Monday, 23 November 2015

ngaNgedumel di Marina Bay #1 GAK LAGI DEH



Ransel Ijo +62 – hi sob,,,gw mau cerita lagi nih. Selepas puas mengunjungi Herderson Waves gw balik lagi ke Bugis tempat dimana team gw nginep. Hari udah agak sore dan matahari masih bersinar terang menyengat. Gak terasa kemeja gw udah basah kuyup tapi langsung kering lagi pas kena terpaan angin dan AC bus. Dalam perjalanan balik ke Bugis gw masih tersenyum karena lagi – lagi gw gak nyangka bisa main – main di Henderson Waves. Meski pun sendiri tapi berasa rame dan nyaman aja. Letaknya yang tinggi banget bikin gw bisa ngebuang penat & jengkel yang gw rasa 2 jam sebelum berada disana. Thanks God.
ini dia sob, Richa dari Jakarta

Pas balik gw naik bus lagi. Dan merhatiin setiap gedung yang tampak disisi kiri dan kanan bus. Rasanya udah kayak Singaporean aja gw. Cuma bedannya gw bawa ransel berat & kamera DSLR kemana – mana. Didalam bus selain Cuma bisa diam gw juga terkadang motret – motret gitu. Kelihatan banget kalo gw ini adalah turis. Penumpang lain pada ngelihatin gw. Jam tangan gw udah nunjukkin jam 4 sore. Begitu sampe Victoria Street gw turun dan langsung nyeberang ke arah Sultan Mousque. Hostel team gw berada disana. Buru – buru gw jalan kaki karena gw ngerasa udah telat. Karena gw udah janji ama team buat ke Merlion park sore harinya. Begitu sampe team gw udah pada siap. mereka pada nyantai di teras hostel. Berhubung Emma belum makan jadi Mentary dan Emma pergi cari makan dulu. Sementara gw nunggu di Hostel sekalian numpang ngecas baterai kamera di kamar mereka. Selesai makan sore itu kita langsung gerak. Hari udah mau magrib tapi masih terang sob. Berangkat dari MRT Bugis Station kita bertiga langsung menuju Marina Bay MRT Station. Keluar dari stasiun MRT tahu – tahu udah gelap sob. Tapi gelapnya cantik banget. Karena semua lampu gedung bertingkat di pusat kota Singapura udah pada nyala. Dan viewnya itu loh cantik banget. Dari jauh udah kelihatan Singapore Flyer & Marina Bay Sand. Udah gak sabar pengen langsung kesana. Karena lelah team mutusin buat istirahat sejenak di halte yang gak jauh dari pintu keluar stasiun. Dari tempat kita duduk udah jelas kelihatan kalo Marina Bay Sand udah gak jauh lagi. Tinggal jalan kaki aja sob. Karena petunjuknya patung Merlion itu gak jauh – jauh lokasinya sama Marina Bay Sand.
Nampang di Changi Airport
Setelah menerka – nerka jarak dari lokasi kami duduk saat itu gw saranin buat jalan kaki aja ama team. Tapi team gw bilang mending naik bus aja biar gak capek. Logikanya gak ada halte bus disekitaran Merlion Park. Karena untuk bisa sampai ke Merlion Park juga harus jalan kaki. Tapi team tetep ingin naik bus. Oke gw turutin deh dengan alasan kaki udah capek jalan. Kami pun naik bus. Dan didalam bus Cuma ada kami bertiga sebagai penumpang malam itu. Gw gak tahu pasti trayek bus yg kami naikin malam itu. Tapi gw ikut aja. Satu per satu blok kami lewatin. Semua gedung tampak elegan dan mewah dengan gemerlap lampu yang terpancar menyilaukan mata. Tapi makin lama kok gw makin gak ngelihat gedung Marina Bay Sand yach?? Sepertinya bus melaju meninggalkan kawasan Marina Bay. Bener aja sob. Bus masuk pool dan kita bertiga harus turun karena itu adalah bus terakhir. Oke fix malam itu namanya gak nyasar tapi bad plan. Yang jelas bukan dari gw. 
Kesel terhadap team gw pun muncul. Kita jalan kaki dan lanjut buat cari halte bus buat naik bus lagi. Sambil jalan gw udah menggerutu duluan. Waktu terbuang percuma hanya untuk nyasar naik bus dan turun ditempat antah berantah. Kalo aja mereka mau ngedengerin kata-kata gw udah dari tadi kita nyantai asoy di Merlion Park. Sangking keselnya gw udah malas ngomong malam itu. Sekedar gerakin bibir doang buat ngerespon mereka. Kesel + gondok + bete + khawatir. Ya udah nyaris jam 8 malam. Dan pada akhirnya kita bertiga tetap harus jalan kaki untuk menuju patung singa. Disini siapa yang bengal??? Gw malas jawab. Pada nyadar aja deh.

0 comments:

Post a Comment