Tuesday, 5 May 2015

Sabtu Pagi di Kota Medan


Ransel Ijo +62 -  huft pagi Jpeople…gak tahu kenapa setelah pisah dari Nandhi dan si Ibu yang berasal dari Tanjung Balai gw ngerasa sepi lagi dan balik jadi Backpacker yang sendirian lagi. Dan masih dengan tema yang sama menjadi backpacker yang suka city tour. Bus Damri yang gw tumpangi segera melaju meninggalkan Bandara Kualanamu International Airport Deli Serdang. Kembali melewati jalan tol dan memasuki kepadatan kota Medan. Hari itu Sabtu, 11 Maret 2015 pukul 09.40 WIB bus melaju dengan kencang. Sesekali bus berhenti saat melewati kawasan Terminal Amplas Medan buat menaik turunkan penumpang.
Perasaan ngantuk menyerang gw pagi itu. Lantaran gak bisa tidur semaleman akibat AC bandara yang terlalu dingin dan kejam. Jam 10 gw udah ada janji dengan Akbar Maulana, doi ini adalah Owner dari LapakMedan.com . gw udah lama kenal doi dan baru punya kesempatan buat ketemu sekarang ditengah kesibukkan kami masing – masing. Beberapa hari sebelum gw ke Medan, gw ngajak doi untuk mencoba merasakan naik kereta api jurusan Medan – Binjai. Sekedar merasakan seperti rasanya naik transportasi yang berjalan di atas rel ini.  
Mata masih lumayan berat. Roti yang semalam dibeli oleh si ibu masih bersisa ditangan gw. Jadilah si roti jadi santapan pembunuh waktu dan kemacetan sabtu pagi di kota Medan.
Gw gak hapal pasti jalanan yang dilewati Bus Damri ini. Bahkan kalo disuruh pergi naik kendaraan pribadi pun untuk menuju ke bandara lagi pasti gw udah nyasar entah kemana – mana.. Pagi itu lumayan cerah dan perjalanan pulang dari bandara gak selama waktu gw berangkat kemarinnya. Alhamdulillah udah sampe lagi di pelataran halaman samping Carrefour Medan Fair. Begitu turun , gw dan penumpang lainnya udah di kepung sama beberapa tukang becak motor (bentor) yang menjajakan jasanya. Gw tolak dengan halus. Beberapa saat gw duduk sebentar ke pelataran gedung Carrefour Medan Fair untuk mengambil nafas. Diantara rasa ngantuk dan capek gw mencoba mengetik sms ke Akbar kalo gw udah sampe di Carrefour Medan Fair tempat dimana kita sepakat buat ketemuan sebelum ke Stasiun Kereta Api Medan. Namun jam 10 berlalu si Akbar mengabarkan kalo doi pergi bareng temennya jadi agak sedikit terlambat. Akhirnya gw memutuskan buat menyeberang ke sisi jalan raya untuk mencari minuman dan makanan kecil. Karena cukup lama menunggu Akbar gw pun mutusin buat naik angkot menuju Stasiun Kereta Api Medan. Namun kondisinya gw gak tahu naik angkot yang mana. Dari sekian banyak angkot yang berseliweran pagi itu semuanya punya nomer pada masing – masing angkotnya. Sempat gw bertanya pada seorang ibu – ibu yang melintas. Beliau menganjurkan gw buat naik angkot nomer 38. Beliau pernah naik angkot tersebut dan meyakinkan gw kalo tuh angkot emang melewati Stasiun Kereta Api Medan. Sembari meyakinkan hati gw kalo gw gak bakalan salah naik angkot lagi, gw pun bertanya lagi ke salah seorang anak sekolah yang duduk di halte. Doi juga mengatakan hal yang sama. Oke fix. Gw bakalan naik angkot ini.
Saat itu melintaslah angkot 38 di depan gw. Sebelum naik gw pun nanya dulu apakah angkotnya bener – bener lewat Stasiun Kereta Api Medan. Dan kejadian yang sama saat mau naik angkot ke Carrefour Medan Fair terulang lagi. Si supir bilang angkotnya gak lewat sana. Kecewa lagi sob. Ini lebih kecewa saat gw tahu gw masih jomblo per 11 April 2015 hikz hikz …
Jam digital yang ada didalam bus Damri pagi itu
Oke bukan Lia Caem a.k.a RanselIjo +62 namanya kalo gak bisa mencari angkot yang menuju Stasiun Kereta Api Medan. Gw pun gak mau lagi duduk di halte yang ada di seberang Carrefour Medan Fair. Bergeraklah gw ke sisi belakang menuju pinggiran jalan tepat di depan sebuah rumah makan Padang yang lumayan gede. Didepannya ada beberapa tukang becak. Berkat pertolongan seorang abang becak, gw akhirnya bisa menemukan angkot yang menuju ke Stasiun Kereta Api Medan. Thanks abang becak. Doi menyarankan gw buat naik angkot nomer 12 yang bercat biru. Begitu tuh angkot melintas gw tetep Tanya dulu ke supirnya dan jawabannya bener doi lewat sana Jpeople. Alhamdulillah … selalu ada pertolongan untuk cewek caem kayak gw. Thanks a lot abang becak.
Gw duduk dibangku paling depan disamping supir. Udah agak tenang pas naik angkotnya. Dan turun tepat didepan Stasiun Kereta Api Medan.
Disini gw kembali nunggu si Akbar yang belum juga ngabarin doi udah dimana. Bête nunggu di stasiun gw beralih jalan kaki mendekati Lapangan Merdeka kota Medan dan menyeberang ke sisi jalan lainnya tepat di perempatan lampu merah di depan Gedung London Sumatera. Maksud gw pagi itu mau ke Money Changer buat menukar beberapa lembar rupiah ke Dollar Singapura buat persiapan liburan Oktober entar. Kondisi saat gw ke Medan itu pasca gw udah gajian makanya ada sedikit uang untuk dialokasikan untuk ditukarkan ke Dollar Singapura. Agak lama nunggunya gw kabarin Akbar buat jumpain gw di depan Gedung London Sumatera. 15 menitan kemudian si Akbar bareng temennya muncul. Dan inilah pertemuan pertama gw bareng doi yang selama ini menjalin kerjasama dibidang menulis lewat media Lapakmedan.com sebagai perantara kami.
Ditemani Akbar dan temennya Ichsan, gw meneruskan perjalanan ke salah satu money changer yang berada di jl. Ahmad Yani VII sambil jalan kaki. Hari itu gw memilih sepatu yang bener - bener  pas buat dipake jalan kaki. Nyaman dan gak bikin kaki sakit walaupun jalan jauh. Usai nuker duit kita langsung balik ke Stasiun Kereta Api Medan. Untuk cerita lengkapnya pliss kasih gw waktu buat cerita lagi besoknya ya.
See you Jpeople ^_^ , SalamRansel Ijo +62

0 komentar:

Post a Comment