung - gedung di Singapura
sejarah Singapura dari masa ke masa

Makin jauh berjalan gak terasa panas mulai terasa dan keringat terus membasahi punggung. Kadang gw berhenti sebentar ditepi jalan buat minum. Alhamdulillah udah nampung air minum sejak di Changi. Emang bener yang dibilang ama para backpacker di internet kalo ke Singapura wajib bawa botol minum soalnya harga 1 botol air mineral di Singapura mahal sob. ditambah ngiterin Singapore pake jalan kaki bikin tenaga habis dan cepet habus. Mungkin bagi mereka murah karena kan pendapatan pekerja orang Indonesia & Singapura beda. Dari mata uangnya aja udah beda. Gak jauh dari tempat gw istirahat gw ngelihat Budha Tooth Reliq Temple. Layaknya tempat ibadah pada umumnya masuk kesini tuh kita gak boleh berisik. Tadinya gw pengen masuk tapi gak jadi berhubung gw lebih tertarik buat ke Urban Redevelopment Authority . disini gw Cuma ngelihat – lihat bagian luarnya aja. Dari situ gw ngelihat papan petunjuk arah ke Urban Redevelopment Authority & Singapore City Gallery. Alhamdulillah gw gak nyasar lagi sob.

screen Singapore City Gallery

Maquet gedung di Singapura

Gw pun langsung bergegas kesana tapi tiba – tiba seorang laki – laki menghentikan langkah gw. Doi ternyata mau minta tolong buat diberi tahu dimana lokasi mesjid terdekat di daerah Chinatown. Doi ini juga pelancong sob. Asalnya dari Malaysia. Berhubung hari itu adalah hari Jumat doi pengen shalat Jumat dulu sebelum membawa keluarganya jalan – jalan di Singapura. Karena ini pengalaman pertama doi jalan – jalan di Singapura jadi doi agak sedikit kebingungan. Belum lagi doi tripnya bareng orang tua yang udah berumur. Doi gak mau nyasar dan bikin capek orang tuanya. Maka dari itu doi mau tahu dulu dimana letak tempat yang mau dikunjunginya. Penjelasan gw mungkin gak terlalu membantu doi tapi dengan potongan peta MRT yang gw sobek dari brosur di Changi bisa sedikit membantu. Karena gw udah hapal jalur MRT di Singapura jadi gw udah gak perlu peta lagi. Habis ngucapin makasih doi pun berlalu dan gw kembali berjalan ke arah Urban Redevelopment Authority . begitu sampe sana gw langsung masuk dan gw takjub soalnya miniature kota Singapura ada disini dan Loe wajib kesini sob.

Karena Singapura baru aja ngerayain hari kemerdekaan yang ke 50 tahun, Urban Redevelopment Authority jadi semarak gitu. Hampir ditiap teras luarnya dihiasin gambar dan sketsa kota Singapura dari masa ke masa sampe dengan Singapura hari ini. Dulunya Singapura Cuma sebuah pulau kecil dan disini Singapura digambarkan sebagai pulau yang terus berkembang menjadi kota maju dan paling diperhitungkan di Dunia.

Disini juga ada virtual video yang menjelaskan tiap sudut tempat yang ada di Singapura lewat layar sentuh yang tersedia. Didalam URA terdapat Singapore City Gallery tempat miniature kota Singapura berada. Disini gw belajar banyak tentang Singapura yang terus bergerak mengembangkan negaranya menjadi lebih maju lagi. Gimana dengan Negara kita Indonesia?? Doa gw moga kita bisa menyusul Singapura ya. AMIN.

Jam buka Urban Redevelopment Authority itu jam 09.00 waktu Singapura. Enaknya kesini tuh rame – rame sekalian belajar tentang Singapura. Yang unik pas masuk ruang lantai 1 tempat maket kota Singapura berada loe bakalan dibuat kaget pas masuk kedalamnya sob. ketika masuk  loe akan langsung di sambut dengan efek suara pemandu yang otomatis akan langsung menjelaskan maket yang ada didepan loe. Gw aja kaget banget waktu itu. Gw pikir yang ngomong itu mbah genderuwo. Habis suaranya berat banget. Ditambah suasana ruangan yang langsung tiba – tiba berubah menjadi gelap dan berganti ganti dengan cahaya lampu ruangan yang menimpa maket kota Singapura.  5 menit mendengarkan penjelasan mbah tadi dengan lampu remang – remangnya bikin gw jadi paham seberapa seriusnya pemerintah Singapura dalam membangun negaranya ini. Setelah suara mbah2 tadi hilang ruangan kembali normal.  lampu ruangan kembali normal lagi.

Bener – bener pengalaman yang menyenangkan berada disini. Edukasinya itu loh sob berharga banget. Bisa kita jadiin contoh untuk membangun negeri kita tercinta Indonesia.


2 comments:

  1. Kalau lihat foto-foto lokasinya nampak bersih banget yah ndak semrawut kayak di tempat kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. maka dari itu kita perlu belajar banyak dari negara kecil disebelah kita ini. dimulai dari membiasakan kebiasaan baik bang biar gak selamanya kita jadi negara yg sibuk sendiri.

      Delete