Monday, 12 June 2017

Review Singkat Tentang Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang

Ransel Ijo +62 – Hello Jpeople,,masih puasa kan?? Alhamdulillah gw juga masih puasa. Meski panas terik dan saat gw nulis postingan ini lagi mati lampu tapi gw tetep mencoba sabar. Kan lagi puasa gak boleh marah – marah. BTW di hari Sabtu, 10 Juni 2017 kemarin gw sempat mengunjungi Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang. Buat loe Anak Tamiang udah tahu kan dimana letak Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang?? What ??? ada yang belum tahu ya?? Wokeh tenang gw kasih tahu lagi nih ya. Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang terletak di Karang Baru. Tepatnya berada persis di sebelah Kantor Bupati Aceh Tamiang yang dipisahkan oleh 2 lajur jalan yang berada di komplek perkantoran bupati. Gedungnya berwarna putih dengan banguannya yang terdiri dari 2 lantai. Ini emang bukan kunjungan pertama gw sih. Tapi udah lama nih gak berkunjung ke pustaka. Lama banget kayaknya. Ampe gak sadar kalo kartu pustaka gw udah kadaluarsa. Nah untuk itu berkunjunglah gw kemarin dengan niatan mau memperpanjang kartu sekalian minjem buku. Lumayan buat hilangin suntuk kan bisa baca – baca buku. Apalagi selama puasa kalo pas libur kerja gw suka boring.
Pagi itu jam 9 gw udah sampe ke perpus tapi masih belum buka Jpeople. Karena gw malas nungguin bukanya gw pun main – main bentar ke kawasan DINKES buat internetan. Setelah 30 menit disana gw balik lagi deh ke perpus. Dan Alhamdulillah udah buka. Pas masuk ke dalam Cuma ada 1 staf perpus wanita sedang menonton tv. Gw tanya apakah petugas buat perpanjang kartu udah datang, beliau jawab belum dan gw disuruh untuk membaca dulu sambil nunggu tuh operator datang.
Suasana baru dilantai 2 pustaka
Perpus ini terdiri dari 2 lantai. Lantai pertama terdapat buku – buku dengan bahasan ringan dan berat seperti tentang buku – buku psikologi, agama, motivasi dan juga ada buku untuk anak – anak. Setelah mendapat beberapa buku yang ingin gw baca. Lanjut gw naik ke lantai 2. Pas berada dilantai 2 rasanya panas banget Jpeople. AC-nya gak nyala. Gila bener ini mah gw gerah banget. Dilantai 2 ini ada beberapa meja buat baca. Pas naik tangga gw nemuin ruang baca yang menghadap ke jendela dengan view jalanan Karang Baru. Berhubung panas banget dan gw udah ngiter – ngiter cari remote AC-nya gak ada, akhirnya gw beralih ke bagian ruang baca dan rak buku yang ada didalam. Sama disini juga panas banget meski gak sepanas diluar. AC-nya juga pada gak nyala. Di ruang ini lah terdapat ruang operator tempat gw biasanya ngurus kartu pustaka. Tapi masih tertutup. Gak jauh dari situ udah ada seorang remaja wanita dengan laptopnya khusyuk banget di sudut meja baca di sebalik tiang pustaka. Heran juga gw tahan banget doi ya disitu panas sendirian. Mata gw beralih pada susunan rak buku yang kali ini udah mengalami perubahan. Kalau dulu pas masih sering ke perpus, rak bukunya di susun kayak domino gitu. Sekarang malah disusun memanjang kayak pagar. Isi raknya lumayan nambah. Banyak gw lihat buku – buku baru. Mungkin karena gw udah lama gak kesini kali ya makanya baru ngeh ada perubahan.
Beberapa buku yang gw baca
Oh ya FYI ya Jpeople. Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang juga menyediakan fasilitas internet gratis yakni wifi. Namun untuk bisa tersambung dengan wifi ini loe mesti menghubungi operator pustakanya untuk meminta ID dan PASSWORDnya. Jadi gak bisa di akses langsung gitu. Katanya sih supaya menjaga keamanan dan kenyamanan si pengunjung pustaka itu sendiri.
Selang beberapa saat ada seorang bapak dengan putrinya masuk ke dalam ruang operator. Pas gw tanya ternyata doi bukan operatornya. Gw diminta buat menunggu karena sebentar lagi operatornya datang. Ternyata beliau masuk ke dalam ruang operator buat ambil remote AC dan nyalain semua AC yang ada di lantai atas. Pantesan gw gak nemu tuh remote AC ternyata  disimpan toh. Setelah AC nyala lumayan dinginlah jadi gak kipas – kipas lagi pake buku.
Salah satu ruang baca di lantai 2

Ruang baca di dalam pustaka

Pagi itu udah pukul 10.00 WIB lebih. Beberapa pengunjung udah mulai datang. Ada 2 remaja putri yang datang dengan menenteng laptopnya. Mungkin mau wifi-an buat dari bahan sekolah atau kampus kali ya. Mereka langsung Log in aja tuh mungkin ID dan PASSWORD wifinya permanen kali ya tapi beda untuk tiap – tiap orang. Gw juga gak ngerti. Entar deh gw tanya staf pustakanya.
Tunggu punya tunggu si operator pun datang. Gw langsung aja masuk dan keluarin kartu gw yang udah habis masa kadaluarsanya. Setelah otak – atik sana sini didepan komputer, si operator memberikan kartu pustaka gw balik. Kirain mau diganti ama kartu yang baru. Ternyata gak Jpeople. Kartu lama gw masih bisa di pake Cuma sistem dikomputer aja yang di perpanjang. Alhamdulillah deh. Lega sudah urusan kartu setelah lama menunggu.
Ruang baca dilantai 2 yang menghadap ke jalan raya
Tuntas sudah kegiatan berkunjung ke pustaka hari itu. Bisa bawa pulang 2 buku untuk dibaca mengisi waktu kosong selama libur kerja dan puasa. FYI, disini Cuma boleh minjem 2 buku dengan durasi peminjaman 1 minggu. So , jangan sampe lewat balikin bukunya. Dan juga kalau minjem buku itu wajib dijaga jangan sampe hilang. Sejauh ini Perpustakaan dan Arsip Kabupaten Aceh Tamiang sudah cukup maju. Mungkin waktu bukanya bisa lebih ontime aja lagi terutama di hari Sabtu dan Minggu.
Cukup sekian review gw kali ini. Yuk nambah wawasan dengan banyak membaca. Jpeople juga bisa coba membaca di perpustakaan yang ada di daerah loe masing – masing. Selamat membaca dan tetep semangat puasanya ya.
Salam Ransel Ijo ^_^

0 komentar:

Post a Comment