Monday, 27 February 2017

Nge-Guide Pelancong dari Malaysia

RanselIjo +62Selamat siang JPeople semua. Wah gak kerasa kita udah sampe aja di ujung minggu terakhir di bulan Februari 2017 ini ya. Waktu berjalan cepet banget ya. Kali ini gw mau share pengalaman nge-guide seorang pelancong dari Malaysia. Nge-guidenya sih Agustus tahun 2016 kemarin tapi gw baru bisa share sekarang. Maklumlah wanita karir sibuk banget Jpeople *banyakalasan .
Sebelumnya gw bakal kasih tahu loe semua awal gw kenal sama pelancong ini. Namanya Kemal. Doi sebelumnya sempat baca blog gw terus doi mencoba menghubungi gw via email dan meminta tolong buat jadi guide doi selama di Medan. Nah berhubung gw berdomisili di Aceh Tamiang jadinya gw pun menyusun waktu agar bisa nemenin doi berkeliling kota Medan. Berhubung doi laki – laki jadinya gw ngajak temen perempuan gw buat ikutan ngeguide doi.
Setelah buat janji dan memastikan kedatangan doi ke Indonesia khususnya kota Medan, eksekusi pun dimulai. Tepat tanggal 22 Agustus 2016 doi mendarat di Kualanamu International Airport Deli Serdang. Waktu itu doi tiba menjelang tengah malam alias doi menggunakan waktu penerbangan terakhir. Sementara gw dan temen udah sampai di Medan malamnya. Kita pun janjian ketemu di bandara dan memutuskan untuk beristirahat di dalam bandara mengingat transportasi umum udah gak ada lagi malam itu kecuali taksi.
Jadilah malam itu kita bertiga nginap di bandara. Ini bukan kali pertama gw tidur dibandara tapi mungkin ini adalah pengalaman pertama temen gw dan si Kemal. Waktu itu sudah menunjukkan pukul 1 pagi. Asli gw ngantuk banget. Sementara temen gw udah pules aja tidur dikursi tunggu. Oh ya spot favorit gw kalo tidur di Kualanamu adalah di Lantai 2 sebelah kiri dari Starbuck. Disitu tempatnya aman dan nyaman. Udah gitu deket banget sama toilet jadi gak perlu turun kebawah buat perlu buang air.
Paginya sekitar jam 6 pagi kita keluar dari bandara untuk segera ke hotel soalnya kita lelah banget. Setelah check in kita semua istirahat sarapan terus tidur bentar soalnya kita gak bisa tidur dengan nyenyak pas di bandara.
Siang itu kita baru mulai gerak Jpeople. Mesjid Raya Al Mashun Medan menjadi destinasi pertama kami siang itu. Disini Kemal hanya melihat - lihat arsitektur dari Mesjid Raya Al Mashun sembari mengambil beberapa gambar melalui handphonenya. kita juga sempat berfoto selfie disini bertiga bareng temen gw. Destinasi kedua kita hari itu adalah Istana Maimun. Alhamdulillahnya hotel kita gak jauh dari Istana Maimun jadi kita tinggal jalan kaki doang. Si Kemal ini orangnya ramah sob. Dan pengen tahu banyak soal wisata di Medan ini. Doi yang berbahasa melayu kadang suka gak paham dengan apa yang gw ucapkan. Begitu juga gw. Kadang ada beberapa istilah yang sulit kita berdua pahami tapi kita coba sesuaikan. Gak jarang temen gw suka nertawain kita berdua karena gak nyambung pas ngobrol. But it’s okay.
Kemal di halaman Mesjid Raya Al Mashun Medan

Gw dan Kemal ketika berkeliling Istana Maimun

Halaman samping Istana Maimun

Diluar pagar Istana Maimun

Hari itu Istana Maimun kedatangan banyak pengunjung. Kita bertiga termasuk diantaranya. Pas masuk kita harus banyar tiket seharga Rp.5000,-. Harga yang sama ketika tahun 2014 gw berkunjung ke sini.
Kemal sangat antusias dengan bangunan Istana Maimun. Doi tampak sibuk memerhatikan bagian interior Istana Maimun. Sementara gw dan temen sibuk memotret. Sesekali Kemal minta tolong buat di fotoin diberbagai sudut Istana Maimun.
Puas menjelajah sekitaran Istana Maimun kita sempat nemenin doi buat lihat – lihat penjual dagangan oleh – oleh khas Istana Maimun yang terletak disebelah Istana. Disini doi sempat membeli beberapa gantungan kunci buat keluarga dan teman – temannya di Malaysia.
Ruang tengah Istana Maimun

Didepan Yuki Simpang Raya

Selepas dari Istana Maimun tempat selanjutnya adalah Lapangan Merdeka Kota Medan. Gak banyak yang bisa dilihat disini. Kita sempat singgah di salah satu galeri penjualan kartu perdana. Soalnya doi pengen coba menggunakan kartu perdana local Indonesia. Lepas dari sana kita berjalan – jalan kecil di sekitaran Lapangan Merdeka.
Didepan Istana Maimun

Merdeka Walk Medan

Nyantai di Tribun Lapangan Merdeka Medan

Lagi beli tiket kereta api Medan - Binjai

Lagi ngejelasin tentang Lapangan Merdeka Medan
Singgah di Titi Gantung Medan

Gak banyak tempat yang bisa gw tunjukkan ke Kemal berhubung doi juga esoknya udah harus balik lagi ke Malaysia buat melanjutkan perjalanan wisatanya ke Jepang seorang diri. Takjub sama Kemal doi bisa kemana – mana dan berani mencoba ngetrip meski Cuma sendirian di Negara orang. Tadinya doi ngajak gw juga tapi gw gak bisa karena gw terikat pekerjaan. Mungkin lain kali gw bisa join bareng doi.
Sukses buat Kemal yang tahun ini katanya mau ke Bali. Semoga perjalanannya lancar.Amin.

Jangan bosan – bosan berkunjung ke Indonesia ya.

2 comments:

  1. wah, umurnya uda bapak-bapak ya lia :), tourguide untukku nanti ya lia , hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi boleh boleh kok jar. Traveler kan dari berbagai usia :)

      Delete