Monday, 22 February 2016

Nyantai di Pantai Aceh Timur



Ransel Ijo +62Tahun baru selalu jadi momen yang gak berarti buat gw. Bukan karena gw jomblo ya sob. Tapi rasanya melewati 1 hari dari 1 tahun sebelumnya ke tahun baru berikutnya Cuma kayak ngelewatin hari Senin ke Selasa doang. Malam tahun baru kayak tahun – tahun sebelumnya gw tidur cepat terus tahu – tahu udah pagi aja. Tanggal 1 Januari 2016 datang dengan kondisi yang sama seperti tanggal 31 Desember 2015. Di tahun baru ini ada yang beda sob. Gw sekarang gak sendiri lagi tapi masih tetep jomblo. Nah gimana tuh?? Jadi gini sob tahun 2015 kemarin itu Alhamdulillah ALLAH SWT memberikan gw rejeki lebih dari biasanya. Dengan rejeki itu gw jadi bisa beli motor. Si Pinky namanya. Selama ini kan gw pejalan kaki setia di Aceh Tamiang. Nah berkat tuh motor gw jadi jarang jalan kaki lagi. Tapi gw tetep jalan kaki kok.
Bersyukur banget banyak perubahan yang gw lewatin dipergantian tahun ini. Umur Alhamdulillah masih ada. Rejeki Alhamdulillah masih ada. Berhubung tahun baru 2016 ini tanggal merahnya banyak jadinya libur makin panjang sob. Masih sisa 1 hari lagi sebelum masuk kerja. Temen gw Siti Hajar ngajakin gw ke Pantai yang ada di Aceh Timur. Gw sih mau – mau aja sob Cuma gw belum punya SIM. Mana Si Pinky plat barunya belum keluar lagi. Gw pun bingung sob soalnya kalo gw pergi juga, ini bakalan jadi edisi perdana gw bawa Si Pinky jalan jauh ke kabupaten tetangga yakni Aceh Timur.
Oke sob. Dengan perasaan ragu – ragu gw dan Siti Hajar tetep nekad berangkat ke kabupaten Aceh Timur. hari itu Sabtu, 2 Januari 2016 pukul 09.00 WIB kita berangkat dari rumah menuju kota Langsa. Disana si Hajar mau ngajakin temen kuliahnya buat ikutan ke pantai. Tapi kagak ada yang bisa ikut karena sebagian lagi pada kuliah dan sisanya kagak ada motor. Jadinya kita berangkat tetep Cuma berdua. Tahun baru matahari pun makin silau. Selepas mengisi bensin di SPBU Galon Harapan gw langsung tancap gas ke arah Banda Aceh. Butuh 1 jam untuk bisa sampai ke kabupaten Aceh Timur. tergantung dari seberapa cepat juga sih gw mengendarai si Pinky. Dalam perjalanan banyak banget gw lihat mobil bak terbuka mengangkut rombongan orang – orang yang kalo diperhatiin sih kayak mau tamasya gitu sob. Gak Cuma 1 mobil aja. 3 ampe 4 mobil dengan pemandangan yang sama melintas mendahului gw dan Hajar. Kalo kata si Hajar sih kemungkinan mereka ini rombongan keluarga yang mau mandi – mandi dipantai. Terlihat dari bawaan mereka bebek pelampung yang ada diantara tumpukan orang – orang yang ada di bak belakang mobil. Gak salah lagi nih sob. Udah bisa gw tebak mereka pasti pada mau mandi – mandi disalah satu pantai yang ada di Kabupaten Aceh Timur. Ditengah perjalanan kita sempat diguyur hujan gitu tapi gw gak berhenti karena takutnya ini hujan local doang. Dan bener aja sob. Ditengah perjalanan Hajar minta gw buat berhenti bentar di daerah Peudawa. Disana temen kuliah doi yang lagi pulang kampung udah nunggu disana. Namanya Syukur. setelah ketemu doi nyaranin kita buat ke Pantai Peudawa. Doi bilang sih bagus karena doi emang asli warga Aceh Timur pasti tahu banget pantai – pantai bagus disana. doi pun nganterin kita siang itu buat menuju Pantai Peudawa. Jalanan yang kita tempuh sedikit extreme sob. Soalnya gw dan Hajar harus melewati perkampungan. Jalanannya juga gak semua yang rata dan beraspal. Ada banyak belokan yang kalo disuruh pergi kesini lagi gw pasti gak ingat sob. Mendekati pantai udah kedengeran suara air laut dan hempasan angin laut. Dengan sedikit hati – hati gw pun harus melalui jalanan pasir pantai yang luas biar si Pinky bisa berjalan di atas pasir pantai dan mendekati laut. Yeah !!! akhirnya sampai juga sob. Karena lagi pasang dan semalam hujan jadi air lautnya berwarna pucat. Pantainya sepi. Langit pun mendadak berubah jadi mendung. Gak lama sih kita bertiga di Pantai Peudawa. Gw Cuma nikmatin suasana angin lautnya dengan damai sambil duduk diatas motor gw. Sejenak gw muterin MP3 Player dari hp gw. Suasana yang nyaman banget buat cewek yang butuh tempat buat merenung dipantai sepi ini. Lain kali bolehlah kesini lagi. Berhubung kita niatnya mau ke Pantai Kuala Idi sob, gw dan Hajar pun melanjutkan perjalanan. Masih dianterin sama temennya Hajar kita pun mencari jalan keluar buat balik ke jalan raya besar buat lanjut menuju kota Perlak Idi. Sampe di jalan besar kita pun pisah sama doi karena doi juga udah ada janji. Thanks ya brother Syukur.
Brother Syukur


Siti Hajar

Cuaca kembali berubah cerah sob. Menjelang zuhur kita udah sampe di kota Perlak Idi. Berhubung perut udah keroncongan kita sempatin bentar buat beli nasi bungkus buat dimakan dipinggir pantai. Sebelumnya gw udah pernah ke Pantai Kuala Idi ini jadi gw hapal lah jalan masuk menuju pantai. Pas sampai di dekat pantai. Gw lihat pemandangan yang sepi banget. Kagak ada parkiran motor atau mobil kayak dulu gw kesini. Yang terlihat Cuma beberapa pasangan muda mudi yang lagi duduk ditepi pantai. Sebagian lagi yang gw lihat adalah beberapa warga lokal yang lagi bersantai. Dari pakaiannya sih gak terlihat mereka pengunjung kayak gw dan Hajar. Sempat ragu mau masuk lebih dekat menuju bibir pantai. Tapi Hajar tetep yakinin gw kalo pengunjung lain mungkin lagi gak pengen kesini jadinya pantai ini sepi. It’s ok lah. Setelah memarkirkan si Pinky gak jauh dari situ kita cari PW didekat bibir pantai. Ada pondok kecil beratapkan daun kering dengan 1 kursi panjangnya menghadap kelaut menjadi tempat makan siang kita saat itu. Makan siang di pantai, dihari kedua ditahun 2016 ini menjadi makan siang ternyaman yang pernah gw rasa. Makan dengan lahap sambil ditampar angin laut dan hawa panas laut yang lagi pasang. Coba aja makan siangnya ditemani someone pasti makin lengkaplah kesempurnaan makan siang waktu itu. Tapi ini gak sob. Gw makan siang bareng sohib gw. Ya udahlah gpp yang penting kenyang.
Ada 1 jam kita duduk nyantai di Pantai Kuala Idi tapi gak ada tanda – tanda bakalan ada pengunjung lain yang datang kesini sob. Kalo gw perhatiin banyak yang berubah dari pantai Kuala Idi ini sob. Dulu pertama kesini pantainya itu rame banget. Dan pantainya gak penuh sampah kayak yang sekarang gw lihat. Menurut temennya Hajar sih pantai ini suka dijadiin tempat maksiat.
Kondisi Pantai Kuala Idi (UPDATE 2 JANUARI 2016)

Sampah yang bertebaran di Pantai Kuala Idi

Karena pantainya sepi kita pun mutusin buat muter – muter kota aja. Tapi tiba – tiba Hajar mutusin buat ngajak kepantai lainnya sesuai rekomendasi dari temennya. Kali ini perjalanan berlanjut menjauhi kota sejauh 4 km. berbekal informasi yang ada terus ditambah Tanya sana sini kita pun akhirnya menemukan pantai lainnya yang suasana dan pemandangannya berbeda banget dari 2 pantai yang udah kita datangin sebelumnya. Masih 1 barisan pantai yang sama sih sob dari 2 pantai sebelumnya. Namanya Pantai Keutapang Mameh. Disini tuh rame buanget sob. Ada ratusan pengunjung memadati bibir pantai. Gak Cuma itu ada pedagang makanan yang juga ikutan mengais rejeki disini. Kita pun mencari lokasi yang pas buat markirin si Pinky. Pas mau parkir eh kita diminta bayar uang parkir duluan sob. Udah gitu biaya parkirnya itu loh mahal bingitz. Tarif sekali parkirnya Rp.5.000,-. Menggunakan lahan parkir disamping rumah seorang warga motor kita bakalan dijejerin semuat – muatnya disitu. Terus kita gak dapat karcis parkir resmi melainkan sebuah kertas kecil bertulis nomer plat motor kita yang 1 kita pegang yang satunya lagi disisipin dibody motor. Parkir apaan ini sob ??? beginilah kalo parkir di tempat wisata yang dikelola warga lokal.
Ada kambing juga sob ^_^ yg nyantai dipantai

Kerang cantik yang kami temui

Jiahh....coba bisa beginian sob
Udalah lupain aja. Setelah markirin si Pinky gw dan Hajar bergegas menuju pantai yang udah ada didepan mata. Sebenarnya sih kita bisa aja bawa si Pinky masuk sampai ke bibir pantai kayak pas kita masuk ke Pantai Peudawa tapi kita gak ngerti masuk dari mana sob. Lain kali kalo kesini gw gak mau parkir lagi tapi langsung bawa si Pinky parkir di bibir pantai. Kan lumayan bisa cuci motor sekalian. Suasana pantainya enak sob. Cuma ada yang janggal pas mau cari parkiran gw sempat nemuin sebuah triplek ukuran sedang bertuliskan DILARANG MENGUNJUNGI PANTAI KTP MAMEH. Sempat gak jadi masuk awalnya tapi apa yang gw baca berbanding terbalik dengan keadaan pantai yang dipenuhi ratusan pengunjung saat itu. Sebenarnya apa ya maksud tulisan tersebut??
Hhhm..udahlah lupain aja. Waktunya pulang ke Kabupaten Aceh Tamiang tercinta. Sampai disini dulu jalan – jalan hunting pantai di Kabupaten Aceh Timurnya. next kita explore lagi spot wisata lainnya. Mudah – mudahan pemerintah Aceh Timur bisa mengelola spot wisata pantainya dengan baik.AMIN.

13 comments:

  1. angin , ombaknya kencang ya?
    masalah tetap sama, sampah?
    jadi pengen main kesana lia

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya jar,,namanya juga dipantai. sebenarnya kita bisa biasain buat gak jadiin semua tempat sebagai tempat sampah krn sampah ada tempatnya jar.

      Delete
    2. harus na dari kita sendiri lia, kalau orang lain lihat kita buang sampah ditempatnya, insaa allah orang pada malu buang sampah sembarangan pasti malu melihat kita heheh

      Delete
    3. Rasa malu tadi yg kayaknya hampir semua orang yg gak punya jar.fajar betul semua harus dimulai dari diri sendiri agar yg lain mengikuti kebiasaan kita

      Delete
  2. Nyantai di pantai memang menyenangkan mas...khususnya saat hari libur apa lagi sama orang orang terdekat...pacar misalnya...uuuh maknyos...

    ReplyDelete
    Replies
    1. what ?? mas??? sejak kapan saya ganti kelamin :( hikz hikz

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
    3. hemm, mas trik pos. yang punya blog ini cewek :)

      Delete
    4. wah fajar ngetawain lia :( ,,,thanks ya udah dibelain

      Delete
  3. text artikel di halaman depan (Home) bermasalah tuh! pasti bikin di Ms word terus paste ke blog ya? sebelum piblish lakukan ini dulu.. CTR+A klik remove format (Tx) terus edit ulang baru di publis. kalo edit di Ms word jadi berantakan gak muncul text nya diberanda. kunball dong! iamrazat.blogspot.com

    ReplyDelete
  4. Replies
    1. hai uga juga meutia,,salam kenal kembali ya meutia

      Delete