Saturday, 5 December 2015

Matahari Terakhir di Singapura



Ransel Ijo +62  hhm….udah hari ketiga aja di Singapura. Dan gak nyangka udah harus balik aja ke Kuala Lumpur. Ya setiap perjalanan emang selalu ada akhirnya. Selepas kuliah singkat dari URA Singapore City Gallery gw punya rencana buat ke Marina Barrage tapi gak jadi karena pas sampe di Marina Bay gw malah stuck di haltenya bareng seorang pria tua berkebangsaan Australia. Badan rasanya udah capek banget tapi kaki masih tetep pengen melangkah kesana. Begitu sampe di halte Marina Bay gw sempat mengistirahatkan tubuh gw sebentar. Baru juga duduk dan meletakkan Ransel Ijo gw. Seorang pria tua dengan kemeja biru dan tongkatnya berjalan mendekati gw. Spontan gw kaget  dan bertanya “ you wanna sit ??” ,, dan beliau langsung menjawab “ya” gw sengaja duduk di halte sembari menunggu bus yang akan membawa gw ke Marina Barrage. Namun rencana tinggallah rencana. Semua berubah seketika dihari terkahir itu. 
Antrian untuk naik bus ke Johor Bahru

Antrian yg semakin mengular menjelang sore


Suasana di Terminal bus Queen Street Singapore
Dari kejauahan Marina Bay Sand tampak gagah berdiri ditengah kepungan kabut asap dan terpaan sinar matahari yang sangat menyengat. Pria tua itu mengajak gw ngobrol. Gw pikir doi juga lagi nunggu bus ternyata gak sob. Beliau lagi nunggu anaknya. Obrolan kami mengalir begitu saja. Beliau bertanya banyak hal tentang gw. Meskipun inggris gw gak terlalu fasih tapi beliau sangat mengerti. Sempat beberapa kali kami gak nyambung karena gw gak ngerti maksud yang beliau sampaikan. Kami hanya bisa tertawa saat kami tidak menemukan kalimat yang jelas saat ingin mengutarakan maksud dari pembicaraan kami.
 Dari wajahnya bisa gw tebak usia beliau sekitaran 70 tahun ke atas. Udara siang itu sangat panas. Sempat ragu mau lanjut ke Marina Barrage atau gak. Sejenak gw ingat botol minum gw yang keduanya masih berisi air. Salah satunya gw berikan ke pria tua itu. Dan beliau menerimanya dengan sangat senang. Tampak sekali beliau sangat kehausan. Beliau langsung meminumnya saat itu juga. Kalo lihat wajahnya gw jadi ingat bokap dirumah. Ah..damn !!!! forget it. panas semakin menjadi. Bus yang gw tunggu gw biarkan berlalu. Gw putusin buat menemani si pria tua ini sampe anaknya datang. Kasihan juga membiarkannya sendirian menunggu ditengah udara kabut panas yang mengepung Singapura. 45 menit berlalu sampai dari jauh seorang pria paruh baya mendekati kami dan ternyata itu anaknya. Dan itu anak adalah laki – laki tertuanya.  Beliau pun memperkenalkan gw ke anaknya. Sungguh anak dan ayah yang ramah. Usai berpisah dengan mereka gw pun termenung. Apakah gw akan melanjutkan ke Marina Barrage atau kembali ke Bugis untuk bergabung bersama team buat siap – siap balik ke Kuala Lumpur jam 4. 


ini dia penampakan bus Causeway Link

Mulai antri lagi dari awal

Menggalau ceritanya nih sob. Yang namanya keputusan harus tetap diambil. Dan keputusan gw adalah mengakhiri lebih awal perjalanan gw hari itu juga. Mengingat itu hari Jumat. Ada baiknya gw langsung ke Bugis aja buat siap – siap ke Kuala Lumpur. Sampe di Bugis masih jam 1 siang. Mesjid Sultan ramai dipenuhi jemaah yang ingin menunaikan shalat Jumat. team gw Richa, Emma & Mentary kayaknya masih pada jalan – jalan. Badan yang capek ditambah perut yang lapar bikin gw memilih buat makan siang di restoran Padang yang ada di depan Sultan Mosque. Menu gw siang itu adalah lontong. Meski rasanya gak terlalu enak tapi lumayanlah buat mengganjal perut. Selepas makan siang gw mengistirahatkan diri dengan duduk di teras hostel sembari menunggu team gw. Masih 1 jam 30 menit lagi sebelum jam 4. 
Disitu gw merasakan kaki kiri gw ada yang aneh sob. Agak nyeri dibagian lututnya. Sambil nunggu gw coba membunuh waktu dengan mendengarkan musik melalui headset yang gw bawa. Sembari memperhatikan gedung putih bertingkat diujung sana. Hhm…gak tahu kenapa sejak pertama kali Mentary memutuskan buat nginap di Kiwi Hostel gw gak sengaja ngelihat gedung tersebut. The Concourse Singapore. Bahagia banget ngelihat gedung ini. Berasa dia ada disana. 1 tahun sebelumnya dia berdiri di balkon salah satu lantainya. Gw Cuma mau bilang “hai man….i was here too see your building “ Waktu gak terasa udah jam 4 aja tapi belum ada tanda – tanda kemunculan team gw. Sempet parno sendiri Karena ini hari Jumat yang artinya perpindahan orang – orang dari Singapura ke Malaysia dan sebaliknya akan membludak mengingat besok tuh udah akhir pekan. Gw tetep nunggu sampe jam setengah 5. Tapi hasilnya tetep sama mereka belum muncul juga. Disinilah gw harus mengambil keputusan yang dilematis. 
Gw tinggalin memo ke resepsionis hostel kalo mereka balik mereka harus baca memo dari gw yang berisi  gw tunggu mereka sampe jam 5 di Halte Bugis kalo gak datang juga gw duluan karena takut ketinggalan bus. Sampai di halte udah jam 5 lewat. Dari jauh gw lihat antrian panjang orang – orang yang mau ke Malaysia udah mengular. Makin gak tenang aja perasaan gw saat itu sob. Gw pun bergegas ikutan mengantri disana ditengah perasaan kesel kenapa mereka gak ontime ketemuan buat balik ke Malaysia. Semalam kita udah janji bakalan ngumpul jam 4 setidaknya paling telat jam 5 lah. Tapi kenyataannya lain. Gw gak tahu sekarang mereka lagi dimana. Gw gak punya pulsa buat telpon mereka. Gw punya sih recehan tapi gak ada telpon umum disekitaran sini kecuali didalam stasiun MRT. Dalam antrian itu gw sempat ngerasa dilematis banget. Kalo gw tinggalin mereka gw bakalan sampai di Malaysia tengah malam tapi kalo gw tungguin mereka gw bisa kejebak di Imigrasi Johor Bahru dan gak tahu jam berapa sampai di Malaysia. Aaaargrggrhhhhhh…..!!!!! kalian dimana girls ????


Matahari terakhir di Singapura,,see you again
Hari makin sore, dalam antrian gw celingak celinguk buat mencari mereka mungkin aja mereka lagi on the way ke Queen Street Terminal tempat gw berada. Gw sempat 2 kali keluar dari dalam antrian sangking kacau dan gelisahnya gw mencari mereka dalam keramaian. Pikiran gw kacau banget sob. Matahari mulai turun mengejar senja. Gw mengantri lagi dari awal. Kali ini gw pasrah kalo emang jodoh dengan mereka gw pasti ketemu mereka kalo gak gw siap dengan semua hal terburuk pulang sendiri ke Malaysia. Dan ditengah antrian gw yang semakin dekat dengan konter penjualan tiket bus tiba – tiba perasaan gw mengatakan mereka ada disekitar gw. Gw pun menabrak antrian lajur dua disamping gw. Dan bener aja sob dari jauh gw lihat Mentary lagi geret – geret koper lengkap bersama Emma & Richa disampingnya. Segera gw panggil dan tarik mereka buat gabung ke dalam antrian gw. Didalam antrian itu gw sempet marahin mereka yang entah dari mana udah bikin gw khawatir & marah karena kecarian mereka. 15 menit baru aja ketemu mereka gw habiskan dengan ngedumel lagi. Mereka semua hanya diam. Gw gak tahu mau marah gimana lagi sob. Antrian makin deket aja ke konter tiket. Gw akhiri omelan gw sore itu dengan mengumpulkan uang tiket kami berempat sebagai penutup senja hari itu. 1 hal terpenting buat kalian bertiga anggota trip gw , gw mau bilang kalo gw marah - marah ke kalian itu bukan karena gw benci tapi karena gw sayang kalian. dalam sebuah tim perjalanan yg dibutuhkan itu adalah kebersamaan dan masing - masing kita harus mikirin kepentingan tim kita. so maaf kalo gw marah - marah. gimana pun juga kita 1 tim dan kita semua baru saling mengenal dan langsung terjun untuk trip 3 hari 2 malam di Singapura ini. ambil yang baiknya aja dari sikap gw dan kebersamaan penuh bahagia dari awal kita ketemu dan menjalani trip ini ampe kita pisah di halaman parkir Central Market Pasar Seni. sukses untuk trip kita berempat gaes. Alhamdulillah kami dapet naik bus Causeway Link untuk meninggalkan Singapura. Sampai jumpa Singapura,,kalo ada umur panjang salah satu diantara kami akan kembali lagi mengunjungimu. Gw balik dulu ya,,thanks untuk 3 hari 2 malam yang mengesankan. See you ^_^

0 comments:

Post a Comment