Wednesday, 29 August 2018

Suka Duka Ngemper di Changi Airport

Ransel Ijo +62 -  Menjadi seorang Bajet Backpacker itu gampang – gampang susah. Gimana caranya dengan bajet yang minim tapi kita tetep bisa travelling dengan happy. Dengan jadi Bajet Backpacker gw belajar banyak tentang cara bertahan hidup yang sebenarnya. Membuat gw lebih paham gimana caranya menggunakan uang dengan bijak selama travelling. Kayak yang gw lakuin selama di Singapura kemarin. Gw gak booking penginapan tapi memilih untuk tidur alias ngemper di Bandara Changi. Sementara travelmate gw M dan Tiro nginep di hostel. Sebelum memulai trip ini gw dan M udah sepakat soal penginapan kita urus masing – masing. Gw di bandara dan M di hostel. Gw udah biasa tidur di bandara. 2 tahun lalu gw juga ngemper di Changi tidur dilantai tanpa alas dengan AC yang super dingin. Itu gw lakukan demi menghemat bajet selama gw di Singapura. Lumayan kan bisa hemat puluhan dollar Singapura. Trip kali ini gw kembali tidur di Changi tapi lebih lama dari yang sebelumnya yakni 4 hari 3 malam. Cuma bedanya gw gak tidur di lantai lagi Jpeople. Gw menyelinap masuk buat bisa tidur di ruang menyusui. Gw berani tidur di ruang menyusui berkat informasi dari salah satu backpacker cewek dari Jawa yang pernah tidur disitu.
Sofa single buat duduk

Meja kecil yang melekat ke dinding

 sofa single yang gw pake tidur

 Malam pertama tidur di Changi gw menyelinap masuk pukul 10 malam. Dan terbangun jam 7 pagi. Alhamdulillah aman dan gak di usir meski gak bisa tidur nyenyak. Ruang menyusui di Changi itu terdiri dari 3 ruangan yang di sekat dengan ukuran yang berbeda. 2 ruangan berukuran lebih kurang 1.5 x 1.5 meter dikhususkan untuk ibu menyusui dengan pintu yang bisa dikunci dari dalam. Didalamnya terdapat 1 sofa single dan sebuah meja kecil dengan lampu kecil diatasnya.  Sayangnya lampunya gak bisa dimatiin. Jadi gw tidur dalam keadaan terang sementara gw gak bisa tidur kalo ada cahaya. Enaknya diruangan ini adalah ada colokan listriknya. 1 ruangan lagi yang agak luas dari 2 ruangan sebelumnya digunakan untuk tempat mengganti popok bayi. Disini terdapat dispenser air panas untuk membuat susu. Gw gak sempat buat fotoin ruangan tempat mengganti popok bayi ini karena gw gak pernah masuk ke ruangan yang ini. Karena tiap malam begitu masuk ke dalam ruang menyusui gw langsung menyelinap masuk ke ruangan menyusui yang berukuran kecil dan langsung mengunci pintunya. Untuk bisa masuk kesini gw harus hati – hati biar gak ketauan sama orang lain. Loe paham – paham aja deh ya. Wanita single masuk ruang menyusui mau ngapain coba??? pas malam pertama sih gw tidur lancar jaya ampe pagi tanpa gangguan.
Baby Care Room dan kamera cctvnya


Penunjuk arah ke ruang menyusui

 Changi Airport


Malam kedua lumayan deg – deg-an soalnya ada yang gedor - gedor ruangan gw. Sempat takut Jpeople kirain mau digrebek ternyata Cuma ditanyain dari luar apa ada orang didalam tanpa harus membuka pintu. Syukur deh. Malam ketiga pun gw aman – aman aja. 3 malam tidur diruangan ini tuh gak senyaman yang gw kira. 1 sofa single yang ada di dalamnya gak bisa gw pake buat baring. Gw harus menekuk kaki dan badan gw buat bisa tidur. Menderita banget tapi apa boleh buat yang penting bisa tidur aman dan gratis. FYI Jpeople, pintu masuk utama ruang menyusui ini gak memiliki handle. Pintunya aja terbuat dari kaca yang tebal yang dibuat blur. Kalo mau masuk kita harus pencet tombol yang tersedia di sisi kiri pintu. Di tombol itu tertulis PRESS .  Tombol ini lah yang menjadi pengganti handle. Ketika tombol di tekan pintu otomatis akan terbuka dan menimbulkan bunyi “bip” tanda pintu bergeser.  Oh ya satu lagi gw baru sadar kalo tepat di depan pintu utama ada cctv yang letaknya rendah berhadapan dengan pintu. Jadi siapa pun yang masuk akan langsung terlihat. Dan gw baru sadar pas malam ke 3 gak sengaja gw perhatiin dinding didepan pintu masuk terdapat benda putih bulat ternyata itu kamera cctv. Duh pake gw lihat lagi pasti wajah gw udah terekam jelas malam itu.
Sensasi tidur di ruangan ini tuh serem – serem enak Jpeople. Enaknya ya gw gak perlu tidur di lantai ampe menggigil. Seremnya itu kalo harus kucing – kucingan sama petugas yang kalo ketahuan bakalan kena usir. Malam – malam terberat dan mendebarkan di Singapura udah berakhir.  Ini menjadi pengalaman berharga buat gw. Gw berhasil menghemat uang di Singapura yang terkenal mahal. Next kalo kesini mau coba nginep di Changi lagi. Ada yang mau coba?? Salam Ransel Ijo +62


0 komentar:

Post a Comment