Monday, 27 April 2015

Meet Up Backpacker Jakarta



Ransel Ijo +62Alhamdulillah masih bisa ngelanjutin postingan yang kemarin. Yuk kita sambung lagi cerita gw kemarin. So…akhirnya gw pun nyampe di Bandara Kualanamu International Airport Deli Serdang. Nah pas mau turun inilah si supir bus meminta para penumpang buat bayar tiket busnya Jpeople. Gw keluarin uang Rp.20.000,- dan si supir memberi gw selembar tiket. Kayak gini nih penampakkannya.
Selesai bayar gw pun turun di Droff Off Bandara Kualanamu International Airport. Agak bingung sih pas sampe bandara yang luasnya ini ajib banget sob. semua orang hilir mudik dipelataran Drop Off. Ada beberapa mobil yang menurunkan orang – orang dengan berbagai bawaan koper mulai dari yang kecil sampe yang gede. Beberapa petugas juga kelihatan sibuk mendorong trolley yang digunakan para calon penumpang pesawat yang membawa banyak barang dan tas.
Sore itu nyaris mendekati senja. Dan Bandara Kualanamu International Airport tampak cantik bermandikan cahaya senja yang sore itu sedikit agak mendung. Oh ya gw sampe lupa kalo gw udah janjian sama Backpacker asal Jakarta yang baru aja menyelesaikan tripnya di Sumatera dengan destinasi terakhir adalah kota Banda Aceh. Gw pun mengeluarkan handphone dan segera mengetik sms untuk mengabarkan kalo gw udah sampe di bandara. Gak lama gw sms akhirnya doi membalas dan menanyakan dimana posisi gw berada. Gw bilang aja gw ada di Drop Off lantai 3 bandara. Dan doi meminta gw untuk menunggu aja di situ karena doi bakalan menyusul gw ke Drop Off.
15 menit berlalu tampak dari sisi kiri gw seseorang dengan tas gede dipunggungnya dan membawa tentengan menghampiri gw. jujur ini adalah kopi darat tercepat yang pernah gw lakukan. Gimana gak, biasanya gw paling malas kopi darat ma orang yang baru gw kenal di dunia maya. Tapi kali ini beda soalnya gw kopi darat dengan sesama backpacker dan kebetulan kami juga punya waktu yang pas untuk ketemu. Namanya Ahmad Jourdan Nandhiwardana atau lebih simpelnya doi dipanggil Nandhi. Alhamdulillah udah ketemuan. Usai jabatan tangan dan saling memperkenalkan diri masing – masing kita pun beranjak masuk ke dalam bandara untuk mencari tempat duduk yang enak buat ngobrol.
Seorang pengunjung bandara yang sedang menunggu di drop off lantai 3


Taman yang ada di bagian bawah bandara
Saat itu kita duduk di sebuah bangku tunggu didepan akses masuk penumpang yang udah check in. dimana area tempat kita duduk juga berdampingan dengan beberapa café dan tempat makan yang tersedia didalam bandara. Dan area tersebut juga menjadi batas untuk  pengantar dan calon penumpang pesawat.
Obrolan sore itu berawal dari beberapa pengalaman doi selama berpetualang seorang diri menjadi backpacker gembel. Selama backpackeran di Sumatera ada banyak pengalaman yang doi rasain. Gw sempat bertanya kenapa doi berani melakukan perjalanan ini sendirian. Menurut Nandhi, nge-trip itu berhubungan sama kepuasan kita sebagai backpacker yang menjalaninya. Kalo nge-trip sendiri itu gak seribet nge-trip bareng temen. Backpackeran sendirian itu asiknya lebih menantang dan kita gak perlu pusing – pusing dengan kemauan temen backpacker kita yang ngeluh ini itu atau pun berubah pikiran selama perjalanan dan merusak rencana perjalanan yang udah kita buat. Belum lagi ulah lainnya yang bikin kita naik darah. Yang tadinya mau backpackeran malah berubah jadi perjalanan yang membosankan. Emang sih buat doi sebagai laki – laki backpackeran sendiri mungkin gak terlalu menakutkan. Gak kayak backpacker wanita yang rentan akan kejahatan.
Dari tas yang doi bawa ternyata cukup lengkap isinya. Mulai dari baju sampai obat- obatan serta gak ketinggalan Sleeping Bag. Berhubung nyokap si Nandhi ini dokter jadi doi bawa obat sesuai anjuran nyokapnya. Gw baru nyadar kalo obat merupakan item terpenting dalam sebuah perjalanan. Kita gak bisa menduga selama nge-trip kita bakalan sakit atau gak. Persediaan obat emang amat penting.
Doi bercerita banyak, mulai dari pengalaman doi pas backpackeran ke Sabang. Disana doi bener – bener jalan kaki dan merasakan jadi backpacker asing yang jalan sendirian. Namun doi beruntung bertemu dengan beberapa backpacker luar negeri yang juga sedang nge-trip di Sabang.
Nandhi didepan replika Istana Maimun Medan didalam bandara
Doi banyak bercerita ketika doi harus menginap di Mesjid Raya Baiturachman Banda Aceh bareng petugas keamanan masjid. Ternyata di lingkungan masjid banyak maling. Gw yang orang Aceh baru tahu masjid sebagus dan sepopuler itu bisa bikin maling ikutan nge-trip disana. Selama stay disana doi berteman dengan salah seorang penjaga masjid yang Alhamdulillah baik dan ramah.
Ada cerita doi yang bikin gw agak lucu. Yakni pas doi menunaikan shalat subuh. Doi bilang nih selama ini doi shalat subuh gak pernah pake doa qunut. Namun ketika shalat subuh berjemaah di Mesjid Raya Baiturachman doi kaget karena shalat subuhnya pake doa qunut. Doi yang tadinya mau langsung sujud kembali harus balik berdiri dan ikutan menengadahkan tangan buat ikutan qunut. Gw Cuma bisa tertawa pelan saat dengar doi bercerita tentang doa qunut tersebut. Ternyata doi ini islam muhammadiyah jadi gak ada baca doa qunut gitu pas subuh Jpeople. Hehehehe beda tapi bukan berarti gak bisa sama kan?
Asik – asik cerita gak terasa udah malem aja. Langit senja dibandara Kualanamu International Airport udah berganti  dengan gelapanya malam. Dan pas nyadar gw ngelihat jam ditangan udah jam 8 malam. Sementara kesibukan di ruang tempat menunggu masih saja ramai. Silih berganti pengantar dan calon penumpang pesawat keluar masuk bandara. Dan kami masih terus melanjutkan cerita dan berbagai pengalaman yang kami ceritakan bergantian. Gw lebih banyak bertanya ke doi tentang perasaan doi selama keliling Aceh ini. Doi mengaku berat badannya turun drastis sejak traveling. Sampe – sampe celana yang doi pake longgar. Mau gak mau doi harus ngejahit celananya agar muat dipake. Salut emang sama doi, niat banget traveling ala backpacker gembel. Doi pernah ditanyai sama seseorang apa sih motivasi jadi backpacker gembel?? Gw yang dengerinnya aja ketawa pas doi cerita. Hanya orang yang gak pernah ngerasain jadi backpacker lah yang nanya kayak gitu. Emang sih hobi tiap orang beda – beda, termasuk menjadi backpacker. Mau itu backpacker gembel, backpacker mewah atau backpacker dengan berbagai macam gaya. Semuanya memberikan kesan dan kepuasan yang berbeda bagi para pelakunya. Kayak si Nandhi yang menjadi backpacker sendirian sekaligus backpacker gembel. Bener – bener gembel tapi gak menyusahkan orang ya. Explorasi objek wisata dengan style gembel yang bisa membawa si backpacker melanglang buana kemana saja dengan budget terbatas. Justru dengan budget terbatas ini kadang kita bisa mendapatkan pengalaman wisata yang lebih dari apa yang kita rencanakan. Dan hal – hal ini lah yang sering menjadi bagian terpenting dari seorang backpacker gembel yang gak di dapat dari backapacker dengan budget memadai.
Waktu terus berlalu. Penghuni bandara silih berganti datang dan pergi melalui Bandara Kualanamu International Airport. Sementara kami masih terus hanyut dari 1 cerita ke cerita lainnya. Sesekali gw ngelihat jam ditangan dan nyadar udah jam 9 malam. Beberapa toko pakaian yang berjualan di dalam bandara udah mulai menutup gerainya. Begitu juga dengan cafe - cafe yang ada di dalam bandara. Beberapa orang yang tadinya duduk dibangku tunggu seperti kami udah mulai meninggalkan tempatnya. Setelah ini masih ada cerita lain dari pertemuan 2 backpacker. Berhubung gw udah capek, besok gw sambung lagi ya Jpeople ^_^

0 comments:

Post a Comment