Sunday, 15 November 2015

Hunting Koper di Chinatown Kuala Lumpur



Ransel Ijo +62 – ye ye ye gw balik lagi nih JPeople masih dengan cerita seputar perjalanan gw kemarin ke Kuala Lumpur. Nah kayak yang gw bilang di postingan gw yang berjudul Say Hello to Petronas Twin Tower di akhir kunjungan gw di menara kembar si Mentary ngeluh soal bahunya yang udah gak sanggup lagi mikul tas gunung yang doi bawa dari Medan. Gw rasa doi udah salah bawa tas. Jadi usai dari KLCC Tower kita bertiga singgah bentar di daerah Petaling Street Kuala Lumpur. Petaling Street adalah kawasan Chinatownnya Kuala Lumpur. Kalo malam disini kayak pasar malam gitu. Semua pada jualan kayak oleh – oleh khas Malaysia, mulai dari cinderamata ampe kaos – kaos bertuliskan I LOVE KL . terus gak Cuma itu ada juga yang jualan tas berbagai model. Wisata kuliner juga ada disini. Tapi malam itu incaran kita bertiga adalah segera menemukan koper yang sesuai dengan Mentary dan juga sesuai dengan harganya.


Mutasi-in baju-bajunya Mentary ke koper baru
Dari gerai ke gerai kita ngelewatin banyak kios yang jualan koper. Sempet juga kita nanya sama pedagang koper yang kita jumpai pertama kali harganya kalo dirupiahin itu sekitaran 400ribu keatas. Gak mau nyerah kita jalan lagi buat cari kios koper lainnya kali aja ada yang lebih murah lagi. Chinatown memang menawarkan wisata malam yang asik. Dengan ornament lampion yang menggantung dilangit yang saling bertautan diantara gedung – gedung yang kalo di Kuala Simpang itu mirip banget kayak  Ruko – ruko yang ada di Kede Bawah.
Singkat cerita nge-drop lah kita di salah satu kios koper yang beruntung malam itu. Kenapa beruntung karena baru hari pertama di Kuala Lumpur salah satu dari 3 backpacker Indonesia ini harus mengeluarkan sejumlah uang untuk membeli sebuah koper yang sebenarnya bisa diantisipasi dengan membawanya dari rumah sewaktu di Indonesia. But it’s ok ini demi menyelamatkan rasa nyeri bahu seorang teman yang udah nahan sakit sedari sore. Pelajaran yang bisa didapat dari agenda dadakan beli koper ini adalah sebaiknya sebelum ngetrip ada baiknya loe perhatiin kualitas tas yang loe bawa agar si tas yang gunanya membawa semua perlengkapan loe selama ngetrip gak malah membuat loe kesusahan karena nahan nyeri bahu. Pilihlah tas menurut loe nyaman biar gak jadi boomerang buat loe sendiri ya sob. Kalo gak bisa muat banyak dalam sebuah tas loe bisa siapin sebuah koper sedang untuk semua keperluan trip loe. Biar gak kayak kejadian yang di alami temen gw Mentary yang harus mengganti tas gunungnya dengan membeli koper baru. Okelah ini juga jadi pelajaran buat gw kalo entar ngetrip ke Negara yang lebih jauh bisa siap – siap dengan tas baru tapi tetep si Ransel Ijo yang jadi brandnya ^_^

Setelah dapetin tas kita mulai ngelanjutin perjalanan. Kali ini perjalanan berbelok gak jauh dari Chinatown. Berhubung gw punya janji bertemu dengan beberapa temen di Kuala Lumpur gw lupa kalo gw belum kasih kabar ke mereka kalo gw udah sampe di KL. Untuk itu gw pun mencari kios phone yang menjual kartu cellular. Dari chatting bareng si Joe doi nyaranin gw buat pake DIGI katanya lumayan murah sih. Dari situ gw udah niatin kalo entar udah sampe KL gw mesti beli DIGI untuk komunikasi gw selama di KL. Meski malam itu wajah kita bertiga udah lecek banget kita masih tetep semangat buat lanjut jalan kaki mencari kios DIGI. Berhubung Cuma gw yang punya temen di KL jadi Cuma gw yang beli DIGI. Gak jauh setelah beberapa menit jalan kaki, dari jauh udah kelihatan salah satu ruko yang bertuliskan DIGI. Gw langsung kesana buat buruan beli. Nah pas beli kartunya gw diminta untuk mengeluarkan passpor biar kartu DIGI gw diaktifin sama yang jual kartu.

Terus langsung gw isiin pulsa lagi biar entar gak payah bolak balik cari kios DIGI buat beli pulsa kalo mendadak kehabisan pulsa. Selesai urusan pulsa gw bareng team lanjut lagi. Kali ini perjalanan kita bertiga agak melambat karena si Mentary baru aja nambah anggota baru yakni si Koper Hello Kitty. Jadi jalan harus pelan – pelan apalagi kalo ada jalanan yang gak rata yang mengharuskan Mentary mengangkat kopernya. Kadang kita ganti – gentian ngangkat kopernya. Namanya juga 1 team berasa kayak kopernya punya bertiga. Malam mulai semakin gelap dan suasana kota Kuala Lumpur makin menunjukkan kemegahannya dengan kilau cahaya lampu – lampu gedung pencakar langitnya. Dan kami 3 backpacker asal Indonesia masih terus berjalan kaki malam itu  sebelum menuju Berjaya Times Square buat ngelanjutin perjalanan ke Singapura. Nulisin cerita ini emang capek sob tapi gak sama capeknya kayak jalan kaki malam itu di Petaling Street. Tapi pengalamannya itu loh berharga banget. Disini kedua kaki loe di uji ketahanannya untuk menapaki setiap jengkal daratan di KL ini.  Next post gw sambung lagi ya sob ^_^

0 komentar:

Post a Comment