Saturday, 15 July 2017

Kemalangan Ketika Ngetrip

Ransel Ijo +62Sebenarnya gw masih kesel kalau ingat kejadian yang menimpa gw saat ngetrip minggu lalu saat ngebolang ke Takengon. Tapi setidaknya pengalaman gw ini bisa menjadi pelajaran buat gw dan loe yang bakalan ngetrip kayak gw. Jadi gini sob. Pas ngetrip kemarin gw kena musibah harus kehilangan 1 unit hp android gw saat gw numpang tidur di salah satu SPBU. Gw gak perlu lah sebutin nama dan lokasi SPBUnya. SPBU menjadi salah satu tempat favorit gw buat nginep tiap kali backpackeran. Di SPBU ini terdapat mushalla. Nah gw bareng temen memilih menginap disini sebelum melanjutkan perjalan. Malam itu kita tiba di SPBU sekitaran jam 10 lewat. Kita langsung masuk ke mushalla dan istirahat. Awalnya sih kita belum bisa tidur. Pas masuk mushalla didalamnya terdapat seorang ibu dengan anak lakik – lakinya yang kalau di taksir usianya masih sekitaran 4 tahunan gitu sob. Sekitar jam 1 –an gitu gw bangun buat pipis. Setelah itu gw tidur lagi. Pas lagi enak tidur gw tiba – tiba bangun karena denger suara pintu mushalla berderit. Reflek saat itu tangan gw ngeraba isi tas gw buat ambil hp android gw. Gw kaget karena hp gw udah gak ada lagi. Temen gw yang udah bangun pun nanya kenapa. Gw bilang hp gw udah gak ada lagi didalam tas. Temen gw coba bantu cari dalam kondisi mushalla yang gelap. Pas bangun sib mushalla udah nambah aja penghuninya. Selain kita bertiga; gw, temen gw dan ibu beserta anaknya. Udah ada 3 orang laki – laki tidur gak jauh dari kita.
Bersantai di perbukitan

Perbukitan yang cakep sayangnya mendung

Dalam keadaan panik gw coba lihat sana sini buat mastiin siapa yang ambil hp gw. Endingnya sob hp gw gak ketemu juga. Gw juga gak tahu siapa yang ambil hp gw pas tidur secara Cuma gw yang tahu dimana letak penyimpanan hp gw. Anehnya yang hilang Cuma hp gw. Sementara dompet dan kamera poket yang berada dekat dengan hp gak hilang. Alhamdulillah banget gw masih bersyukur sob. Gak tahu bilang kalau itu juga ikutan hilang. Dugaan gw sih ada yang mantau gw main hp sebelum gw tidur malam itu. Tapi gw dan temen yakin ada yang ngutil tas gw. Tapi keganjilan yang baru gw sadari adalah ibu – ibu yang ada didalam mushalla bareng kita gak pernah gw lihat tidur. Doi selalu terjaga. Pas gw bangun pipis doi masih duduk aja.

Penampakan handphone gw sebelum hilang 

Penampakan wisatwan yang suka berhenti dipinggir jalan menikmati pemandangan

Pas mau tidur lagi doi juga belum tidur. Pas gw bangun dan sadar hp gw hilang juga doi gak tidur. Kayaknya ada kemungkinan si ibu yang ambil terus hp gw di oper ke orang lain dengan cepat. Biar gw gak curiga si ibu tetap berada di dalam mushalla sampai gw pergi. Pagi itu gw sempat usaha melacak keberadaan hp gw lewat internet melalui email gw. Terakhir dilacak riwayat hp gw lewat google map emang masih berada di SPBU itu. Pas ge balik lagi ke SPBU dan cek ke dalam mushalla si ibu udah gak ada lagi sob. Yang masih ada malah 3 orang laki – laki yang sama dan masih tidur disitu.
Salah satu motor wisatawan yang parkir karena berteduh dari derasnya hujan
Bener – bener sial banget ngetrip kali ini sob. Akhirnya gw putusin buat ikhlasin tuh hp. Gw coba berpikir positif mungkin belum rezeki gw buat bersama hp itu. Baru 1 tahun hp itu gw beli. Tapi ya udahlah mungkin ada rezeki lain setelah hilangnya hp ini. Rezeki bisa dicari sob. Pelajaran berharga buat gw adalah gw harus lebih hati – hati kalau tidur di SPBU. Mungkin ada baiknya gw pake tas pinggang khusus buat letakin semua gadget dan juga dompet. Tas ransel cukup berisi baju dan perlengkapan non eletronik seperti perlengkapan mandi. Pelajaran penting lainnya jangan mudah percaya orang asing ditempat yang juga asing. Pastikan selalu menjaga barang bawaan. Awalnya sempat trauma dengan kejadian ini. Yang buat kecewa adalah data perjalanan trip gw selanjutnya ada di dalam hp itu sob. Belum lagi foto – foto selama trip meski pun selfi semua ada di dalam hp itu. Tapi ya udahlah mungkin next gw bisa foto lagi. Ikhlasin aja deh meski temen gw ngerasa gak enak karena gak bisa ngebantu banyak dengan hilangnya hp gw.
Ini menjadi pelajaran berharga buat gw. Tapi gw gak kapok kok Jpeople bukan Ransel Ijo +62 namanya Cuma gara – gara ini langsung berhenti ngetrip. Lain kali gw bakalan ngetrip lebih aman dan berhati – hati. Loe juga ya sob. Salam Ransel Ijo +62


0 comments:

Post a Comment