Friday, 27 June 2014

Reunian Kecil di Pustaka Soeman HS

Ransel Ijo +62 – siapa yang suka membaca ?? pasti loe semua suka baca kan. Apalagi yang udah pada beli dan pamerin foto bareng Buku Asem Manis Cinta. Buat loe suka baca pasti pernah dong berkunjung ke perpustakaan didaerah loe masing – masing. Perjalanan Ransel Ijo +62 kali ini menuju ke sebuah perpustakaan dimana pemilik dari Ransel Ijo +62 pernah punya segudang cerita dan kenangan disana. Well waktu gue sekolah di Pekanbaru, tempat ini menjadi sarang persembunyian gue kalo lagi stress disekolah or lagi ada masalah dirumah. Kenapa harus perpustakaan?? Karena perpustakaan itu tempatnya sunyi. Ya iyalah sunyi namanya juga tempat buat baca. 
Maquet Perpustakaan Soeman HS Provinsi Riau

Rak Buku di lantai 2 Perpustkaan Soeman HS Provinsi Riau
Dulunya jaman sekolah perpustakaan di Pekanbaru ini masih kecil sob. cause masih gunain bekas gedung DPRD. Beberapa tahun berikutnya gedung pustaka ini di renovasi ulang. Dengan design berupa mirip tempat tatakan Al – Qur’an. Dan untuk sementara perpustakaan di alihkan ke gedung lainnya tepat di belakang Museum Dang Merdu kota Pekanbaru yang saat ini udah gak ada lagi. Gedung Dang Merdu sendiri kini udah berubah menjadi gedung bertingkat yakni gedung Bank Riau.

Salah koridor di ruang baca di lantai 2

Menemukan buku favorite tanpa disengaja

Pas gue pindah ke Aceh gedung perpustakaan ini udah siap dibangun sob. Alhamdulillah gue punya rejeki dan umur panjang buat balik ke Pekanbaru untuk suatu hal. Dengan kesempatan itu gue pun bisa berkunjung ke Gedung Perpustakaan Arsip dan Dokumentasi Provinsi Riau ini. Jaman gue sekolah gedung perpustkaan ini lebih akrab ditelinga anak sekolah dengan nama Puswil Soeman HS.
Megahnya gedung ini bikin gue lupa kalo dulu gue pernah di tegur sama salah satu pustakawan karena ngobrol dengan suara gede saat orang lain sedang khidmat membaca. Kalo diingat – ingat lucu juga sih.
Batu peresmian gedung Pustaka Soeman HS Provinsi Riau

Gue dan temen sekolah janjian buat reunian kecil di Puswil Soeman HS. Kita paling sering ke pustaka bareng buat hilangin jenuh sebagai siswi Tataboga yang tiap hari sibuk dengan masakan Wester dengan bumbu – bumbu bahasa inggrisnya yang bikin pusing kepala. Gedung ini beda banget sama gedung dulu. Kalo dulu Cuma 2 lantai sekarang udah 5 lantai sob. pake lift pula. Dulu kita harus naik tangga buat bisa sampe ke atas. Kalo sekarang ada ACnya. Buku – bukunya juga udah lebih banyak dari yang dulu. Dan yang paling keren adalah ada fasilitas berupa koneksi internet, wifi gratis, ruang baca kayak berupa tabung raksasa tembus pandang gitu sob. tempat baca yang unik serta modern kayak dicafe.
Kaca – kaca tembus pandangnya bikin gue kayak lagi berada di gedung bertingkat diluar negeri. Kalo bisa mundur kebelakang pustaka ini jauh banget bedanya. Design interiornya aja bikin gue takjub sob. belum lagi design bangunan yang bener – bener maching banget sama kebudayaan melayu Riau. Terlihat dari ukiran dinding gedung yang berada di luar.
Bener – bener pustaka terbaik deh. Yang lebih modern yakni proses pembuatan kartu pustakanya sob. kalo dulu kita cukup bayar 5000 or 8000 gitu deh terus bawa foto sendiri. Dan kartunya baru siap 1 minggu kemudian. Kalo sekarang enggak. Cukup isi fomulir sesuai KTP dan harus berdomisili di Pekanbaru atau kartu identitas lainnya yang menyatakan kalo si pemohon tinggal di Pekanbaru terus foto langsung di tempat pembuatan kartu. Kartu bisa langsung jadi. Sayang banget kedatangan gue saat itu bareng temen adalah statusnya sebagai pengunjung luar provinsi Riau. Padahal dulu kita adalah pengunjung setia Puswil Soeman HS sebelum gedung ini semegah sekarang.
Kita sempat nyobain naik lift pustaka dari lantai 1 sampe 4. Loe tau kan gue parno kalo naik lift tapi penasaran kalo gak nyoba. Sekali lagi dalam hidup gue mutusin buat mengatasi phobia naik lift. Rasanya tetep ngilu nih lutut gue sob. habis naik turun lift gue nyobain masuk ke toilet pustaka yang mirip banget sama toilet hotel bintang 5. Kalo dibandingin lagi sama toilet jaman dulu mah jauh banget.
Gak henti – hentinya gue merhatiin megahnya interior pustaka. Cuma sebentar doang gue dan temen baca – baca buku sambil ngobrol kayak dulu tapi dengan suara yang lebih dikecilin biar gak ditegur lagi kayak dulu.
Gue temuin lagi hal yang beda nih sob. lantai dasar dari Puswil Soeman HS dijadiin buat ruang bermain anak – anak usia TK dan PAUD. Terus ada beberapa alat permainan berupa game kayak di Timezone gitu sob tapi buat anak – anak. Ada juga buku – buku bacaaan khusus anak - anak. Terus di areal lain dilantai dasar terdapat beberapa sofa kayak di café – café gitu buat tempat membaca. Fasilitas yang gue banget adalah sebuah ruangan yang juga berada di lantai dasar yakni berupa ruangan untuk mengakses internet gratis. Ada beberapa computer yang di susun secara berkeliling disebuah meja bundar yang dijaga oleh seorang operator yang juga staff Puswil Soeman HS. Berasa kayak masuk warnet gitu deh padahal lagi didalam pustaka. bedanya gak ada sekat diantara computer dan duduknya juga saling berdekatan. Gak usah khawatir juga temen disebelah loe bakalan buka situs yang aneh – aneh. Karena situs youtube dan pornonya udah di blokir sob. sebelum gue masuk gue harus isi buku tamu di meja operator dan kalo ada computer yang kosong ya langsung aja duduk. Kalo masih rame antri aja diluar sambil baca – baca buku.
Untuk penitipan tas sendiri bisa di titip dilantai dasar. Kalo dulu loker untuk tas itu cukup dengan masukin tas ke loker yang kosong terus kuncinya dikantongin, kalo sekarang mah kayak masuk ke pusat perbelanjaan. Cukup kasih tas ke penjaga terus dapet nomer loker penitipan deh. Dilantai 2 juga ada kok tempat penitipan tasnya.

2 buku terakhir yang sempat gue baca

Halaman depan Pustaka Wilayah kota Pekanbaru Provinsi Riau
Dari yang gue perhatiin nih sob yang datang ke Puswil Soeman HS kebanyakan anak – anak kuliahan yang nenteng – nenteng laptop + charger. Mereka duduk dilantai sambil internetan tapi gak baca buku. Dan ruangan berbentuk tabung tembus pandang kayak yang gue bilang di awal tadi itu adalah satu – satunya ruangan yang bebas suara. Dan di sisi oleh orang – orang yang ingin bener – bener membaca dengan khidmat jauh dari kebisingan.
Cause diluar tabung tersebut terdapat fasilitas berupa tv LCD yang suaranya lumayan mengganggu kalo buat membaca serius.
Dari dalam ruangan pustaka yang tembus pandang itu gue bisa ngelihat gedung komplek kantor Gubernur Riau yang berada persis disamping Pustaka Soeman HS. Dan juga jalan raya Jend. Sudirman yang padat dengan kendaraan warga kota Pekanbaru.

Selama gue di Pekanbaru gue udah 3 kali kesini buat foto – foto. Kapan ya bisa kesana lagi ?? kangen banget suasananya.

0 komentar:

Post a Comment