Friday, 30 May 2014

Jeje bareng ke Pelabuhan Kuala Langsa

Ransel Ijo +62 – perjalanan kali ini bergeser ke arah pesisir kota Langsa sob. lokasi yang gue tuju ini mengarah ke daerah wisata Pelabuhan Kuala Langsa. Enaknya berada ditempat ini kita bisa wisata kuliner sekaligus wisata pelabuhan. Jangan heran pas memasuki kawasan Pelabuhan Kuala Langsa loe bakalan mencium bau amis ikan. Soalnya semua penduduk yang tinggal dikawasan ini bermata pencaharian sebagai nelayan. Pemandangan ikan – ikan yang dijemur didepan rumah bakalan loe temui disepanjang jalan menuju pelabuhan. Gak hanya itu kapal – kapal nelayan pun banyak bersandar dipinggir jalan. Semakin mendekati pelabuhan loe bakalan disajikan sama pemandangan tambak – tambak udang dan ikan yang berada disisi kiri kanan jalan. Aroma laut udah kecium dari sini sob. belum lagi terpaan angin daerah pesisir bakalan menyapu wajah loe sepanjang jalan.
Petugas pintu Pelabuhan Kuala Langsa

Tarif masuk Pelabuhan Kuala Langsa
Lanjut lagi ke mendekati arah pelabuhan bakalan loe temui rindangnya hutan bakau yang pohon bakaunya udah tinggi – tinggi banget. nah semakin banyak loe lihat kawasan hutan bakaunya semakin dekatlah loe ke pintu gerbang Pelabuhan Kuala Langsa.
Sebelum benar – benar sampe loe bakalan ngelihat para penjual jagung bakar dan makanan dipinggir jalan kawasan pelabuhan. Disini menjadi tempat favorit bagi pengunjung kota Langsa buat bersantai menikmati wisata kuliner ditengah hutan bakau. Pas makan loe harus hati – hati sob karena terkadang banyak tamu gak diundang yang bakalan menyambar makanan yang udah loe pesan. Tamu – tamu ini bakalan loe jumpai secara bergerombol atau pun sendirian.
Tamu – tamu berekor ini akan mengawasi loe saat asik menyantap makanan. Berbaik hatilah dengan si tamu ini ya sob.
Daerah terlarang di Pelabuhan Kuala Langsa
Nah kalo udah sampe didepan pintu gerbang pelabuhan loe bakalan nemuin petugas pelabuhan yang akan memberikan loe tiket masuk dan loe cukup membayar 500 rupiah. Gak tau deh apa masih segitu harganya soalnya 4 kali gue kesana harganya masih 500 rupiah. Siapa tau udah berubah harganya. Tiket itu menjadi entry pass buat kita masuk sob. sama kayak parkir jadi kalo loe udah keluar pelabuhan dan mau masuk lagi loe harus bayar lagi.
Setelah memperoleh tiket entry pass gue biasanya langsung masuk dengan sepeda motor. dan menuju ke pinggir pelabuhan menikmanti angin laut pesisir. Melihat lalu lalang kapal dan sampan nelayan yang sedang mencari ikan.

1 keluarga yang sedang menikmati sore di Pelabuhan Kuala Langsa
Di kawasan pelabuhan ini terdapat lapangan yang amat luas. Semakin sore biasanya ada atraksi balapan gitu dari beberapa komunitas motor kota Langsa. Berbagai skill bermotor ditunjukkan oleh para ridernya. Paling sering sih yang banyak mengundang penonton tuh aksi dari para rider yang menunjukkan freestyle bermotor kayak jumping gitu. gak ada pungutan buat bisa lihat aksi mereka didalam pelabuhan. Karena pada dasarnya mereka lagi latihan. Karena aksi latihannya menarik perhatian para pengunjung pelabuhan makanya jadi kayak lagi ada acara rider gitu. dan acaranya paling sering pas mendekati magrib sob.
bermaian dengan penghuni Bakau Kuala Langsa
Buat yang hobi mancing bisa nih datang kesini. Buat yang hobi piknik bisa datang bareng keluarga piknik sambil mancing. Buat backpacker yang uangnya pas – pasan kayak gue bisa beli makanan di kota Langsa buat dibawa ke pelabuhan. Sekedar info aja , makanan yang ada di pelabuhan lumayan mahal jadi kalo mau hemat ya beli makan di kota Langsa aja.
Ayo kita piknik ke Pelabuhan Kuala Langsa sob J


0 komentar:

Post a Comment