Thursday, 26 November 2015

One Day in Nanyang Technological University



Ransel Ijo +62 – inti dari trip gw kali ini adalah sebenarnya pengen banget ke gedung unik ini sob. Motivasi utama gw ke Singapore ya buat bisa kenalan sama gedung ini. Bukan buat ketemu Marina Bay Sand atau pun Merlion. I love this building. Jadi setelah keliling di NUS kan gw balik lagi tuh ke MRT Station nah gw lanjutin lagi perjalanan ke Nanyang Technological University. Untuk bisa sampe sana gw drop in Pioneer MRT Station dan lanjut naik bus. Di NTU tuh beda sama NUS. Kalo di NUS kan ada Internal Shuttle Bus yang free untuk siapa aja termasuk pelancong. Di NTU ISB-nya khusus buat dosen dan mahasiswanya aja. Jadi buat turis kayak gw mesti pake bus umum. Gw sih gak masalah toh gw punya si kartu sakti Singapore Tourist Pass. Sampe station gw langsung buru – buru keluar cari halte buat naik bus. Rata – rata mahasiswa NTU juga naik bus umum loh sob. Pertamanya gw gak tahu harus turun dimana buat bisa menemukan gedung unik itu. Selama didalam bus mata gw jelalatan merhatiin pemandangan dikiri dan kanan bus siapa tahu tuh gedung ada diantara deretan gedung yang gw lewatin. Tapi hasilnya nihil sob. Udah jauh bus berjalan gw gak nemuin gedung unik itu. Salahnya gw juga gak cetak foto gedung itu biar gw bisa nanya sama mahasiswa NTU dimana gedung itu berada. Gak lama bus yang gw tumpangi masuk ke sebuah gedung yang mirip kayak terminal gitu sob. Disana semua penumpang turun dan disuruh naik bus lainnya. Disini gw mulai bingung. Dimana posisi gw sekarang.
Suasana di stasiun MRT Bugis

sampai juga di gedung Innovation Centre

Gw bawa tenang dulu. Digedung ini semua orang berbaris sesuai dengan nomor urut bus yang mau mereka naikin. Kali ini gw ikutin aja arus kemana rombongan mahasiswa yang lagi antri didepan gw. Bus lain datang. Gw pun langsung naik dan milih untuk tetap duduk didepan. Kali ini bus melaju jauh dan lama kelamaan bus udah memasuki area dimana banyak gedung yang sepintas sama kayak pas gw berkeliling di NUS naik ISB A1 & B. dari jauh papan nama NTU terlihat jelas sob. Terus gak sengaja mata gw menemukan gedung unik lainnya yang sempat gw jadiin list tempat wajib yang harus gw kunjungi di NTU. Tapi gw hapus dari list karena gak ngerti cara menuju gedung itu. gak pake lama gw pencet tombol STOP dan turun di halte gak jauh dari gedung unik itu sob.

diseberang sana adalah Chinese Heritage Centre NTU



Nunggu bus buat balik ke Stasiun MRT
Ini dia School of Art, Design & Media - Nanyang Technological University. Atap gedungnya terbuat dari rumput asli sob. Ada tangga buat naik ke atas atapnya. Kadang kalo nyasar tuh nikmatnya gini. Yang dicari malah gak ketemu justru yang gak dicari malah nongol hahahahaha, Thanks God. Gedungnya cakep. Tapi gw tetep pengen ke gedung unik sebelumnya sob. Beberapa mahasiswa gw tanyain ada yang gak paham dengan pertanyaan gw. Entah juga gw yang nanyanya salah. Gw gak tahu apa nama gedungnya sob tapi gedungnya itu mirip mangkoknya DIM SUM yang disusun bertingkat. Salah seorang mahasiswa yang gw tanya akhirnya paham maksud dari pertanyaan gw. Doi ngejelasin kalo tuh gedung udah gak jauh lagi tapi kalo untuk jalan kaki lumayan capek juga. Gw disaranin buat naik bus dengan nomer yang gw lupa. Gw pun bergegas balik ke halte lagi dan menunggu bus yang dimaksud. Tapi gw gak tahu harus turun dihalte mana. Patokkan gw di peta NTU adalah tuh gedung DIM SUM letaknya gak jauh dari Chinese Heritage Centre. Bismillah aja siang itu kalo nyasar lagi ya udalah dinikmatin aja kali aja pas nyasar ketemu jodoh hehehe.
Baru 2 menit bus berjalan dari jauh samar – samar gw ngelihat tuh pucuk mangkok DIM SUM. Subhanallah …. Akhirnya ketemu juga apa yang dicari. Gak jauh dari situ tampak sebuah halte. Gw pun turun di halte itu sob. Terus langsung jalan kaki menghambur diantara puluhan mahasiswa NTU. Gw udah kayak mahasiswa NTU aja. Mereka cuek. Gw pun cuek. Ternyata gedung DIM SUM ketemu juga. Bener kata mahasiswa yang gw tanya sebelumnya. Si gedung DIM SUM emang gak jauh dari School of Art Design & Media tempat gw nyasar tadi. Tapi kalo dipaksain jalan kaki sih bisa gempor juga nih kaki. Senengnya ketemu gedung ini. Kayak ketemu jodoh yang lama dicari hehehehe


Bersama mahasiswa NTU di halte depan The Hive
Pas lagi asik foto seorang ibu menyapa gw dengan salam “Assalammualaikum”,,gw pun menjawabnya dengan santun “Walaikumsalam”,,beliau rupanya turis kayak gw. Beliau mau bertanya apa nama & guna dari gedung DIM SUM ini. Wah gw dikira mahasiswa NTU sob hahahahaha karena emang gak tahu gw pun menjawab kalo gw juga turis. Beliau pun tersenyum dan bilang sorry. Seharusnya gw yang minta maaf karena gak bisa jelasin si gedung DIM SUM tuh tempat apaan.
Puas ketemuan dan kenalan ama gedung DIM SUM. Gw pun balik lagi ke halte tapi tiba – tiba gw cegat ama 1 keluarga yang terdiri dari sepasang orang tua dan seorang anak laki – lakinya. Lagi –lagi gw dikira mahasiswa NTU. Mereka minta tolong buat diabadiin fotonya dengan background si gedung DIM SUM. Apa gw bilang kan, si gedung DIM SUM ini unik banget sob. Karena dikira mahasiswa NTU gw jadi makin pede aja jalan kaki sendirian di NTU bagian North Spine ini.
Woke sob, misi gw lancar. Senengnya bukan main. Nanti kalo gw ke Singapore lagi gw bakalan mampir ke sini lagi ya. ada yang mau ikut ??? Bye DIM SUM BUILDING,,,,



2 comments:

  1. Hai ��

    bus menuju ke the hive itu nomor berapa ya? inget ngga? dan perjalanan bisnya memakan waktu berapa ya dari Pioneer MRT?

    dan kita sbg turis bolehkah masuk ke dalam The Hive?

    makasih ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hai juga untuk kamu,,kamu bisa ambil bus nomer apa aja. lihat aja dari MRT Pioneer Station. busnya bertingkat 2 ya. terus turun di halte tepat didepan Gedung Inovation Centre. terus kamu tinggal jalan kaki krn gedung hive nya udh kelihatan. soal boleh masuk atau gak gw sendiri gk tahu krn gak sempat masuk. tapi coba aja kamu masuk ^_^

      Delete