Monday, 23 June 2014

Kopi Darat dengan Bus TMP

Ransel Ijo +62 Pekanbaru itu emang gak ada matinya kalo dikaitkan dengan hobi jalan – jalannya gue. ada banyak tempat buat jalan – jalan. Mau jalan kaki bisa. Mau naik angkot dan merasakan sensasi kebut – kebutan dengan penuh polusi dan kemacetan juga bisa. Rame – rame atau sendirian juga bisa. Takut nyasar ?? gak usah jalan – jalan kalo takut. Justru pas gue nyasar malah ketemu tempat asik yang gak akan dijumpai kalo gak nyasar.
sedang menunggu Bus Trans Metro Pekanbaru 

suasana didalam Bus Trans Metro Pekanbaru

Kali ini gue gak nyasar sob. bareng adek kelas gue waktu SMA kita jalan – jalan ke Mall Pekanbaru. Yang mau gue ceritain adalah pengalaman pertama gue naik Busway-nya Pekanbaru. Namanya Bus Trans Metro Pekanbaru atau sapaan kerennya bus TMP. Siang itu gue dan doi naik Busway jurusan Ramayana Pasar Pusat. Kita naik dari halte jl. Harapan Raya. Dari situ kita diturunin di depan halte Pasar Dupa didepan rumah sakit Awal Bross buat transit. Di Halte kedua ini gak perlu bayar lagi sob karena status kita yang transit dari halte pertama dan udah bayar tiket di halte yang pertama gue naikin. Biaya tiketnya murah kok sob. Cuma Rp. 3000,- aja. Dan kita beli tiketnya di atas bus. Sama kayak bayar ongkos angkot di atas angkot. Bedanya kalo naik angkot biasa kita cuma bayar doang. Tapi kalo naik bus Trans Metro Pekanbaru pas mau bayar gue dikasih tiket kecil warna kuning gitu sob. peminat bus Trans Metro Pekanbaru lumayan banyak juga. Terbukti kita harus berebut buat bisa naik. Enaknya naik bus Trans Metro Pekanbaru tuh karena adem ada ACnya sob. meski bus Trans Metro Pekanbaru punya jalur khusus tetep aja kena macet karena jalur bus Trans Metro Pekanbaru yang diserobot sama angkot – angkot lainnya. Beda kayak dijakarta jalur buswaynya dibatasin sama jalan disebelahnya. 

Antri beli Mochi

Aneka Mochi berbagai rasa
Siang itu Pekanbaru macet kayak dulu sewaktu gue masih tinggal di Pekanbaru. Perjalanan buat ke Mall Pekanbaru menjadi sangat lama. Sampe di halte Ramayana Pasar Pusat gue dan adek kelas nyeberang lewat jembatan penyeberangan di depan Ramayana. Dari sana kita jalan kaki melewati pertokoan menuju mall. Pas lewat 1 toko eh gak sengaja ketemu adek kelas yang lainnya. Kebetulan doi kerja di studio fotografi. kita ngobrol – ngobrol bentar dan foto.
Dari situ kita lanjut jalan ke mall. Biasa cewek kalo udah ke mall pasti cuci mata. Panasnya siang itu bikin gue dan doi jadi laper dan haus. Setelah ditaktirin mochi sama adek kelas gue kita pun berpisah di depan mall.

Perjalanan yang menyenangkan meski panas – panasan. 

0 komentar:

Post a Comment