Thursday, 12 November 2015

Welcome to Kuala Lumpur JPeople



Ransel Ijo +62 – Hai sob di postingan kali ini sebenarnya ada cerita sebelumnya yang belum gw jabarin yakni waktu pertama kali gw & team di drop in di jalanan antah berantah dimana banyak bus yang menaik turunkan penumpang disebuah gedung gede yang dari luar kayak plaza gitu sob. Waktu turun gw gak sempat Tanya ke sopirnya bahwa kami diturunkan dimana. Begitu melewati jalanan tersebut si supir langsung kasih kode ke kami bertiga buat segera turun. Gak pake lama gw langsung ngajak team gw buat segera turun. Nah sampe sini kita gak tahu mau kemana. Gw bener2 buta arah. Sekeliling gw yang tampak Cuma keramaian yang sama sekali gak gw kenali. Bahkan 1 tahun browsing tentang Kuala Lumpur gw gak kenal dengan keramaian yang sedang gw lihat. Si Emma & Mentary mutusin buat cari tempat makan soalnya mereka kelaparan. Terlebih lagi Emma yang dari pagi belum makan. Gw sih juga lapar tapi gak lapar banget karena perut gw udah gw isi dengan cemilan roti pas di airport sebelum terbang ke Kuala Lumpur. 

Okelah kita mutusin buat menyusuri jalan terus balik lagi gitu sampai pada akhirnya kita masuk plaza yg tadi gw lihat. Agak ngeri masuk ke plaza gede yang lebih mirip dengan mall ini sob. Tangga berjalannya itu miringnya sadis banget nyaris kayak naik tangga manual sangking tingginya lantai sampai ekskalatornya dibuat semiring mungkin. Sampai di atas kita celingak celinguk kayak orang kesasar.*emang kesasar sih sob. Begitu masuk lagi lebih dalam ternyata bener kita udah berada didalam sebuah mall yang gak tahu apa namanya. Karena udah nemuin mall pasti kita bakalan nemuin foodcourt. Disitulah gw & team menaiki lantai demi lantainya buat cari keberadaan foodcourt. Ketemu foodcourt kita bertiga pun makan. Sebagai Budget Backpacker prinsip gw buat gak makan di foodcourt terpaksa gw langgar karena team gw udah pada milih menu buat makan. Jadinya gw pun ikutan makan juga. Selesai makan kita kembali mencari KL Sentral buat melanjutkan perjalanan ke Next Destination yakni KLCC Tower. Gimana cara buat sampe kesana?? Pertama – tama kami harus menemukan KL Sentral yang merupakan terminal yang didalamnya terintergrasi bus, taksi,LRT,KRL , Komuter Line yang menghubungkan ke semua wilayah yang ada di kota Kuala Lumpur. Nah kesulitan pun gw temukan ketika kami bertiga kesulitan menemukan dimana keberadaan tuh KL Sentral. Kami coba mengikuti arah tanda jalan sampai pada akhirnya Mentary bertanya pada salah seorang Cleaning Service yang sedang membersihka kaca pada sebuah pintu keluar. Gak jelas sih dia ngomong yang jelas Cuma Mentary yang ngerti soalnya dia yang nanya hehehe

with the Black Man ^_^
Singkat cerita ketemulah kita yang namany KL Sentral. Usut punya usut nih KL Sentral berada di dalam mall ini juga sob. Setelah ketemu aksi berikutnya adalah mencari cara gimana supaya kita bisa sampai ke KLCC naik KRL. Nah buat bisa naik kita harus  beli tiket dulu di mesin yang udah tersedia didekat pintu masuk. Harganya disesuaikan dengan jarak tempuh dari stasiun mana kita berangkat. Dan yang paling penting adalah ketika loe udah beli tiket KRL entar loe bakalan dapet tiket yang bentuknya bukan potongan kertas melainkan sebuah koin plastic warna biru yang bertuliskan RAPID KL. Perlu diingat nih koin biru jangan sampai hilang sebelum loe sampai ke stasiun yang dituju. REMEMBER THAT !!! cause kalo sampe hilang loe bakalan kena denda pas di pintu keluar oleh petugas jaga.
Nah tiket udah ditangan saatnya buat naik KRL tapi sebelumnya loe mesti lewati gerbang dimana koin biru yang udah loe dapet mesti loe tap-in ke mesin agar gerbangnya terbuka dan loe bisa masuk. Habis dari situ loe tinggal menuju platform buat naik kereta. Jangan sampai salah platform ya sob. 
 Udah gitu disetiap pintu keluar setelah turun dari KRL bakalan ada polisi yang berjaga dan memastiin setiap penumpang yang keluar dari KRL menaiki kereta yang benar sesuai tujuannya. Kalo salah loe terpaksa bayar denda. Nah gw dan team kali ini bakalan naik kereta dan turun di KLCC Station. Sampai di KLCC Station kami bertiga langsung cari jalan keluar. Dan lagi – lagi gw berada didalam sebuah mall. Dan gw baru tahu kalo mall & stasiun KRL ini saling terhubung gitu jadi keluar stasiun loe bakalan langsung berada di dalam mall. Puluhan orang berjalan terburu – buru mengejar kereta yang akan berangkat. Sebagian lagi turun dari kereta dan buru – buru keluar dari mall. Berhubung sore itu hujan kita bertiga ngaso bentar didinding yang dipenuhi dengan iklan. Kesan rapi kembali gw temukan disini. Gak sabar pengen cepet – cepet ketemu menara kembar,,tapi entar dulu gw sambung besok ya..

0 comments:

Post a Comment