Sunday, 31 January 2016

Temu Ramah Couchsurfing KL



RanselIjo +62 -  hai hai sob..duh sorry ya baru nyambung postingan lagi nih. Maklum lah kerjaan makin banyak dan gak cukup waktu buat nge-blog. But itu kemarin. Sekarang Alhamdulillah punya waktu lagi buat nge-blog. Cuaca pagi ini cerah banget dan gak terasa ini udah tahun 2016. Udah banyak waktu yg gw lewatin. Saatnya buat ngelanjutin postingan yang terputus tahun kemarin. Sampai mana yach?? Hhm oke gw bakalan ngelanjutin postingan jalan – jalan gw tahun kemarin waktu ke Kuala Lumpur. Sebelumnya gw bareng Teuku Giyas udah menjajal curamnya tangga Batu Caves ditengah kepungan asap. Selepas dari situ gw dan Teuku Giyas memisahkan diri di KL Sentral untuk melanjutkan perjalanan masing – masing. Sore itu KL Sentral masih dipenuhi ratusan orang yang hilir mudik. Kali ini gw melanjutkan perjalanan sendiri sob. Seorang teman Coucsurfer udah menunggu untuk ketemuan di Mesjid Jamek. Namanya Hziqah. Setibanya gw di KL Sentral gw bergegas menuju mesin tiket untuk membeli token menuju Mesjid Jamek Station. Dengan kondisi badan yang digerus rasa capek yang gak bisa diungkapkan gw terus melaju bersama ratusan calon penumpang lainnya. Didalam train gw Cuma diem sambil menahan rasa sakit dikaki kiri gw. Setibanya di Mesjid Jamek Station gw bergegas menuju Mesjid Jamek untuk segera menemui Kak Haziqah. Gw gak enak hati soalnya doi udah lama banget menunggu gw sejak gw udah berada di Batu Caves. FYI sob, Mesjid Jamek berada persis disamping Mesjid Jamek Station. Jadi gw gak perlu berjalan jauh buat bisa sampai ke Mesjid Jamek. Sampai di Mesjid Jamek gw segera mengabarkan kak Haziqah kalo gw udah sampe Mesjid Jamek. Gw Cuma nunggu diuar sob soalnya gw gak bisa masuk kedalam areal mesjid dengan celana jeans. Sama seperti mesjid – mesjid lainnya di Indonesia bahkan dimana pun kalo wanita dengan busana ketat dilarang masuk kedalam areal mesjid. Jadi gw Cuma bisa duduk di tepi jalan sambil mununggu kak Haziqah. Sesaat menunggu gw ngelihat 3 orang wanita berkulit putih khas orang asia. Kemungkinan sih turis asal korea sob. Dengan menggunakan celanan pendek dan kaos mereka memaski halaman Mesjid Jamek. Gak ngerti deh mereka baca atau gak papan peringatan yang berada tepat dipintu masuk bahwa pakaian ketat dilarang masuk. Gak lama setelah itu mereka keluar lagi didampingi petugas keamanan Mesjid Jamek
Keramaian di pasar malam jl. Tunku Abdul Rahman, KL
Sembari melihat wajah kebingungan mereka gw kembali mengecek hp menunggu balasan sms dari kak Haziqah. Sebenarnya sih sob  kita harus sopan saat masuk ke tempat ibadah umat beragama. Gak Cuma mesjid. Di Batu Caves aja turis wanita yang menggunakan celanan pendek diwajibkan buat memakai kain panjang yang diselempangkan di pinggang hingga menutupi pantat.
Setelah menunggu cukup lama kak Haziqah menelpon gw dan meminta gw buat bertemu di depan gedung AIA yang berada diseberang Mesjid Jamek. Oke gw pun berjalan menyeberangi jalan raya bersama beberapa warga Malaysia lainnya. Gw gak ngelihat ada jembatan penyeberangan. Jadinya gw ikut aja menyeberang diantara ramainya kendaraan yang ada.
Alhamdulillah sesampainya gw di seberang jalan tampak seseorang yang gw kenal. Yup itu kak Haziqah. Doi gak sendiri sob. Doi bersama seorang surfer kayak gw. Namanya Tamina. Tamina rupanya udah tinggal beberapa waktu dirumah kak Haziqah. Tamina sendiri berasal dari Jerman. Usianya yg masih dan doi ramah banget sob. Sore itu kak Haziqah mengajak gw buat jalan – jalan bentar di sebuah pasar malam di Jalan Tunku Abdul Rahman. Menurut kak Haziqah pasar ini selalu ada setiap hari sabtu. Dan semua penjual menjajakan barang dagangan didepan toko – toko yang sudah tutup. Sore itu kita bertiga ngobrol sambil menyusuri pasar malam tersebut. Hari masih terang dengan suasana langit yang mulai meredup. Ditengah kerumunan orang kami melihat – lihat kios – kios yang menjual pakaian, jilbab, sepatu dan lain sebagainya. Tamina sempat melihat – lihat jilbab. Sementara gw dan kak Haziqah sesekali terlibat pembicaraan seputar Malaysia dan keanekaragaman suku didalamnya. Bergeser dari satu kiosk e kios lainnya kami sudah berada di kios yang menjual makanan khas Malaysia yakni kerupuk Lekor (dibaca : Leko) . gw sempat nyobain. Rasanya enak gurih. Waktu itu gw juga beli 2 bal buat keluarga dirumah. Sementara gw dan kak Haziqah nyobain Lekor, Tamina dengan senang hati mau membantu memegang kamera DSLR gw.
Jauh juga kita berjalan sambil berhimpit – himpitan dengan orang – orang yang makin ramai datang ke pasar malam jl. Tunku Abdul Rahman ini sob. Sampe sebuah tragedy terjadi ketika kami tiba disebuah kios makanan yang menjual kue – kue kayak dessert gitu. Dan kak Haziqah membelinya. Sewaktu mau bayar kak Haziqah gak nemuin dompetnya. Gw dan Tamina udah mulai ikutan panik sob. Kami bertiga kembali mendatangi kios penjual kerupuk Lekor tempat gw beli sebelumnya. Kami sempat bertanya dan dompet itu gak ada indikasi tertinggal disana. Kak Haziqah mulai sedih sob. 
Nyobain Lekor asli Trengganu
Keramaian sore itu
Kami pun juga ikutan sedih. Kak Haziqah mencoba mengingat – ingat kembali dimana terkahir dompet itu diletakkan. Sore itu kami kak Haziqah pun dengan berat hati harus merelakan dompetnya hilang. Kondisi tas yang disandang kak Haziqah kemungkinan menjadi penyebab copet dengan mudah mengambil dompet doi. Sementara benda – benda berharga seperti hp gak ada yang hilang. Kondisi pengunjung yang makin ramai dan berdesakan kemungkinan dijadikan kesempatan oleh copet untuk memepet kami bertiga. Gw sempat mengecek ransel gw yang resleting bagian belakangnya juga udah dalam keadaan terbuka. Namun gak ada yang hilang karena isinya Cuma kertas – kertas tiket dan headset. Sementara dompet selalu gw letakkan dikantong depan dan melekat ditubuh gw. Sore itu kami bertiga mendapat pelajaran bahwa dimana pun kita berada kita harus waspada sob. Lengah sedikit kita bakalan jadi korban kejahatan. Gerimis pun mengantar kami menuju halaman parkir gedung bertingkat tempat kak Haziqah memarkirkan mobilnya. Kami pulang menuju rumah kak Haiqah dengan perasaan sedih. Terutama kak Haziqah. Be careful sob

0 comments:

Post a Comment