Thursday, 11 May 2017

Lunar Paper Cutting Kualasimpang 2017

Ransel Ijo +62 – Hai Jpeople gak kerasa bentar lagi udah mau puasa yah. Alhamdulillah gw masih ada rezeki dan kesehatan sampe hari ini. Thanks God. Oh ya kali ini gw bakalan ngebahas tentang hobi lama gw ngobrak – ngabrik foto dengan editan dan masih bersama Mr. Photoshop. Loh kok gak ngebahas soal jalan – jalan sih ?? nah ini merupakan salah satu hobi baru gw selain jalan – jalan. Jadi simak aja deh ya siapa tahu setelah baca postingan ini loe jadi pengen jalan – jalan kerumah gw ^_^. Sebenarnya ini adalah sidejob gw di tahun ini. Gw sengaja kasih nama Lunar yang mana merupakan nama lain dari penanggalan Kalender China. Nama Lunar gw pilih sebagai merek dagang dari paper cutting yang gw sedang kembangkan berharap nama Lunar bisa bawa hoki. Walau sebenarnya rezeki itu datangnya dari Allah SWT sih. Banyak – banyak berdoa dan berusaha terus ikhtiar aja.
Lunar Paper Cutting
Okay, next gw mau cerita awal mula gw suka sama paper cutting. Awalnya gw iseng aja sih nyoba – nyoba latihan edit gambar pake photoshop soalnya udah 4 tahun gak main – main ma photoshop jadinya gw kikuk deh. Nah pas lagi belajar edit foto gw malah tertarik sama seni memotong kertas yang gw lihat videonya di youtube. Gw coba – coba buat  belajar ngedit foto supaya bisa jadi paper cutting. Awalnya sulit karena kita harus menggambar detail sebuah objek foto agar terlihat mirip dengan aslinya pada saat foto tersebut di potong menjadi paper cutting. Oh ya FYI ya Jpeople, objek foto yang gw maksud disini adalah foto wajah yang di foto secara close up bukan selfie. Dan juga tidak menggunakan hp melainkan kamera digital baik pocket maupun profesional. Dan yang terpenting adalah file foto harus berukuran minimal 2MB. Ini bertujuan agar memudahkan gw mengedit bagian detail dari wajah yang ada di dalam foto seperti mata, lubang hidung dan juga bibir. Berhari – hari gw coba edit dan hasilnya 2 bulan lebih gw baru bisa menemukan formulasi yang tepat cara mengedit dan style editan yang cocok buat gw merubah foto ini menjadi paper cutting sungguhan.

Ini adalah salah satu foto yang gw edit menjadi paper cutting, foto ini berukuran 3.95 MB

Setelah gambar di edit, langkah selanjutnya adalah mencetak foto yang sudah di edit menjadi file paper cutting untuk selanjutnya di potong menggunakan pisau cutter khusus. Disini gw menggunakan Pen Cutter SDI. Ada banyak pilihan pen cutter diluaran sana tapi gw memilih merek SDI karena bentuknya yang simpel dan mudah digenggam. Pen Cutter ini gw beli secara online soalnya waktu gw cari di Gramedia Carefour dan Gramedia Gajah Mada Medan ternyata gak ada. Yang ada cuma merek lain. Sebagai alas potongnya gw menggunakan Cutting Mat dengan merek yang sama. Kedua alat ini menjadi senjata utama gw untuk menghasilkan paper cutting yang sesungguhnya.
Disinilah tantangan sesungguhnya berawal. Tangan gw harus lihai memotong tiap sudut hasil cetak paper cutting sesuai dengan bentuknya. Kalau salah potong ya paper cuttingnya gak jadu. Paper cutting yang telah melalui proses editing hanya akan terdiri dari 2 warna. Untuk gambar yang bewarna putih adalah bagian gambar yang boleh dipotong sesuai alurnya untuk dipertahankan sebagai sketsa paper cutting. Dan yang bewarna hitam adalah bagian yang wajib di potong dan dibuang agar memberikan kesan nyata pada hasil akhir paper cutting.
ini dia hasil editan paper cuttingnya
Setelah paper cutting selesai dipotong, gw harus mengemas paper cuttingnya menggunakan frame atau bingkai kaca sebagai media yang akan membuat paper cutting itu terkesan hidup. Uniknya disini gw menggunakan frame dengan 2 kaca sekaligus. Yang mana kaca pertama di masukkan kedalam frame lalu selanjutnya paper cutting dimasukkan kedalam kaca dan dimasukkan lagi kaca yang kedua. Adanya 2 kaca ini berfungsi untuk mengapit paper cutting yang secara fisik sangat lemah jika dipajang begitu aja. Secara paper cutting yang dicetak ke dalam selembar kertas udah dipotong bagian hitamnya akan mengurangi berat dari kertas itu sendiri. Belum lagi pola atau bentuk gambar yang berbeda – beda membuat paper cutting sulit dinikmati seninya jika hanya dipajang tanpa frame. 

Taraaaaaa….paper cuttingnya udah jadi nih

Nah sering sekali ada pertanyaan muncul ketika awal – awal gw mencoba seni memotong kertas ini. Misalnya nih kenapa harus pake foto dengan ukuran file minimal 2MB. Nah awal pertanyaan ini muncul tuh gara – gara gw posting paper cutting pertama gw yakni wajah salah seorang temen gw. Nah temen gw yang lain pada ngirimin foto terbaik mereka minta gw buat edit kayak gitu juga. Ada yang kirim foto lagi selfi, ada yang kirim foto yang jaraknya jauh,dll. Yang jadi masalahnya adalah semua foto yang dikirim itu filenya kurang dari 2 MB alias jauh banget dari MB. Setelah gw cek file fotonya pada berukuran KB semua. Gw maklum karena mereka kan pada belum tahu paper cutting itu apa. Gw juga nekanin supaya fotonya BUKAN SELFIE, KUALITAS FILENYA MINIMAL 2MB (lebih besar ukurannya jauh lebih bagus, dan JANGAN FOTO DARI HP KECUALI HP-NYA BISA MENGHASILKAN GAMBAR DENGAN KUALITAS FILE FOTO LEBIH DARI 2MB, FOTONYA WAJIB PAKE KAMERA POCKET ATAU KAMERA DSLR. Dan tingkat kemiripan paper cutting dengan foto aslinya bergantung dari ukuran file foto yang diberikan. Jadi tingkat kemiripannya itu bisa 75% kalau filenya bagus mungkin paper cuttingnya bisa mirip 90%. 

Dan ini adalah model beserta hasil paper cuttingnya, gimana mirip gak?

Nah dari segi bisnis paper cutting lumayan menjanjikan. Untuk sementara ini gw baru bisa buat paper cutting dengan ukuran paling besar 30 x 41 cm dengan menggunakan kertas ukuran A3. Untuk framenya sendiri gw menggunakan frame standar yang gw beli langsung dari toko frame. Soal harga gw matokin Rp. 150.000,- per paper cutting untuk ukuran 30 x 41 cm include dengan framenya. Dan Rp. 100.000,- untuk ukuran 27 x 22 cm include juga dengan framenya. Mahal ya?? Ada yang bilang kemahalan sih tapi ya inilah seni relative kalau dirupiahin. Kembali lagi ke si penikmat seni itu sendiri. Soal harga ini menjadi pertanyaan yang paling sering gw terima. Tapi gw gak jelasin detailnya kenapa mahal karena yang ngerti seni pasti tahu lah kalau seni itu gak bisa dinilai dari patokan harga rupiah.
Nah udah pada kenal kan sama Lunar Paper Cutting. Kalo mau tanya – tanya loe bisa email gw kok. Mungkin ada yang mau belajar paper cutting gw siap membantu. Hitung – hitung cari temen yang bisa di ajak kerjasama kan lumayan.

Salam Ransel Ijo +62 Jpeople tetap semangat supaya bisa jalan – jalan dan bawa pulang pengalaman dan pelajaran yaw ^_^


0 comments:

Post a Comment