Monday, 7 July 2014

Hari Terakhir di Puswil Soeman HS

Ransel Ijo +62 – Rasanya baru kemarin gue sampe Pekanbaru. Dengan penuh rasa rindu bertahun – tahun meninggalkan kota dimana gue tumbuh remaja. Saat gue sampe, Pekanbaru udah berhias diri lebih cantik dari sebelumnya. Sayang gue gak menyaksikan kota bertuah ini berhias hari demi hari. Pada kesempatan langka ini gue bahagia bisa kembali lagi meski bukan untuk menetap.
Sehari sebelum gue balik ke Aceh Tamiang, gue bingung mau kemana lagi. Beberapa temen sekolah dan para sahabat lagi sibuk di hari Jumat itu. Dari senin sampe kamis gue udah menghabiskan waktu bersama Fitri temen sekelas gue yang udah bersedia memberikan gue tumpangan menginap selama 5 hari di Pekanbaru. Bersama Ratih Oknasari temen sekelas gue yang bongsor yang udah nemenin gue keliling kabupaten Siak. menghabiskan Rabu kumpul bareng temen – temen alumni dan guru SMK Ekatama Pekanbaru. Belum lagi berkeliling kota Pekanbaru naik bus TMP sendirian sampe janjian ketemuan dengan Rici Purwani di Puswil Soeman HS menjelang magrib di hari Kamisnya.
Kuliner Lontong Sayur Pekanbaru yang sempat gue santap pagi itu

Gedung Perkantoran Gubernur Riau

Parkiran dibelakang gedung Perpustakaan Soeman HS Riau di sebuah taman
Dan kembali menyinggahi Puswil Soeman HS seorang diri. Mengucapkan selamat tinggal dihari terakhir keberadaan gue di Pekanbaru. Menyantap menu sarapan favorit sedari gue kecil, Lontong Sayur khas Pekanbaru disebuah  warung lontong dekat rumah Fitri. Lanjut naik angkot dan turun didepan Patung Ikan Selais lalu berjalan kaki ke belakang kantor Walikota Pekanbaru menuju Taman terbuka yang berada persis dibelakang gedung Puswil Soeman HS. Bersantai sejenak ditaman yang pernah jadi saksi kebrutalan gue dan temen 1 kelas saat sedang frustasi menghadapi ujian makalah namun harus mengikuti lomba gerak jalan.
Salah satu buku yang gue baca di kunjungan terakhir

Tempat duduk yang akan selalu gue kangenin tiap ke Pustaka Soeman HS
Dan kaki ini pun meninggalkan kenangan itu. Menyeberang ke arah pintu masuk Puswil Soeman HS menaiki anak tangganya. Benar – benar merasakan aroma terakhir gedung ilmu pengetahuan sebelum benar – benar pulang ke Aceh. gak tau kapan bisa kembali mengunjugi tempat ini. Saat pertama kali tiba di Aceh Tamiang, rasanya gak yakin bakalan bisa balik lagi ke Pekanbaru. Tapi ternyata kesempatan itu untuk kembali itu datang tanpa diduga. Kini apakah bisa kembali ke Pekanbaru lagi ???

Selamat tinggal Pekanbaru, semoga bertemu kembali diwaktu yang tepat. AMIN. 

4 comments:

  1. weeee.. rupanya dulu pernah tinggal di riau ya... oooh begitu.. kayaknya astik disana,,, opps sarapannya enak, tpai lagi puasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...nanti kita bahas diluar bulan puasa sarapannya,,asik kok di Riau sabda,,sama kayak di medan :)

      Delete
  2. sakti mata bacanya, belek ku betambah jadinya hehehe

    ReplyDelete