Monday, 7 November 2016

Bukit Indah Yang Tersembunyi

Ransel Ijo +62 – Assalammualaikum semuanya,,akhirnya gw kembali lagi setelah menghilang cukup lama. Kadang seseorang butuh waktu untuk menyendiri ketika sedang menghadapi banyak masalah. Dan sebagian orang bahkan mencari tempat yang tenang untuk bisa berpikir dengan baik agar bisa mengatasi masalahnya. Karena kita semua gak bisa lari dari masalah. Nah untuk itu buat loe yang sekarang lagi dilanda permasalahan apapun itu cobalah buat santai sebentar. Kasih rileks tubuh dan pikiran loe sebelum loe menemukan solusi untuk permasalahan sedang loe hadapin. Buat loe yang berdomisili di Aceh Tamiang khususnya Kota Kuala Simpang, bisa nih buat nyantai di salah spot asik yang gw sendiri gak sengaja nemuin pas pikiran gw lagi kacau.
Kebiasaan gw kalo lagi ada masalah gw selalu berusaha buat tenang. Dan yang paling penting stay focus dan gak ngelakuin hal – hal aneh yang bisa bikin masalah loe tambah runyam.
Tadinya bareng temen gw keliling – keliling di seputaran Kampung Banjir. Niatnya sih Cuma pengen lihat sungai yang tenang diantara perbukitan yang teduh. Alhamdulillah cuaca sore itu gak terik banget. Cocok buat jalan – jalan.
Gak jelas sih mau kemana Cuma gw emang udah niat buat pengen lihat sungai sambil menenangkan pikiran. Sepeda motor gw pacu pelan meninggalkan Kampung Banjir sampai akhirnya gw memasuki perkampungan Sekerak.
Oh ya FYI nih Kampung Banjir merupakan sebuah kawasan di yang terletak di daerah Karang Baru gak jauh dari Kompleks Perkantoran Bupati Aceh Tamiang. loe bisa mengakses jalan menuju Kampung Banjir melalui jalan kecil yang berada diantara di Asrama Kompi Karang Baru dan Mesjid Al Huda Karang baru yang terletak di jalan raya Medan Banda Aceh. Ikuti aja jalanan aspalnya dan loe akan menemukan Kampung Banjir. Dan kesananya lagi loe bakalan nemuin yang namanya perkampungan Sekerak.
Sepulangnya gw dari ngelihat sungai ini gw dan temen sebenarnya gak tahu mau kemana. Kita coba masuk ke sebuah lorong di kawasan Kampung Banjir sampai akhirnya kita terdampar di perkebunan Kelapa Sawit. Melalui jalanan sempit sepeda motor gw menyusuri satu per satu pohon sawit yang tumbuh menjulang. Gak sampai disitu hamparan kelapa sawit makin terlihat jelas membentang mengikuti kontur perbukitan. Dan disinilah tanpa sengaja gw dan temen gw memberanikan diri untuk menyusuri jalanan aspal yang berada di antara perkebunan kelapa sawit. Makin lama jalanan makin menanjak. Sampai akhirnya kita gak sadar bahwa kita udah berada di puncak bukit. Berdiri di atas bukit ini membuat gw takjub banget sob. Dari bukit ini gw bisa ngelihat Kantor Dinas Syariat Islam Kabupaten Aceh Tamiang, SPBU Tanah Terban tempat biasa gw mengisi BBM motor gw. Gw gak nyangka bisa berada ditempat setinggi ini dan ngelihat gedung – gedung yang biasa gw datangi.
Buat gw ini bener – bener bukit tersembunyi. Mungkin karena gw baru pertaman kali datang kesini kali ya. Amazing banget.
Diatas bukit ini gak Cuma ada kita berdua sob. Beberapa ABG pun rame pada nongkrong. Kebanyakan lagi foto selfi berlatarkan pemandangan hamparan perkebunan kelapa sawit. Beberapa jenis bunga juga ikut tumbuh menghiasi puncak bukit ini. Berada disini membuat gw jadi lupa kalo gw punya masalah. Bersyukur gw bisa nyantai bentar ngelupain masalah yang ada.

Gw gak tahu persis gimana buat bisa jelasin akses jalan menuju bukit ini. Karena bukit ini sendiri berada di kawasan perkebunan kelapa sawit milik salah satu perusahaan kelapa sawit yang ada di Kabupaten Aceh Tamiang. satu hal lagi yang jelas bukit ini bukan tempat umum dan bukan spot wisata. Terlihat dari adanya 1 rumah yang berada tepat di puncak bukit yang dipagari dan dijaga oleh beberapa petugas keamanan. Dan gw Cuma bisa berada di luar rumahnya sambil menikmati pemandangan dari atas bukit ini.
Buat loe yang pengen datang kesini gw dengan senang hati bakalan nemenin loe tapi kalo pas gw gak sibuk ya sob. Loh boleh kirim pesan ke email gw
 .
Menjelang senja sebelum pulang
Sore itu gw merasa sangat senang karena gak nyangka bisa nemuin bukit indah ini. Dan pelajaran yang bisa gw petik di sore menjelang petang itu adalah setiap orang punya masalah. Seberat dan sekecil apapun masalah yang datang mau gak mau harus dihadapi. Mungkin sulit untuk bisa melewatinya. Ada baiknya kita bersantai sejenak menenangkan pikiran mungkin dengan jalan – jalan ke tempat tenang seperti apa yang gw lakukan. Setidaknya kita memberi waktu pada diri kita sendiri untuk melupakan sejenak masalah yang kita hadapi sebelum kita benar – benar siap untuk menghadapi masalah kita. Semoga buat semua orang yang hari ini punya masalah dalam hidupnya gw doain bisa nemuin solusi yang terbaik agar masalah yang dihadapi bisa selesai. Amin.
Karena hidup harus tetap berjalan sob ^_^

10 comments:

  1. Apa tu di Bukit MEja ya? maybe

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak tahu apa namanya tapi kayaknya iya sih bang Jsc Indra ^_^

      Delete
  2. bukitnya bagus, sayang pemandangannya sawit. dan mungkin 80% sudah sawit semua ya jul disana

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jar bukitnya di kelilingi perkebunan sawit milik salah satu perusahaan kelapa sawit jadi ya nanti beberapa tahun kedepan bukit ini udah ketutup sama pohon - pohon kelapa sawit

      Delete
    2. seharusnya sih, selain sawit harus ada taanaman lain lia, cantik banget pemandangannya

      Delete
    3. gak ada tanaman lain jar ya wajarlah daerah kami hmpir setengahnya masih di kelilingi perkebunan sawit. fajar lagi sibuk jalan - jalan ya??

      Delete
    4. nggak sih lia, tu kemarin kemarin aj sempetin jalan heheh.
      sayang banget ya. kalau sawit semua itu. hanya bisa ngelus dada, kalau lihat hutan alam diganti produksi

      Delete
    5. gitulah jar,,,lebar perkebunannya gak selebar lapangan pekerjaan yg disediakan

      Delete
    6. semua yang ada didunia ini akan kembali ke tanah dan menghadap rabb, biarlah nanti kekayaaan mereka menjadi beban mereka di yaumul akhir lia

      Delete
    7. benar jar,,semua yg didunia akan kembali ke padaNya

      Delete