Monday, 9 February 2015

Hunting Money Changer #1 - Go To Medan



Ransel Ijo +62Money Changer. Apa benda itu Money Changer ?? berhubung tahun ini gw ada agedan buat traveling ke keluar negeri akhirnya mau tak mau , suka tak suka, jodoh gak jodoh, atau apapun istilahnya gw harus mengenal yang namanya Money Changer. Tempat penukaran uang. Nah sebulanan penuh searching soal Money Changer di kota Medan. Merasa kurang puas dengan pencarian di dunia maya dan Tanya sana sini sama temen yang tinggal di kota Medan , akhirnya gw pun merencanakan hunting sendiri letak Money Changer di kota Medan. Inilah alasan kenapa gw mengadakan Medan City Tour 2 bareng Siti Hajar.
Pas malam sampe di kota Medan gw gak sengaja ngelihat sebuah ruko bertuliskan Money Changer dijalan yang gw gak tahu apa namanya tapi deket banget sama Istana Maimun. Berbekal penglihatan gw malam itu, pagi Kamis tanggal 22 Januari 2015 gw mutusin buat start hunting Money Changer dari tuh Money Changer yang gak sengaja gw lihat. Gw disaranin sama temen gw buat hunting ke beberapa Money Changer sebelum mutusin buat beli SGD dan Ringgit soalnya kadang kurs SGD dan Ringgit dari tiap Money Changer itu berbeda dan ada yang mahal dan murah jadi mesti pinter memilih Money Changer dengan harga yang bagus dan gak rugi buat kita yang ngebeli dan ngejual uang yang kita miliki.
Pagi itu sehabis dari Istana Maimun gw langsung menuju ke Money Changer yang gw lihat malam sebelumnya. Pas sampai disana gw baru tahu kalo namanya Money Changer itu adalah Nasasindo Mitra Perdana yang terletak di jl. Ir.H. Juanda. Pas nanya kurs SGD disana itu harganya untuk SGD Rp.9.465 / 1 SGD. Gw gak langsung beli karena mau ngecek harga SGD di Money Changer yang lain. Kebetulan gw ngelihat Money Changer yang  bersebelahan dengan Money Changer pertama gw datengin. Namanya Dolaria. Disini SGDnya malah lebih mahal dari sob ada di harga Rp.9.500 / 1 SGD.
Karena mahal gw pun keluar dan mutusin buat cari Money Changer yang lain.  Gw baca di internet ada yang bilang di sekitaran jalan kesawan ada Money Changer juga tapi gw gak ngelihat. Gw dan Siti Hajar terus jalan kaki dan gak sengaja nemuin sebuah papan kecil dengan bacaan Deli Mega Valutindo yang merupakan Money Changer yang direkomendasiin sama temen dunia maya gw.
Lokasinya agak tertutup gitu dan lumayan jauh dari Tjong A fie Mansion. Kita pun masuk dan langsung nanyaain harga SGD dan Ringgit setelah sebelumnya gw lupa nanya harga Ringgit di Money Changer sebelumnya. Disini harga SGD tuh lumayan agak murah sob, harganya Rp.9.440,- per SGD dan untuk Ringgitnya sendiri Rp. 3.525,- per Ringgitnya. Meski murah gw gak langsung nuker gitu aja soalnya masih ada Money Changer lainnya yang belum gw datengin. Gw simpan dulu harga yang diberitahu sama petugas Money Changernya itu dengan mencatatnya di Hp gw.
Kali ini gw dan Siti Hajar langsung bergerak ke Mandiri Lapangan Merdeka. Setibanya disana gw di saranin sama satpamnya buat langsung aja ke Mandiri Money Changer yang berada di sebelah Grand Aston Hotel. Kita pun jalan kaki lagi ke sana dan beneran ada Mandiri Money Changernya. Sampai disana sih gak ribet mau nukarnya tapi harga belinya itu yang disesuaikan dari jumlah rupiah yang mau kita tukarkan. Kalo gw mau nukar SGD diatas 10.000 SGD maka gw bakalan dapat kurs murah begitu juga sebaliknya. Pas gw mau nukar gak sampe 1.000 SGD gw langsung dapat harga tukarnya Rp.9.473,- . buat gw itu masih mahal meski selisihnya gak terlalu jauh sama beberapa Money Changer yang udah gw datengi sebelumnya. Sampai disini gw udah nyerah dan mutusin buat nuker aja di Money Changer Deli MegaValutindo. Itu artinya kita mesti balik lagi jalan kaki kesana lagi dan itu capek banget sob ditambah kondisi cuaca Medan yang bentar panas bentar dingin. Dengan sisa tenaga yang kita punya , pelan – pelan kita jalan kaki lagi dan nyeberang sana nyeberang sini. Pas lelah banget kita sempat duduk dulu buat istirahat di emperan toko disepanjang jalan kesawan. Sempat bingung menemukan tuh Money Changer soalnya papan namanya yang kecil sempat membingungkan gw. Setelah memperhatikan satu per satu toko yang gw lewatin akhirnya ketemu juga tuh tempat.
Sampai disana gw coba tawar menawar harga SGD dan Ringgit siapa tahu bisa kurang. Sebagai Backpacker gembel gw kan juga gak mau rugi. Tapi sekeras apapun gw mencoba masih tetepa tuh petugasnya bertahan dengan harga yang dia tawarkan saat pertama gw Tanya ke doi. Oke deh setelah menetapkan berapa rupiah yang mau gw tukar eh si pemilik Money Changer bilang kalo doi gak punya stok SGD. Mereka Cuma punya stok Ringgit. Sementara mereka masih menunggu stok SGD di antar sama kantor pusat mereka. Jiah…kenapa gak bilang dari awal mbak. Capek tahu utak atik kalkulator hitung ini itu tapi bendanya yang mau ditukar gak ada. Tadinya doi suruh gw buat menunggu sampe besok tapi langsung gw tolak soalnya gw mesti balik ke Aceh sore itu juga.
Gw dan Siti Hajar Cuma bisa diem sambil istirahat mikirin gimana solusinya. Tiba – tiba si pemilik Money Changer menyarankan gw buat langsung nuker SGD ke kantor pusat mereka yang beralamat di jl. Ahmad Yani No.38 D. ternyata mereka punya 2 cabang sob. Dan tempat yang sekarang lagi gak ada stok SGD adalah cabang kedua. Sementara cabang intinya ada di jalan yang gw sebut tadi.
Pening lagi kepala gw pas ngebaca kertas berisikan alamat yang di tulis si petugas Money Changer tadi. Karena kaki udah gak sanggup jalan dang w lihat Siti Hajar udah mulai sempoyongan, akhirnya gw putusin buat naik becak ke alamat yang di tuju ini. sembari melihat becak lewat gw suruh Siti Hajar buat istirahat dulu sambil minum air dari isi ulang di PDAM Tirtanadi sebelumnya. Gw takut aja doi pingsan di pengalaman pertama trip Medan City Tour 2 ini sob. Anak orang soalnya entar gw didamprat sama ortunya lagi kalo doi kenapa – kenapa.

0 comments:

Post a Comment