Tuesday, 8 December 2015

Mejeng di Kuala Lumpur City Gallery



RanselIjo +62 – Dengan rasa kantuk yang masih menguasai gw pagi itu, gw coba paksakan kaki untuk melangkah. Rasa nyeri dikaki membuat langkah gw gak bisa berjalan cepat kayak kemarin. Langkah berat & rasa sakit yang teramat sangat terpaksa gw tahan hari itu. Usai pisah dengan team gw bergerak menyusuri Kesturi Walk. Pagi itu gw gak tahu mau kemana sob. Sejenak gw buka list trip gw untuk tanggal 10 Oktober 2015. Tertulis KL City Gallery. Dari informasi yang gw dapet KL City Gallery terletak di dataran merdeka. Untuk bisa kesana gw bisa terus berjalan hingga ke ujung Kesturi Walk

penampakan gedung KL City Gallery

Wajah para tokoh elit di Kuala Lumpur

Gak tau dimana nih lokasi tapi gw langkahkan terus kaki ini mengikuti keinginan hati.  Teringat gw punya janji buat bertemu dengan Teuku Giyas. Sebuah pesan gw kirim ke doi untuk janjian ketemu di Pasar Seni Kesturi Walk. Pagi itu hangat banget dan bikin gw gerah soalnya gw belum mandi sob. Dengan memikul tas berat dan sebuah botol minum gw terus berjalan hingga sampai di dataran merdeka. Tadinya gw pikir dataran merdeka itu tempat yang wah. Ternyata gak lebih kayak alun – alun kota Kuala Lumpur. Hari itu lagi ada acaranya Sukan Negara. Semua orang berkumpul disana untuk berolah raga. Kayak Car Free Day gitu sob. Dan bener aja , gak jauh dari situ sebuah giant KL City Gallery terlihat. Alhamdulillah ketemu juga nih tempat. Gw langsung mejeng dong sekalian istirahat disana. KL City Gallery ini hampir sama kayak yang di URA Singapore City Gallery sob. Bedanya untuk bisa masuk ke KL City Gallery sekarang harus bayar 5 Ringgit. Kalo di Singapore City Gallery sih free.
Persiapan Sukan Negara Kuala Lumpur

Kenalin ini Yudi,temen jalan singkat di seputaran Chinatown & Pasar Seni

KL City Gallery emang berdampingan dengan Dataran Merdeka jadi gak sulit menemukannya. Hanya saja kalo kita gak teliti maka kita gak bakalan nemuin KL City Gallery. Puas bersantai disini gw balik lagi berjalan menuju Kesturi Walk buat menunggu Teuku Giyas disana. Lagi enak – enak jalan seorang pemuda mendekati gw. Dan ternyata dia orang Indonesia yang sedang bekerja di Kuala Lumpur. Kebetulan hari itu dia libur kerja dan berjalan – jalan diseputaran Kesturi Walk. Karena dia ramah kita jadinya malah jalan bareng. Doi tadinya mau ngajakin gw ke suatu tempat tapi gw menolak karena gw gak bisa jauh – jauh dari Pasar Seni karena 1 jam lagi gw dan Teuku Giyas bakalan ketemuan. Sambil jalan kita ngobrol seputar Kuala Lumpur dan banyaknya orang Indonesia yang bekerja disana. Lagi jalan kaki gw kembali merasakan nyeri yang teramat sangat dan gw pun milih duduk di bawah layang – layang yang ada di Kesturi Walk bareng doi. Yudi. Nama yang Indonesia banget. Setelah kaki gw agak mendingan gw minta di temenin buat mengitari Petaling Street.
Udah kayak ditemani Tour Guide pribadi. Doi ngejelasin semua yang gw tanya di seputaran Petaling Street. Petaling Street kalo pagi sepi dan gak sesibuk kayak malam pertama gw & team pas beli koper Hello Kitty buat Mentary. Gak terasa udah jam 11. Sms dari Teuku Giyas masuk ke hp gw. Doi mengabarkan kalo doi lagi on the way. Berhubung Teuku Giyas udah on the way, gw dan Yudi balik lagi jalan kaki ke Kesturi Walk. Perlu loe ketahui sob kalo Pasar Seni Central Market, Kesturi Walk & Petaling Street itu berada di 1 kawasan pertigaan jalan raya. Yang mana disana terdapat HUB Stasion Pasar Seni.


Sampe di Kesturi Walk gw milih duduk dipelatarannya. Dan disitulah gw dan Yudi berpisah. Seneng ketemu temen setanah air. Kaki makin sakit sob. Berasa kayak patah gitu. Mana bahu juga ikutan sakit. Hhm…rasanya istirahat disini nyaman banget gak ada yang ganggu. Hp gw berdering. Sebuah nomer baru yang gak gw kenal memanggil. Coba gw angkat. Terdengar suara dari seberang sana. Teuku Giyas rupanya udah sampe di Pasar Seni tapi gak tahu doi berdiri dimana. Sembari memberi tahu warna baju apa yang doi pake kita saling mencari. Dan ujung – ujungnya kita ketemua juga di bawah layang – layang Kesturi Walk. Alhamdulillah ketemu juga sob. Gw kenalin ya, ini Teuku Giyas . doi temen dunia maya gw. Aslinya doi anak Idi Rayeuk Aceh Timur yang lagi kerja di Malaysia. Karena udah hampir 5 tahun gak pulang ke Indonesia logat dan gaya bicaranya udah kental banget orang Malaysia. Pas ketemu kita ngobrol bentar disana sambil nentuin mau kemana kita hari itu. Ada 2 pilihan sih. Antara Batu Caves atau Putrajaya. Sempat galau mau kemana satu. Sampe akhirnya kita milih ke Batu Caves. Mau tahu kayak apa keseruan kita?? Ditungguin aja di posting gw selanjutnya ya sob ^_^

0 komentar:

Post a Comment