Saturday, 31 January 2015

Medan City Tour 2 – Medan Lagi Bah !!!



Ransel Ijo +62 Perjalanan ini di mulai pada hari Rabu, 21 Januari 2015. Sepulang kerja gw langsung aja cap cus ke pangkalan mobil keberangkatan menuju Medan.  Kali ini ini gw gak sendirian sob soalnya ada travelmate baru yang nemenin gw jalan – jalan ke Medan. Gw kenalin deh travelmate gw ini namanya Siti Hajar. Doi usianya lebih muda dari gw jadinya doi manggil gw kakak.  Sebenarnya sih tujuan ke Medan bukan buat jalan – jalan tapi ada tujuan khusus yakni Hunting Money Changer buat persiapan traveling Oktober 2015 entar sekalian pantau harga SGD dan Ringgit tiap hari.

Hotel for Backpacker

Residence Hotel
Sore itu sih kita berangkat pukul 17.45 WIB . dengan membayara ongkos mobil sebesar Rp.30.000,- sekali jalan dan entar kita bakalan berhenti di Terminal Pinang Baris Medan sob. Sumpah makin mahal aja ongkos ke Medan dari tahun ke Tahun. Tahun 2013 harga tiket ke Medan masih di angka Rp. 20.000,-  dengan ongkos balik dari Medan ke Kualasimpang nambah Rp.5.000,- jadi Rp. 25.000,- untuk ongkos baliknya. Beranjak ke tahun 2014 udah naik aja jadi Rp. 25.000,- dan untuk ongkos baliknya juga nambah Rp.5.000,- jadi Rp.30.000,- . dan sekarang sob udah tahun 2015 dan ongkos ke Medan naik lagi. Selisihnya masih sama naik Rp.5.000,- pertahunnya. Berangkat kemarin bayar Rp.30.000,-/orang untuk sekali jalan. Dan gw udah bisa nebak entar pas balik dari Medan gw bakalan bayar ongkos nambah Rp.5.000,- jadi Rp.35.000,-/orang sekali jalan. Waduh gimana entar tahun 2016 bisa – bisa ke Medan bakalan makin berat nih biaya ongkosnya. Ini merupakan perjalanan perdana gw ke Medan di tahun 2015. Agak sedikit gugup ke Medan lagi padahal udah sering ke Medan.
Meski gw jarang ke Medan bolak balik dalam 1 tahun tapi ongkosnya bener – bener naik signifikan. Belum lagi entar BBM bakalan naik dan turun,,,walalupun BBM turun tapi ongkos mah tetep aja bertahan dinilai tertingginya. Mesti pinter – pinter mengatur siasat pengeluaran nih kalo traveling untuk tahun – tahun berikutnya.
Oke perjalanan pun di mulai dengan guyuran hujan sepanjang perjalanan sampai di Kota Binjai. Dan disetengah perjalanan selanjutnya hujan mulai mereda dan langit sudah berubah gelap. Medan emang selalu menarik buat gw kunjungi. Pada kesempatn kali ini gw ngajak Siti Hajar buat jadi Travelmate gw. Tadinya rencana gw setibanya di Medan gw pengen ngegembel di Mesjid menunggu pagi eh ternyata masjid yang ada di Pinang Baris Cuma ada 1 itu pun disamping Rumah SakitSundari. Dan yang buat kita gigit jari adalah mesjidnya itu dipagar dan udah ditutup sob. Padahal baru pukul 19.00 WIB. Niat tadinya kalo gak bisa nginep disitu kita mau numpang cuci muka doang. Untungnya gw belum sempat bilang minta di turunin di depan tuh masjid. Gw pun ambil inisiatif buat tidur di mushalla SPBU yang berada gak jauh dari Terminal Pinang Baris. Dan loe tau sob???? Jangan bisa numpang tidur dimushallanya, toiletnya aja rusak. Belum rejeki malam itu untuk kita jadi gembel sesungguhnya menantang kota Medan dengan numpang tidur dimesjid dan mushalla.
Peraturan memasuki Mesjid Raya Al Mashun Medan

Kayak begini nih lontongnya
Akhirnya menginap dihotel menjadi pilihan terakhir. Kalo dibilang elit sih gak ya sob. Gw punya temen kok di Medan tapi ya segan dong tiap ke Medan selalu numpang tidur doang dirumahnya. Apalagi kali ini gw bawa temen. Hotel tempat gw menginap dengan Siti Hajar adalah hotel tempat gw menginap 2 tahun lalu. Dan yang biking gw seneng tuh tarif hotel masih segitu – gitu aja dari dulu  gak naik dan gak turun. Apalagi nih hotel memberikan tarif khusus buat backpacker dengan harga kamar Rp.70.000,- / malam dengan fasilitas kamar mandi, dan kipas angin. Nama hotelnya Residence Hotel yang beralamat di jl. Tengah No.1 abce Medan. Atau lebih gampang nih hotel ada di belakang sebelah kanan dari Mesjid Raya Al Mashun Medan. Gang terdekat untuk menuju nih hotel adalah dari Pusat Perbelanjaan Yuki Simpang Raya.
Sampai deh malam itu kita di lobi hotel yang gak terlalu gede dan sedang dipenuhi sama backpacker mancanegara yang entah mau check in atau pun check out. Lengkap dengan tas ransel gede dipunggung mereka. Pas gw check in ternyata kamar hotel untuk backpacker udah full. Pilihan pun jatuh pada kamar standart dengan tarif Rp. 95.000,- / malam. Kamar yang gw huni lumayan lah faslilitasnya. Ada 1 bed gede yang cukup buat gw dan Siti Hajar. Terus ada TV, Meja, dan yang paling penting adalah Kamar mandi yang lengkap dengan showernya beserta handuk.
Oke tuntas sudah perjalanan untuk hari itu. Waktunya istirahat sebelum besoknya berpetualangan di kota Medan. See You JPeople ^_^

2 comments:

  1. weeeh... nggak bilang-bilang yaaa....

    btw, mau kemana ntar Oktober, kok pake hunting money changer :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. eits bilang apa nih???? hehehehe biasa nih mau mengadu nasib dinegeri orang Diah :)

      Delete