Friday, 23 May 2014

Silaturahim ke Panton Labu

Ransel Ijo +62  - Masih semangat buat jalan – jalan di blog gue?? Ransel Ijo +62 emang gue persiapkan khusus untuk cerita pengalaman jalan – jalan gue yang gue lakuin sendiri. Kalo pun ada seorang temen ato lebih yang jalan – jalan bareng gue itu adalah suatu keberuntungan karena ada yang mau hepi – hepi menikmati 1 wilayah di Indonesia mulai dari kabupaten sampe kotanya sob.
Perjalanan kali ini bikin gue awalnya bête banget. Ortu ngajak gue buat jenguk keluarganya yang sakit disebuah kampung yang terletak di Panton Labu Aceh Timur. Gue juga gak tau itu dimana sob. keluarga mana lagi yang harus di datengi kali ini. Kayak yang udah – udah gue gak kenal 1 pun keluarga ortu. Jadilah perjalanan membosankan itu gue jalani dengan rasa dongkol.
Mesjid Raya Panton Labu

Sekolah Dasar yang gue lewatin SDN Tanah Jambo Aye

Areal persawahan di sepanjang jalan dikampung
Sesampenya di pusat kota Panton Labu ortu berhenti sejenak buat beli oleh – oleh. Gue pikir rumah keluarga udah deket gak taunya perlu 1 jam perjalanan lagi dengan melewati perkampungan yang jalanannya masih tanah kuning berbatu + abu sob. wow bertambah lagi pengalaman jalan – jalan menjengkelkan dalam hidup gue. selalu mengunjungi rumah sanak saudara yang letaknya di pedalaman Aceh dengan resiko bakalan menginap dan gak dapet sinyal hp sama sekali walau pun loe pake provider nomer 1 di Indonesia. Alhamdulillah masih ada listrik.
Kayak lagi naik kuda padahal lagi naik mobil pas melewati jalanan berbatu selama 1 jam lebih. Sampe di rumah keluarga kita pun disambut kayak pahlawan. Nah rasa bête ini mulai menjadi – jadi karena banyak banget anak kecil yang mengelilingi gue. gak pernah lihat cewek caem kali ya. Wajah gue kan Aceh banget.
Sesi foto permulaan 
Dan disinilah aksi Mr. Jeje untuk pertama kalinya menunjukan tajinya. Tuh anak – anak kecil gue jepret sebanyak – banyaknya. Lama – lama asik juga dan seru. Mereka antusias banget di foto. Dan celakanya mereka ketagihan difoto sob. dengan berbagai gaya yang mereka buat. Asal loe tau aja ada 200 file foto Cuma buat jepret mereka doang.
Ortu masih sibuk sama keluarganya didalam rumah. nah lah gue minta tuh anak – anak ngajak gue ke sawah buat foto – foto. Ternyata sawah yang ada didekat rumah mereka lagi kering gak ada penanaman padi. Jadinya kayak lapangan gitu deh gersang.
Mereka emang anak kampung yang gak punya mainan kayak anak kota. Ngelihat mobil aja mereka udah seneng banget. Sampe – sampe bokap sengaja gak ngunci mobil biar tuh anak – anak pada main didalamnya.
Pelajaran sesi foto pertama adalah PEACE :)

Sisi lain dari belimbing yang menjadi rahasia kuliner Aceh :) ASAM SUNTI
Alhasil tuh mobil udah kayak lagi di kepung sama ratusan monyet. Ancur deh tuh kondisi didalam mobil.


Kembali pulang ke Aceh Tamiang membawa foto ini

Aneuk Nanggroe :)
Meskipun mereka anak kampung tapi inilah wajah – wajah anak – anak Aceh yang lugu, jujur dan bersemangat. Dan yang khas dari masyarakat Aceh khususnya di perkampungan adalah halaman rumah mereka yang selalu penuh dengan belimbing wuluh yang dijemur sampe menjadi kering dan menjadi Asam Sunti. Salah satu rempah yang menjadi bumbu masak khas Aceh.
Dari perjalanan ini gue lagi – lagi sadar kalo gue terlanjur dibesarkan di kota gede Pekanbaru sampe lupa tanah leluhur dan ortu telat banget kenalin gue sama budaya dan adat istiadat leluhur sendiri. Tapi gue bangga wajah gue Aceh banget sob !!!

I’m Aceh n I proud man !!!

2 comments:

  1. salam ya kak...saya dari kawasan pantonlabu juga.. saya beruntung di besarkan disini berarti..!!! :D Salam Blogger se x lagi...!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam blogger ya adek Sie Juek :) ,,,,

      Delete