Thursday, 24 September 2015

Ketika Traveler Pemula Bayar Airport Tax



Ransel Ijo +62 – Hai hai JPeople,,,udah lama banget nih gw gak update postingan. Kedengarannya sih sepele tapi sob loe wajib tahu kalo gw sekarang sibuk bingitz. Sangking sibuknya pas gw lagi gak sibuk gw tuh sering lupa kalo gw masih jomblo. Oh God sibuk emang dahsyat banget ya bisa bikin gw ampe lupa status.
OK. Enough. Back to you guys. Kesibukan gw yg udah stadium 10 kurang 3 bikin gw banyak kehilangan waktu termasuk waktu buat nulis postingan untuk blog kesayangan gw ini. Dah Alhamdulillah di Hari Raya Idul Adha 1436 Hijriah ini gw punya waktu bentar buat nulis. Tapi agak nyess juga hati ini karena lebaran gini gw mesti lembur dikantor dan gak kumpul ma keluarga serta kucing2 gw. Huft…kadang untuk bisa bahagia kita emang harus mengorbankan sesuatu sob. Ya kayak gw ini.
Sebelumnya Met Hari Raya Idul Adha ya guys,,,,meskipun hari ini gw gak makan rendang atau pun lontong bukan berarti gw gak merayakan lebaran ya. Gw tetep ngerayain kok dengan menulis postingan buat loe semua.
Baru – baru ini gw berkunjung lagi ke kota Medan. Gw rasa kalo kota Medan bisa ngomong doi bakalan bosan ngelihat gw mulu yang datang kesana. Tapi kali ini ukan buat jalan – jalan tapi kebetulan gw ada keperluan mendesak yg gak bisa ditunda lagi. Jadi gini sob,  awal September 2015 gitu gw dapet sms dari Air Asia yang isinya itu menginformasikan ke gw kalo tiket pesawat yg udah gw booking 1 tahun lalu belum confirm ama airport tax so, gw mesti bayar airport taxnya segera. Sebelumnya sih gw juga udah dikasih tahu kalo mulai 25 februari 2015 semua pemesanan tiket udah include ama tiketnya jadi loe tinggal check in doang di bandara. Nah berhubung gw booking tiket sebelum peraturan itu diberlakukan gw jadi agak bingung. Gw telpon deh call centre Air Asia dan dari penjelasan yg gw dapet tiket gw gak masalah kok dan gw tetep bisa terbang dan airportnya bisa dibayar pas check in. selang sebulan dari kabar itu gw dapet sms lagi  yg tadi udah gw bilang sebelumnya. Balik lagi gw telpon call centre Air Asia dan penjelasannya kali ini beda lagi. Dimana gw hanya bisa terbang kalo airport tax gw dibayar dengan cara transfer or bayar tunai di Kantor Penjualan Air Asia. Berhubung gw gak punya kartu kredit jadi gw putusin buat pergi ke Kantor Penjualan Air Asia yang ada di Medan persisnya di Garuda Plaza Hotel.
Sarapan nikmat dipagi pertama di Medan
Berbekal dari sedikit info dan curi – curi waktu dari kesibukan yang merantai gw setengah bulan ini akhirnya gw jadi juga ke medan setelah sebelumnya gw batal ke medan karena tersandra kesibukan.
Dan seperti inilah pagi pertama gw di Medan. Dengan perut kelaparan sembari menunggu jam buka Kantor Penjualan Air Asia gw pun mencari sarapan gak jauh dari Garuda Plaza Hotel. Sepiring mi instan buatan seorang bapak ditemani dengan manis dingin mengakhiri kelaparan gw pagi itu. Sarapannya sederhana tapi buat orang lapar kayak gw rasanya udah nikmat banget.
Usai sarapan gw pun bergegas ke Kantor Penjualan Air Asia dan menyelesaikan permasalahan airport tax gw. Gak lama sob. Kurang dari 20 menit urusan airport tax gw tuntas sudah. Usai membayar airport tax KNIA sebesar Rp.200.000,- gw menerima bukti pembayarannya. Nah kalo udah selesai gini, waktunya untuk urusan lainnya. Bertemu teman dunia maya yang malam sebelumnya udah janjian buat ketemuan. Mau tahu kayak apa serunya,,simak di postingan berikutnya ya sob…..

0 komentar:

Post a Comment