Thursday, 24 April 2014

Berjemur di Kuala Ketapang & Kuala Penaga

Ransel Ijo +62 - Hhm..pantai. siapa yang suka pantai ?? jujur sejak pindah ke Aceh gue jadi sering ke pantai secara gak sengaja sob. beda banget pas gue masih tinggal di Pekanbaru. Yang gue lihat Cuma mall dan taman kota. Beda provinsi beda juga tempat wisatanya. Kali ini gue mau kenalin salah satu tempat wisata baru di kabupaten Aceh Tamiang sob. namanya Pantai Kuala Ketapang. Tempat wisata ini terletak cukup jauh dari ibukota kabupaten Aceh Tamiang. But lumayan deket dengan rumah gue. untuk menuju ke Pantai Kuala Ketapang  ada 2 cara sob. Pertama , loe bisa menempuh dengan jalur darat. Caranya loe mesti menembus hutan. Kenapa ? karena belum ada akses jalan yang dibuka buat dapat menuju ke sana. 

Papan penunjuk Arah Pantai Kuala Ketapang yg berada di Tugu Opak Jl. Medan - Banda Aceh

Salah 1 keluarga yg bersedia gue dokumentasikan dengan si Mr. Jeje

Ketemu warga kampung sebelah yang sedang makan siang diantara pohon akasia ditepi pantai
Kedua, loe bisa naik kapal motor dari dermaga Tanjung Keramat didesa Tanjung Keramat. Dari dermaga Tanjung Keramat loe bakalan naik kapal motor yang udah disediain dan cukup bayar Rp.10.000,- loe bakalan di antar ke Pantai Kuala Ketapang. Setelah loe sampe disana maka kapal motor akan ninggalin loe sob. tapi jangan khawatir Karena tuh kapal motor bakalan balik lagi pas sore harinya buat jemput loe balik lagi ke dermaga. Dan gak perlu bayar lagi sob. uang Rp. 10.000,- yang udah loe bayar didermaga udah termasuk ongkos jemput balik. Tapi biasanya kapal motor gak beraktifitas pas hari – hari biasa. Paling rame tuh kayak libur nasional. Pas lebaran atau tahun baru gitu.
Sementara gue bareng temen punya cara sendiri buat menuju ke Pantai Kuala Ketapang sob. kita berangkat dengan naik kapal motor nelayan yang bersandar di dermaga kecil gak jauh dari rumah gue. dengan biaya Rp.200.000,- kita sewa tuh kapal bareng – bareng. Total temen – temen yang ikutan cukup banyak sob. ada 20-an lebih termasuk yang punya kapal dan anak buahnya.
Deg-deg-an banget pas perjalanan dimulai. Gimana enggak 20-an orang yang terdiri dari belasan remaja , beberapa anak kecil dan 2 orang dewasa berada sempit – sempitan diatas kapal motor gak pake jaket pelampung. Resikonya udah pasti kalo kapal pas ngelewati aliran sungai yang dangkal kita semua bakalan kandas. Mana gue gak bisa berenang lagi. 
Kak Rina yang sedang menyusuri pantai

Salah satu boat nelayan yang sedang bersandar
Cuma bedanya kalo naik kapal motor sewaan berasa banget kebersamaannya sob. waktu yang ditempuh lumayan lama dan jalur sungainya yang berliku serta melewati hutan. Kurang lebih 2 jam –an lah kita menyusuri sungai yang panjang.
Perjalanan mulai menenggangkan pas sungai yang tadi gue lewatin berubah jadi lautan luas yang biru dan gak ada batasnya sob. gila !!! gue mulai dag – dig – dug , ombak mulai mengguncang kapal motor yang gue naikkin sama temen – temen. Gue gak bisa banyangin kapal motor yang terbuat dari kayu ini menghantam ombak dengan garangnya. Gimana kalo nih kapal hancur ??? duh kelihatan banget katroknya gue pas ombak mulai makin sering mengguncang kapal motor. Sebagian temen – temen ada yang teriak, ada yang berdzikir. Sebagian lagi pada ketawa lihatin ulah – ulah kita yang panik.
Dari kejauhan tampak deh bibir pantai yang puaaannnjjjaaannngggg buanget. Gak ada manusia sama sekali. Sangking panjangnya kita gak tau mau merapat dimana. Mulai deh diskusi kecil diatas kapal yang masih di ombang ambing oleh ombak. Mesin kapal juga udah di matiin sembari nunggu hasil diksusi. Jadilah kita merapat disalah satu bibir pantai yang lumayan bersih dan adem.
Bener – bener nih pantai emang masih perawan sob. gak ada manusia selain gue dan temen – temen yang datang dari jauh ini. Mau ngapain aja bebas disini. Mo bobo siang?? Bisa tinggal bikin ayunan aja disela – sela pohon ditepi pantai sambil diterpa angin laut. Mau main sepak bola ?? bisa tinggal bawa pasukan sama tiang gawang aja kemari terus main deh. Mau pacaran ?? bisa tinggal lari – lari aja di tepi pantai sambil nyanyi – nyanyi. Anggap aja tuh pantai pribadi. Mau mancing sendirian sambil cari inspirasi?? Bisa kok, tinggal pinjem sampan kecil di tepi pantai terus dayung deh ketengah dan bisa langsung mancing. Awas gosong aja dan awas kebawa ombak hihihi.
Pernah ada sepasang muda mudi yang lagi dimabuk kepayang pergi berduaan dengan kapal motor sewaan pacaran di tengah laut. Kapal motor dimatiin ditengah laut terus mereka asikan deh berdua. Sangking asiknya berduaan di tengah lautan lepas eh lupa buat pulang. Dan pas mau pulang sialnya lagi kapal motor  kehabisan bahan bakar. Jadi deh sepasang muda mudi ini menginap di atas kapal berada di lautan lepas selama 3 hari 2 malam. Sampe orang tua masing – masing mikir kalo keduanya hilang di laut or tenggelam. Sampe orang 1 kampung pada ikutan heboh buat nyari bangke nih muda mudi loh. Hape keduanya juga udah dicoba buat dihubungi tapi gak aktif. Ya iyalah gak aktif secara mana ada sinyal. Endingnya nih kata tetangga gue yang 1 kampung sama nih muda mudi, keduanya ditemuin sama orang gitu terus nebeng pulang bareng kapal motor nelayan yang melintas. Sesampenya dirumah keduanya langsung di nikahin buat menjaga nama baik dari keluarga masing – masing. Parah niatnya dari awal udah salah jadi gini kan ujungnya. Makanya jangan pacaran yang aneh – aneh deh kalo gak mau dibawa ke KUA. REMEMBER THAT !!!
 
Usaha mendorong boat ketengah laut agar bisa pulang



Bebas. Itulah kata yang pas buat pantai ini. Karena pantai ini masih baru jadi belum ada fasilitas berarti buat para pengunjung untuk bisa mencapai tempat ini. Jalan darat belum dibangun. Jalur laut juga sepi peminat. Cuma ada pas hari libur nasional doang. Hari biasa jangan coba – coba datang ke dermaga karena loe gak bakalan nemuin kapal motor buat menuju ke Pantai Kuala Ketapang. Selain Pantai Kuala Ketapang ada juga Pantai Kuala Penaga. Untuk bisa sampe ke pantai tersebut sama kayak mau ke Pantai Kuala Ketapang. Letaknya juga gak jauh dari pantai Kuala Ketapang. Tinggal pilih aja mau merapat ke Pantai Kuala Ketapang or ke Pantai Kuala Penaga. Kedua pantai ini udah gue datengi bareng tetangga dan anak – anak dikampung gue. hepi banget deh. Coba aja akses jalan daratnya udah dibikin pasti gue jadi sering dateng buat cari inspirasi buat ngeblog.
Dari yang gue tau akses lewat jalan darat menuju kedua pantai ini bisa memakan waktu lebih singkat 1 jam dari waktu tempuh kalo naik kapal motor. Dengan lewat jalur darat kita bisa langsung membawa sepeda motor kita parkir dibibir pantai. Langsung deh ketemu ombak. Yang mau cuci motor pake air laut bisa kok. Jangan lupa bawa ember dan sabunya.
Sunset saat pulang
Tahun ini pemerintah kabupaten Aceh Tamiang lagi gencar – gencarnya buat promosiin Pantai Kuala Ketapang dan Pantai Kuala Penaga ke masyarakat luas. Terbukti pas lebaran idul adha tahun kemarin gue berkunjung ke Pantai Kuala Penaga dan ngelihat banyak banget pengunjungnya. Udah kayak Pantai Kuta kalo lagi kebanjiran turis mancanegara. Rame banget orang. Dan kalo rame – rame gini tau sendiri deh. Sampah dimana – mana. Mana gak ada tong sampah lagi. Jangan harap kalo ada yang mau simpen sampahnya untuk dibawa pulang dan dibuang di tong sampah dirumah masing – masing.
ini akibat kalo muatan penuh melewati sungai yang dangkal


Kak Rina dan teman, dan gue cuma bisa mendokumentasikan mereka
 
Suasana yang ramai kalo udah libur nasional
 
Foto dari balik pepohonan yang rindang di kawasan pantai
Gini nih jeleknya tempat wisata kalo gak ada tong sampah. Miris.
Gue rekomendasiin banget tempat ini sebagai salah 1 tempat wisata alam di Aceh Tamiang. Nah buat loe yang mau main kesini, buruan gue temenin deh.  Sampe jumpa ditempat wisata lainnya ya sob.

26 comments:

  1. yihaaa pantaaai....
    kalau kotaku gak punya pantai, tapi di kota tetangga ada, sekitar 2 jam an lah.
    Eh mbak, pantai Aceh yang kena tsunami bukan ini yang ini yak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan vera,,cuma karena Tsunami ada beberapa pantai yg dulu gak ada jadi ada. salah satunya ya ini

      Delete
  2. di tempat ku juga ada pantai. menuju kesana juga mesti pakai kapal motor ataupun speedboat. gelombangnya tinggi banget lagi. seru juga sih, apalagi rame-rame gitu perginya.

    nah pantai ditempat gue juga gak ada tong sampahnya. tapi setiap sore bakalan ada sekelompok anak-anak yang membersihkan sampah disekitar pantai. entah mereka mulung atau memang ditugaskan buat membersihkan sampah, gue juga gak tau. tapi sebaiknya sebagai pengunjung harus bisa menjaga kebersihan pantai. mungkin bisa pakai kantong plastik buat sampah kita sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa juga tuh ide loe Rita,,ke pantai dengan membawa misi kebersihan dan menjaga lingkungan. awalnya pengen seneng dan diakhiri dengan kegiatan bersih pantai :) woke juga jadi dapet ide nih .

      Delete
  3. Aaaaa, Pantai. Aku suka banget pantai kak, seandainya pantai deket rumah aku. Mungkin, setiap sore aku akan menikmati untuk menemukan inspirasi :D

    Aku rasa penuh banget tuh kapalnya kak, wah wah sampai terjun gitu ya buat melalui sungai dangkalnya :D

    Sometime, kalo aku ke Aceh kakak mau ya jadi guide :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. of course Fatimah,,ditunggu kedatangannya anytime :) ,entar bawa ranselnya biar bisa kenalan sama Ransel Ijo +62 from Aceh :)

      Delete
  4. Keren keren.. hijab backpacker (kayanya tulisannya salah ya ) nih... asyik nih bisa pergi pergi terus jalan jalan ke alam kaya gitu, besok besok aku juga mau jadi peci backapacker ah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih keren tuh peci backpacker buruan bikin blognya mumpung belum di catut orang entar nyesel loh,,ide brilian tu peci backpacker sekalian bawa sarung pas banget kayak kabayan Yudi :) ,, hijab backpacker udah ada yang punya jadi nama blog ini Ransel Ijo +62 :)

      Delete
  5. Hei..hei Julian... mungkin ini kunjungan pertamaku ke blogmu..
    Sip..sip...sumpah aku ngiri banget dengan bakatmu yang pinter moto objek dengan frame yang aduhai...
    Sip, akhirnya aku ketemu dengan blog ini. Jadi punya refrensi bagus untuk belajar moto..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai agha selamat datang di blog Ransel Ijo +62 ya :) ,, wah kalo motret masih cadel banget gue ilmunya. karena loe pertama x berkunjung ke blog gue maka loe harus follow blog gue ya ,, gue follow balik nih :)

      Delete
  6. Catatan traveling yang panjang dan menarik, plus piawai membidik hal lain di sekitar lokasi. salut, Lia. Mengundang orang untuk penasaran ke sana. Sayang jauh dari Limbangan, Garut. :)
    Foto-foto dukumenternya juga oke, tapi maaf videonya gak bisa kubuka, gak kuat kuota.
    Oya, kulinernya juga dibidik, dong. Yummy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp kok mbak Rohyati :) yang pnting udah mampir ke blog gue aja gue udah seneng :) ,, wah kalo untuk kuliner bisa deh entar ya :) ,,,

      Delete
  7. pantainya kereeen, masih bersih ya, yaiyalah kan masih perawan -_- tapi sayang ya akses jalannya agak susah, tp mungkin ada baiknya emang gitu aja kali ya biar kebersihannya tetep terjaga, kalau udah banyak orang yg datang pasti ga lama kemudian pantainya jadi kotor karna kebiasaan masyarakat yg suka buang sampah sembarangan. semoga kebersihan di sana tetep terjaga ya, aset banget tuh pantainya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. :) iya nih sama kyk pantai lainnya di indonesia hrs sama2 jaga kebersihan biar gk kotor aseh.smoga aja se :)

      Delete
  8. keren tulisanya,, untuk destinasi lengkap di aceh silakan kunjungi : http://acehplanet.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih manteb bs jd referensi jln2 berikutnya nih cek

      Delete
  9. hahah seru juga kalau bacpacker ke sana. daerah ujung sumatera yang indah lia. masalahnya tetap sama didaerah lain sarana dan prasarannya masih kurang memadai n nggak ad tempat buang sampahnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ne namanya jg kabupaten pemekaran jd butuh bnyak pembenahan jar

      Delete
  10. Nah itu dia,setiap tempat wisata alam di Indonesia itu kurang banget masalah fasilitas.. fasilitas yg tersediapun kadang masyarakat lupn, jd tempat wisata udah gak enak di pandng...
    Pantainya masih baru ya.. Indah banget...moga masyarakat disana bisa lebih menjaga kelestariannya .. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bner san kitalh anak muda yg hrs mempelopori gerakan sadar kebersihan lingkungan khususnya pantai :)

      Delete
  11. pantainya keren, sayangkurangnyafasilitas

    ReplyDelete
    Replies
    1. doakan semoga ada fasilitasnya dimasa mendatang ya huda

      Delete
  12. Nah gini nih, kadang tempat wisata bagus tapi masih kurang perhatian dari pemerintah jadinya sayang nggak berfungsi baik. Masa jalur darat harus ngelewati pohon-pohon? Ntar di atas pohon ada elang lagi-_-

    Padahal pantainya bagus ya Kak, sayang pasirnya nggak putih. Aku suka pantai yang pasirnya putih bersih. Dilengkapi sama air laut yang biru jernih. Wiihh itu tempat inspiratif banget!

    Keren nih keren jalan-jalan teruuuuss Kak J.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiihihihihihi iya nih pantai masih baru belum banyak yg datang ke sini,,kalo udah banyak yg datang kesini entar air lautnya jadi kuining lagi krn banyak yg pipis dlaut hihihihihi..
      ya namanya juga blog jalan2 Dwi jadi jalan - jalan mulu kalo makan - makan mulu blog makannya :)

      Delete
    2. Aaaaakkk jangan sampe. Aku nggak rela kalo warna air laut jadi kuning :(

      Haha iya juga bener.

      Delete
    3. hihihihihi....kakak juga ngeri Dwi kalo airnya laut jadi kuning weeiikkkkkk :)

      Delete