Thursday, 8 May 2014

Mengintip Sejarah Istana Karang Aceh Tamiang

Ransel Ijo +62 – haii…yang bosan dengan sejarah jangan baca postingan ini sob. menurut gue loe yang gak suka dengan sejarah bangsa loe sama dengan loe gak cinta tanah kelahiran loe. Sejarah itu sampe kapan pun gak bisa dilupakan sob. sama kayak kenangan loe pas putus sama doi. Sejarah juga kan??
Woke jalan – jalan kali ini merupakan destinasi terdekat gue. kali ini gue jalan – jalan sepulang kerja mengunjungi Istana Karang yang menjadi Museum Benda Peninggalan Sejarah dari Istana Karang itu sendiri.
Sore itu bareng temen kerja gue singgah sebentar ke Istana Karang. Penasaran banget udah bertahun – tahun tinggal di Aceh Tamiang lalu lalang di depan Istana Karang ini tapi belum pernah melihatnya secara dekat. Menurut temen gue Istana Karang ini dulunya adalah istana tempat tinggalnya raja Tamiang. di Aceh Tamiang dulunya ada namanya kerajaan Tamiang. kerajaan melayu yang masih punya hubungan kekeluargaan dengan kerajaan kesultanan Deli di Medan Sumatera Utara. Pertama kali nginjakkin kaki di halaman Istana Karang miris banget sob. kondisi bangunannya yang udah mulai gak terawat. Soalnya Istana Karang ini sebelumnya pernah difungsikan sebagai Kantor DINSOSNAKERTRANS namun sekarang sudah kosong karena instansi tersebut sudah memiliki gedung sendiri di kompleks perkantoran Bupati  Aceh Tamiang.
Masih di kondisi luar bangunan Istana Karang nih sob, perhatian gue tertuju pada langit – langit teras yang udah mulai rusak. Yang paling jelas sih pada anak tangga diteras Istana Karang yang sebagian udah mulai hancur dan pecah.
Istana Karang Baru Aceh Tamiang

Kondisi terkini Istana Karang Baru Aceh Tamiang

Istana Karang dari samping kanan

Sambil foto – foto temen gue cerita kalo Istana Karang udah mengalami beberapa perbaikan mulai dari pengecatan ulang sampe dengan gonta – ganti penghuni yang memfungsikan Istana Karang sebagai kantor.
Sedih ya , bangunan bersejarah malah difungsikan dan bahkan di sewakan buat dijadiin kantor. Seharusnya bangunan bersejarah bisa di jadiin aset wisata buat bisa terus dijaga kelestariannya sebagai bagian dari sejarah itu sendiri.
Perhatian gue tertuju pada ruangan yang tembus pandang di jendela Istana Karang. Pas gue lihat apa isinya ternyata Cuma ada beberapa gendang raksasa kayak beduk takbiran gitu sob. kayaknya itu sisa – sisa dari property perhelatan akbar MTQ tahun lalu yang digelar di halaman Istana Karang. Selebihnya gak ada apa – apa didalam ruangan Istana Karang. so , yang jadi pertanyaan adalah apanya yang museum dari Istana Karang kalo gak ada benda – benda bersejarah didalamnya. Cuma ada beduk doang.
Istana Karang Baru dari dekat

Kondisi Istana Karang yang tidak terawat

tangga  Istana Karang Baru yang mulai retak dan pecah

Tampak sebagian kerusakan pada tangganya

Gue gak tau mau Tanya ke siapa soal ini. Toh gue baca di papan nama Istana Karangnya tertulis jelas :
ISTANA KARANG
MUSEUM PENIGGALAN BENDA – BENDA BERSEJARAH

Dimana benda – benda bersejarah itu ya sob???
Gue sendiri juga gak tau dimana. Woke entar gue datang lagi siapa tau benda – benda bersejarahnya udah ada. Yang masih asli dari bangunan ini kata temen gue adalah gedungnya doang sob. masih sama persis dengan foto jadul yang gue lihat di Mr. Google. Bedanya dihalaman depan disisi kiri dan kanan Istana Karang terdapat 2 meriam itu kalo dilihat dari foto jadul tapi kalo foto yang saat ini tuh meriam udah gak ada lagi. Dan gue kembali bertanya kemana kah meriam itu ???
Oh ya jadi lupa buat loe yang pengen melihat langsung Istana Karang kabupaten Aceh Tamiang gampang kok sob. lokasinya gak jauh dari RSUD Tamiang. dan gedung Istana Karang berada persis di tepi jalan raya Medan –Banda Aceh tepatnya di jl. H. Ir. Juanda Karang Baru Aceh Tamiang. pas sampe kota Kualasimpang dan loe menuju ke kota Banda Aceh loe mesti awas karena bisa terlewat lokasinya yang berada di sebelah kiri tepat didepan SD.
Langit - langit diteras Istana Karang Baru yang sudah rusak dan bolong

Gendang raksasa yang berada didalam ruangan Istana Karang Baru Aceh Tamiang

sebuah keterangan yang ditempel di kaca Istana Karang Baru Aceh Tamiang
Karena Kerajaan Tamiang terbelah menjadi 2 maka ada 2 Istana di Aceh Tamiang sob. dan Istana Karang ini yang pertama. Berikutnya  gue bakalan mengajak loe ke istana yang kedua yang keturunannya masih ada sampe hari ini. Dan gue baru ngeh ternyata keturunannya adalah bokap dari temen kerja gue sendiri yang nemenin gue mengunjungi Istana Karang. Mau tau lengkapnya ??

Pantengin terus postingan Ransel Ijo +62 berikutnya J

12 comments:

  1. ingah banget tempatnya mbak.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. indah ya wan ?? alhamdulillah :)

      Delete
  2. miris kalau lihat tempat nya kayak gitu, padahal itu tempat awal sebelum dipindahkan ya. apa disana uda nggak ada yang jaga dan merawatnya lagi lia ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kurang tau lia jar, soalnya disekitar istana ada rumah warga jg mungkin ada yg jaga tp jelas sih nasib bangunannya sekarang nih

      Delete
  3. Replies
    1. iya nih wi kurang terawat,, miris juga lihat papan namanya yg katanya museum tapi isinya gk kayak museum :(

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ada bg Jeffrey yg baca postingan ini krn saya banyak ingin tahu tentang sejarah kerajaan tamiang melalui narasumber yg berasal langsung dari para keturunan kerajaan tamiang. diluar negeri dimananya bg???

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Kawan ku dulu malah pernah nyewa istana ini sebagai rumah... tahun nya lupa... sekitar tahun 1996 - 1999 ...
    Dan salah satu tetangga ku juga keturunan kerajaan karang... teuku Pian panggilannya..

    Udah lama gak pulang kampung...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah saya baru tahu kalo aset sejarah bisa disewakan jadi rumah pribadi,,thanks infonya kak Hafriza Hanum. sulit sekali menggali informasi detail tentang Sejarah Istana Karang langsung dari keturunannya yang masih ada.

      Delete