Wednesday, 18 November 2015

Dini Hari Menuju Singapura



Ransel Ijo +62 – Trip ini benar – benar melelahkan. Semua akan jadi menyenangkan kalo loe membawa perasaan bahagia disetiap rencana perjalanan loe.  gw mendapat bangku paling nyaman di bus yang sedang melaju menjauhi Kuala Lumpur untuk mengantarkan gw ke Negeri Singa yang udah lama gw dambakan. Emma & Mentary mendapat bangku bersebelahan. Bus yang gw tumpangi sangat nyaman dengan lebar bangku yang pas banget buat kaki gw yang panjang. Terus karena bangku disebelah gw kosong maka gw bisa meletakan Ransel Ijo gw dengan luluasa. Ini untungnya kalo dapet bangku sendirian. Sebelum bus berjalan si supir menghitung semua penumpang. Setelah jumlah penumpang sesuai dengan data yang dipegangnya bus pun langsung berangkat. Dan 10 menit bus berjalan lampu bus dimatikan. Gw yang lagi mengisi kartu imigrasi terpaksa menyimpannya buat diisi lagi entar. Fasilitas bus ini lumayanlah. Ada colokan listrik disamping kaki penumpang tapi gak nyala pas gw coba buat ngecas baterai kamera. Si Emma yang duduk didepan gw juga mengeluhkan hal yang sama. Karena gak ada harapan buat bisa ngecas gw pun mutusin buat tidur. Meski Cuma tidur – tidur ayam gw masih sadar ketika bus memasuki gerbang tol saat meninggalkan kota Kuala Lumpur. Terus tiba – tiba handphone gw berdering. Sebuah panggilan masuk dari kak Nurizah. Kak Nurizah adalah temen dunia maya gw dan Esabi Wibowo. Gw kenal kak Nurizah dari Esabi Wibowo. Kak Nurizah menelpon karena gak bisa bertemu gw karena pas kedatangan gw bertepatan dengan hari dimana kak Nurizah lagi pulang kampung ketempat keluarganya. Doi sebenarnya sangat senang dengan kedatangan gw. Terlebih lagi gw sebagai tamu sangat senang karena disambut dengan baik oleh kak Nurizah sampe doi bela – belain nelpon gw tengam malam gini. Kak Nurizah memberikan gw semangat semoga perjalanan gw menyenangkan. Usai menutup telpon dari kak Nurizah masuk sms dari Teuku Giyas ,, doi ini adalah temen dunia maya gw juga. Doi berasal dari Aceh dan udah lama bekerja di Kuala Lumpur. Gw pernah bilang ke doi bakalan ke Malaysia. Dan kalo ada kesempatan kita berdua ingin bertemu. Kita lihat entar setelah gw balik dari Singapura apakah kami bisa bertemu. Gak lama setelah itu gw sempat tertidur. Terus tiba – tiba bangun karena para penumpang pada berebutan turun dan berlarian buat pemeriksaan imigrasi pertama sebelum benar – benar keluar dari daerah Malaysia. Pemeriksaan pertama ini gak banyak antrian dan setelah passport gw di cap gw langsung bergegas menuju pintu keluar dimana bus udah menunggu. Gw dan team naik lagi ke dalam bus. Dan kali ini si supir kembali menghitung jumlah penumpangnya untuk memastikan semua penumpangnya udah naik. Bus pun kembali berjalan lalu berhenti lagi disebuah SPBU. Disitu gw buru – buru buat pipis. Gw lihat semua penumpang juga pada turun buat pipis. Ada juga yang masuk ke salah satu minimarket buat membeli sesuatu.
Ransel Ijo gw yang nyaman dengan bangkunya
Usai dari situ bus melaju lagi kali ini gw sempat tertidur agak lama. Sampe sebuah teriakan penumpang membangunkan gw. Ternyata udah harus turun lagi buat pemeriksaan imigrasi. Kali ini gw sadar kalo gw udah masuk pemeriksaan imigrasi Singapura. Gw dan team buru – buru turun lagi buat cap passport. Disinilah kartu imigrasi gw bakalan diminta buat disobek sebagian. Sementara sebagiannya lagi mesti gw simpan karena ketika gw meninggalkan Singapura entar sisa potongan kartu bakalan diminta lagi. Terus pas passport gw diperiksa dan gw mau di ambil disidik jarinya,si petugas imigrasi wanita yang keturunan India menyuruh gw buat mengikuti temannya yang baru aja doi telpon. Gw gak tahu apa maksudnya tapi gw tetap calm aja sob terus ngikutin kemana tuh petugas imigrasi. Pas masuk ke ruangan imigrasi lainnya yang ada dikepala gw adalah gw bakalan di interogasi yang bukan – bukan. Ternyata pas masuk ke ruangan imigrasi itu gw disuruh buat scan sidik jari karena sidik jari gw gak kebaca ketika di scan pas diluar tadi. Selesai sidik jari passport gw di cap oleh petugas lainnya dan gw diperbolehkan buat keluar dan melanjutkan perjalanan gw. Pas keluar gw ngelihat Emma & Mentary udah nungguin gw. Selesai dari situ kita kembali naik bus yang sama. Dan si supir gak lupa buat menghitung jumlah penumpangnya lagi. Bus melaju kencang membelah keheningan dini hari yang nyaris menyentuh sepertiga malam. Disini gw gak bisa tidur lagi. Yang bisa gw lakukan adalah memandangi pemandangan dari balik jendela. Bus melaju tanpa halangan. Jalanan sepi. Hening .Perlahan gw udah ngelihat si Biang Lala raksasa Singapore Flyer. Bus melaju dengan mulus memasuki kota Singapura. gw pun bisa menyaksikan langsung Marina Bay Sand pagi itu. Dan gak lama setelah itu bus pun berhenti gak tahu dimana tapi semua penumpang disuruh turun. Dengan wajah yang lelah ditambah stamina yang menurun kita pun turun dan duduk di halte. Masih jam 3 pagi dan kita harus menunggu jam 6 pagi buat bisa naik MRT.  
Kondisi didalam bus saat masuk pemeriksaan imigrasi

Tempat kaki yang sangat nyaman di bus

Singapore Flyer yg masih gemerlap dini hari disaat kami tiba di Singapura
Pagi itu kita kembali berjalan kaki buat bisa menemukan mesjid sambil nunggu pagi datang. Kita emang nemuin mesjid tapi mesjid itu gak buka. Kita lanjut lagi buat jalan kaki dan kali ini kita nemuin tanda arah Stasiun MRT. Kita ikutin tanda tersebut dan menemukan stasiun MRT dalam keadaan terkunci. Mau gak mau kita harus nunggu sampe buka. Dan bayangi dengan rasa kantuk yang teramat sangat ini kita harus menunggu jam 6 pagi buat bisa naik MRT. Oh God ,,,, kita bertiga duduk disudut stasiun mengistirahatkan tubuh yang udah sangat lelah sampe kita semua tertidur. Terus terbangun ketika ngelihat seorang petugas berseragam sedang sibuk menyalakan tombol tangga berjalan. Ngelihat ada petugas gw sempat bangunin Emma & Mentary.  Bangun tidur mendadak ditempat yang gak tahu dimana itu rasanya kayak makan banyak tapi gak kenyang – kenyang. Hal pertama yang pengen kita bertiga lakukan adalah mencari toilet karena si Emma udah kebelet pipis. Sementara gw pengen bersih – bersih karena badan gw udah gatel dan muka udah kotor banget. Selanjutnya entar gw ceritain lagi ya….Salam Ransel Ijo +62 yaw

9 comments:

  1. Jadi teringat zaman dulu pernah juga naik bus malam dari Singapura ke KL. Kalo sekarang kakiku suka gak kuat duduk berjam-jam di bus. Naik bus malam rute Hadyai (Thai) ke KL 8 jam asli bikin kakiku bengkak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih ke thailand (hadyai) itu 8 jam dari Malaysia ya molly??? duh berapa kali turun buat imigrasi tuh. apa sama kayak ke singapura 2 kali turun??

      Delete
    2. Iya sekitar 8 jam gitu karena berangkat jam 7 malam dari Hadyai. Lintas negara pasti turun untuk pemeriksaan imigrasi, keluar dari Sadao (Thai) dan masuk Bkt Kayu Hitam (Msia) pas tengah malamnya. Dua kali turun dari bus Lia, mirip kayak ke Spore dari Johor Bahru (misalnya).

      Delete
    3. lumayan capek juga ya kedengaran turun naik buat pemeriksaan. untuk thailand masih dalam planning dulu kayaknya nih hehehe

      Delete
    4. Iya resiko lintas negara pasti turun naik di border. Malaysia juga masih luas banget yang bisa dieksplor, gak cuma KL-nya karena yg namanya capital city sama aja penampakannya di seluruh dunia... crowd, megah, banyak lampu2. Malaka atau Penang juga bagus kalo suka wisata heritage :D. Bisa juga ke Langkawi atau Redang (Terengganu) kalo suka suasana pantai. Kalau Thailand selain Bangkok bisa coba eksplor kota-kota lainnya. Aku pribadi malahan lebih suka "main-main" bukan di ibukota negaranya Lia... hehehe.

      Delete
    5. karena ini trip pertama keluar negeri jadi masih agak grogi gitu Moll :) ,, mungkin lain kali bisa explore bagian lain yg mungkin belum disinggahi atau bagian unik lain yg lebih menarik dari sekedar explore citynya hehehe

      Delete
    6. Hehehe... biasa itu kalo perdana pasti excited campur grogi. Traveling itu anggap aja bener-bener liburan, melepas penat, jadi bisa lebih dinikmati perjalanannya. Foto bagus dan jumlah tempat yang bisa dikunjungi cuma bonus ;). Itu kalo aku siy ya... hehehe :D.

      Delete