Sunday, 31 December 2017

Secubit Pahit Manis di Sepanjang 2017

Ransel Ijo +62Assalammualaikum Jpeople…(Alhamdulillah kalo ada yang jawab. Buat loe yang jawab gw doain rezekinya nambah terus. Amin. Doain gw balik ya). Selamat sore buat loe semua yang mungkin lagi sibuk hunting terompet buat entar malam. Atau mungkin lagi sibuk siapin panggangan buat bakar ayam. Kesibukan yang sama yang selalu terjadi disetiap penghujung tahun. Yang gw inget gw gak pernah ngerayain tahun baru. Gitu juga untuk tahun ini. Gw lebih senang merenenungi apa – apa yang udah terjadi disepanjang tahun 2017. Setelah gw pikir - pikir tahun 2017 ini merupakan tahun terberat buat gw. Banyak kejutan yang gak pernah gw sangka bakalan terjadi dan  Allah SWT udah ngatur semuanya.
Yang gw inget saat itu 3 bulan menjelang tahun 2017, tepatnya di bulan Oktober 2016, gw mengambil langkah besar dalam hidup gw dengan berpisah dari keluarga gw. Gw mutusin buat tinggal di tempat lain. Ada alasan yang mendasari untuk ini.  Alasannya rumit dan gak bisa gw jabarin disini Jepeople karena ini menyangkut masalah keluarga. Dan gw mau menyimpan itu rapat – rapat untuk diri gw sendiri. Dan untuk pertama kalinya selama 1 tahun di 2017 gw tinggal sendirian. Melakukan semuanya sendiri, ngatur keuangan, kesehatan, permasalahan dan mengambil keputusan penting untuk hidup gw sendiri. Mengcover semuanya sendiri selama setahun penuh jauh dari keluarga. gak Cuma diri gw yang jauh tapi hati perasaan serta jiwa pun ikutan menjauh. Walau jarak yang memisahkan sebenarnya bisa aja gw pangkas kapan pun rindu mencekam perasaan.
Itu baru di awal tahun 2017 Jpeople. Hari pertama di Januari 2017 baru aja dibuka. Aroma tahun barunya pun masih menyengat di penciuman gw. Awal yang berat itu baru dimulai. Disitulah awal dimana semangat gw jatuh. Seperti orang yang kehilangan segalanya. Berasa kayak gak punya apa – apa lagi. Hati dan pikiran gw kosong. Semangat yang pernah ada menguap habis dipenghujung tahun 2016. Klimaksnya  selama Januari 2017 gw seperti orang yang ingin mati tapi enggan merasakan sakitnya kematian.
Beranjak ke Februari 2017 gw coba bangkit, melewati masa – masa sulit ini dengan lebih mendekatkan diri pada Allah SWT. Mencoba mencari jawaban atas pertanyaan “ kenapa gw kayak gini?”. Berhari –hari gw luapkan semua perasaan yang gak menentu dalam sujud penuh kesedihan. Menadahkan tangan berharap masa – masa sulit ini segera berlalu. Namun dari Maret hingga April perasaan ini belum juga membaik Jpeople. Berat ? udah pasti. Jiwa gw kosong meski gw coba kuat didepan orang – orang.
Selamat tinggal 2017
Sampai cerita lain hadir saat gw iseng – iseng lihat internet. Jari gw gatel booking tiket buat travelling. Lagi. Kali ini untuk penerbangan Desember 2017. Masih lama. Sebenarnya gak ada niat buat travelling sih cuma pengen ngusir rasa bosan yang mengganggu. Sampai di bulan Mei dan Juni 2017 mendekati puasa sedikit demi sedikit gw mulai mencoba menata hidup. Dengan dorongan dari orang – orang yang masih peduli terhadap gw, gw coba bangkit. Meski gak bisa secepat itu untuk bisa mengrecovery perasaan yang kosong dan jiwa yang berantakan ini. Butuh waktu untuk memulihkan segalanya. Pelan – pelan semua kembali membaik meski puasa dan lebaran gw lewatin sendirian. Travelling singkat ke Takengon menjadi pelarian gw untuk mengobati kesedihan itu. Usai travelling gw harus ngalamin hal buruk. Handphone gw dicuri pas tidur di sebuah SPBU yang ada di kota Lhokseumawe. Mau gak mau gw harus ikhlas karena semua udah terjadi. Malang gak berbau Jpeople.
Menyeberangi  September ke November suasana hati kembali membaik . Semua hal berjalan normal dan lancar. Hari – hari gw habiskan dengan kesibukan menyusun itin untuk trip di bulan Desember 2017. Trip ini menjadi hadiah termanis yang gw punya. Dan gw bersyukur bisa membahagiakan diri gw sendiri. Dengan bersyukur gw bisa lebih menghargai apa yang udah gw dapat selama ini. Alhamdulillah trip gw 90% lancar jaya. Dari trip ini gw dapet seneng dan bahagia. Dan trip ini juga menjadi trip terakhir gw Jpeople. Karena 2018 Insyaallah kalau umur panjang dan diberi kesehatan gw mau fokus ke masa depan gw. Ngejalanin apa yang gw suka. Ngelakuin hal – hal yang menyenangkan dengan harapan dan doa – doa terbaik di tahun 2018.
2017 akan segera berlalu. Semua hal manis dan pahit yang gw alami di sepanjang tahun ini menjadi kenangan yang akan selalu gw ingat. Sekali lagi gw bisa melewatinya. Hidup emang gak semanis yang kita mau tapi setidaknya kita pernah mengisi hidup kita dengan hal – hal manis yang kita ciptakan sendiri. Well, 2017 tinggal beberapa jam lagi. Terima kasih untuk semuanya. Semoga 2018 entar lebih banyak lagi hal baik dan manis yang menyertai hidup kita semua ya Jpeople. Amin.

Salam Ransel Ijo +62

0 komentar:

Post a Comment