Saturday, 8 November 2014

Proses Pembuatan Passport di Kantor Imigrasi Kelas II Langsa #2



Ransel Ijo +62Senin, 3 November 2014. Pukul 07.50 WIB @Kantor Imigrasi Kelas II Langsa
Hai Jpeople gw mau nyambung cerita kemarin tentang Proses Pembuatan Passport di Kantor Imigrasi Kelas II Langsa #1 . Sama kayak  hari pertama sebelumnya. Pagi itu gw menuju kota Langsa naik angkutan umum. Sampai disana gw harus naik angkutan umum lagi yakni Labi – labi atau Sudako. Sejenis kendaraan yang mirip Bemonya Si Doel Anak Sekolahan tapi agak mini gitu Jpeople. kali ini gw terlibat percakapan kecil dengan si supir Labi – labi alias Sudako. Cekidot Jpeople!!!
Gw : Bang, ke Imigrasi yah.*buka pintu dan langsung masuk.
Si Supir : Hah ??? irigasi ???*garuk – garuk jok labi – labinya.
Gw : bukan irigasi bang tapi imigrasi.*pengen garuk – garuk muka si supir.
Si Supir : ouh Kantor Imigrasi ya. emang mau kemana?? Terus berapa biaya bikinya??*Kepo level 1.
Gw : mo keluar negeri bang (masa mau ke bulan). Biaya resminya 355ribu bang untuk 3 kali datang tapi kalo abang mau cepat siap ya sediain aja uang banyak pasti langsung siap.*celingak – celinguk takut diculik si supir.
Si Supir : ouh gitu ya. tetangga saya ada tuh dia staff imigrasi namanya *******. Bisa tuh bikin sama dia.*promosiin tetangganya.
Gw : hehehehe saya gak kenal sama dia bang.*emang gak kenal keles.
Percakapan pun terhenti didepan Kantor Imigrasi Kelas II Langsa . Dan ini adalah kali kedua gw dateng ke Kantor Imigrasi Kelas II Langsa Jpeople. Setelah sebelumnya gw berhasil melengkapi berkas untuk persyaratan pembuatan passport. Kali ini gw dateng untuk foto dan wawancara. Waktu gw dateng pertama kali dan selesai melengkapi berkas gw gak diberikan surat apa – apa untuk kedatengan kedua gw ini Jpeople. Berbekal berkas asli yang gw bawa, gw pun kembali menemui staff wanita yang lumayan ramah sebelumnya Jpeople. Setelah berkas asli gw di cek, doi mengambil KTP Asli, Kartu Keluarga Asli, dan Ijazah Asli gw. Untuk selanjutnya gw disuruh menunggu sampai nama gw dipanggil.
Loket Pelayanan Keimigrasian Langsa (Meja Panjang yang gw bilang kemarin sob)

Sebagian orang yang sedang mengisi form permohonan pembuatan passport

"Terimakasih Tidak Melalui Calo" *beda sama dilapangan

Pintu masuk kantor Imigrasi Kelas II Langsa
Sembari menanti nama gw dipanggil. Gw perhatiin pagi itu Kantor Imigrasi Kelas II Langsa lumayan rame Jpeople. Seorang ibu yang duduk dibelakang gw sempat gw tanya – tanya. Beliau gak datang sendiri. Bersama suaminya beliau ingin mengurus pembuatan passport untuk keperluan berobat ke luar negeri. Beliau bilang kalo saat ini tengah mengidap tumor jinak di kepalanya. Dan atas usulan kerabatnya beliau memutuskan untuk berobat ke luar negeri. Untuk itu beliau butuh passport secepatnya. Gw juga baru tahu kalo hari itu adalah kali pertama beliau dan suaminya datang ke Kantor Imigrasi Kelas II Langsa.
1 jam berlalu gw masih setia banget menunggu nama gw dipanggil. Ruang Kantor Imigrasi Kelas II Langsa semakin rame dengan kehadiran para ibu – ibu usia lanjut yang datang berombongan dengan diwakili oleh 1 orang sebagai leadernya yang juga sama – sama tua. Suasana makin rame dan gw kembali ngobrol dengan si ibu yang tadi. Dari beliau gw sempat tahu kalo passport yang doi buat bisa langsung jadi tanpa harus menunggu lama dan bolak balik datang. Beliau dan suaminya membayar uang lebih kurang Rp.1.000.000,- agar bisa memperoleh passport dengan cepat. Gw sih bisa maklum aja kenapa beliau butuh passport cepat dan sanggup bayar dengan harga mahal. Secara kondisi beliau yang sedang dalam keadaan sakit dan ingin segera terbang ke luar negeri untuk mendapatkan pelayanan medis yang terbaik. Namun disatu sisi rasanya pajangan informasi yang berada tepat disamping counter pelayanan keimigrasian yang jelas menuliskan “TERIMA KASIH TIDAK MELALUI CALO” rasanya hanya terpampang sebagai slogan aja Jpeople. Sementara praktek curangnya sangat jelas didepan mata. Gw sempat melihat suami ibu tadi langsung membayar ke salah staff imigrasi sejumlah uang yang diharus dibayar agar dapat memperoleh passport langsung siap sehari. Gw gak bisa komentar lebih deh soal ini.

Kantor Imigrasi Kelas II Langsa

Ditengah keheranan gw itu nama gw pun dipanggil. Berbarengan dengan nama ibu tadi dan juga suaminya. Serta beberapa bapak ibu yang sudah lanjut usia. Kami semua disuruh memasuki ruangan lain dimana ruangan itu adalah ruang tunggu untuk foto dan wawancara. Gak lama masuk dan duduk, nama gw dipanggil dengan pelannya. Gw pun masuk dan ditanya – tanya perihal tujuan gw bikin passport, mau kemana, dan apakah gw pernah bikin passport sebelumnya. Sempat juga gw ditanya apa pernah mendaftar bikin passport lewat online. Gw jawab iya namun tidak melanjutkannya ke tahap pembayaran. Sampai disitu gw selesai wawancara sob dan langsung di foto. Agak sedikit kesel soalnya pas foto tuh ada jerawat diatas bibir gw. Kalo entar pas berangkat gw diperiksa imigrasi bandara terus ngelihat foto passport gw ada jerawatnya sementara tuh jerawat udah gak ada lagi diatas bibir gw waktu mau berangkat, bisa – bisa gw bakalan masuk ruang interogasi nih. Mudah – mudahan tuh jerawat gak bikin susah gw pas dibandara deh. AMIN.
Selesai foto gw tanda tangan gitu Jpeople 3 kali diselembar kertas permohonan pembuatan passport. Terus gw diaksih surat pengantar setengah kertas HVS gitu yang berisikan biaya yang harus gw bayar langsung ke Bank BNI. Total biaya pembuatan passport resmi, gw ulangi sekali lagi ya sob HARGA RESMI PEMBUATAN PASSPORT adalah Rp. 355.000,- . dan itu sesuai dengan harga yang gw lihat di website resmi KEMENKUMHAM. Namun pembayarannya tidak dilakukan di Kantor Imigrasi Kelas II Langsa melainkan diBank BNI Langsa. karena gw harus bayar di Bank BNI Langsa maka gw dikenakan biaya administrasi sebesar Rp.5.000,- . so, total biaya yang harus gw keluarkan untuk pembuatan passport resmi ini adalah Rp. 360.000,-.
Itu tadi biaya resminya kalo gw bikin dengan jalur yang bener ya Jpeople. Kalo gw bikin dengan jalur yang gak bener dan pengen siap cepet siap maka biaya yang gw keluarin bisa lebih dari biaya resmi yang ditetapkap oleh KEMENKUMHAM. Ya kurang lebih kalo di analogikan sih kayak foto express langsung jadi. Bisa langusng jadi hari itu dan detik itu juga tapi mesti bayar mahal Jpeople. Selesai ditahap foto dan wawancara gw dipersilahkan pulang untuk membayar biaya passportnya oleh petugas imigrasi ke Bank BNI Langsa. Untuk pengambilan passport sendiri bisa di ambil 3 hari setelah pembayaran dilakukan. Sampai disini gw pun langsung capcus ke Bank BNI Langsa. sebelumnya gw pamitan sama ibu tadi dan suaminya. Beliau dan suaminya yang baru kali pertama datang aja udah bisa langsung foto dan wawancara tanpa harus menunggu hari esok kayak yang gw lakukan karena biaya yang mereka dikeluarkan sangat mahal dengan didesak waktu untuk segera berangkat keluar negeri demi sebuah pengobatan. Gw rasa waktu adalah uang emang bener adanya. Jika ingin cepat berarti anda siap dengan uang banyak yang harus dikeluarkan. Kalo prosesnya lama ya  kayak gw mesti 3 kali minggu untuk 3 kali datang jika ingin passportnya jadi.
Beranjak kelaur dari Kantor Imigrasi Kelas II Langsa , gw sempat duduk dulu sebentar diluar kantornya karena gw mau nunggu temen. Diwaktu menunggu ini gw kembali dikejutkan pada sebuah kejadian dimana seseorang tengah sibuk memeriksa dokumen map kuning berisikan Kartu Keluarga, KTP, Ijazah, dll sambil duduk dilantai. Dari penampilannya sih beliau cakap banget berbicara dengan 4 orang laki – laki yang kental banget logat Acehnya. Mengenakan baju dinas abu – abu yang tidak dilengkapi dengan lambang instansi apapun dan tampak sebuah badge/ ID Card yang menggantung dibagian dadanya. Beliau tampak dengan cermat memeriksa beberapa map ditangannya. Karena pensaran banget ya gw lihatin dengan seksama sembari mencari tahu apa yang tengah beliau kerjakan. Terjadi sebuah percakapan dengan salah satu laki – laki yang mengelilingi beliau. Gw gak jelas banget mereka ngomongin apa karena beliau ternyata menyadari kalo dari tadi gw tengah memperhatikan tingkahnya. Spontas beliau mengecilkan volume suaranya saat berbicara dengan laki – laki disebelahnya itu. Gw semakin penasaran dengan apa yang mereka bicarakan sampai seorang wanita menghampiri beliau dan mengeluarkan beberapa lembar uang seratus ribuan dari dalam tasnya. Dihitunglah uang tadi di tiap lembarnya dan menyerahkannya kepada beliau. Kembali beliau menghitung dengan seksama uang – uang tersebut dan memasukkannya kedalam saku celananya. Gw gak tahu itu uang apa sih Jpeople dan gak berani komentar juga dengan feeling yang punya. Beliau menyusun map – map kuning yang ada ditangannya dan masuk ke dalam Kantor Imigrasi Kelas II Langsa. sementara orang – orang yang mengelilinginya tadi menanti diluar. Tak lama setelah itu beliau pun keluar dan kembali berbincang dengan orang – orang tersebut. Sampai disitu beliau udah gak merasa enak gw perhatiin terus dari tadi. Gw pun memutuskan untuk benar – benar keluar dari areal Kantor Imigrasi Kelas II Langsa untuk segera ke Bank BNI Langsa dan bertemu temen gw disana aja. Untuk kejadian yang udah gw lihat itu gw gak bisa menyimpulkan bahwa beliau tadi adalah calo passport dan gak bisa menyimpulkan juga kalo beliau emang calo passport. Wallahualam lah ya Jpeople. Hanya Allah SWT yang tahu apa yang gw lihat itu.
Segera menuju  Bank BNI Langsa gw pun langsung membayar biaya passport gw. Dan selanjutnya gw bakalan dateng lagi 3 hari kemudian atau mungkin lebih karena harus izin lagi sama atasan gw. So, nantikan sambungan dari postingan ini ya Jpeople. See you ges ^_^

0 comments:

Post a Comment