Saturday, 10 February 2018

Meneduhkan Pikiran di Tempat Baru

Ransel ijo +62Liburan itu menyenangkan banget Jpeople. Coba kalo bisa liburan sebulan sekali pasti ampuh banget buat ngebunuh stres yang didapat selama menjalani rutinitas kita sehari – sehari. Buat yang ada rezeki lebih bisa tuh liburan sebulan sekali tapi kalau buat gw yang rezekinya alhamdulillah cukup cuma bisa liburan setahun sekali. Biar pun cuma sekali doang gw tetep bersyukur Jpeople masih bisa liburan.
Setelah kemarin gw posting cerita perjalanan gw setibanya di Malaysia, sekarang gw mau ngelanjutin ceritanya pas gw udah nyampe Singapura. Sebelumnya gw dan M harus melakukan perjalanan darat menggunakan bus. Setelah melewati 2 pemeriksaan imigrasi Malaysia dan Singapura, bus berhenti disebuah halte tepat didepan Gedung Golden Mile Complex. Ketibaan kita pagi itu masih terlalu pagi. Kita nyampe sekitaran jam 4 pagi gitu Jpeople. Sembari menunggu subuh kita duduk disebuah taman yang berada gak jauh dari halte. Dibelakang taman juga ada mesjid yang gedungnya gak kayak mesjid. Berhubung gw belum mandi sejak dari Medan, gw pun bersih – bersih diri pake tisu basah yang sengaja gw bawa. Lumayan membantu mengurangi rasa lengket dan gatal di badan yang rasanya itu gak tau bilang deh. Gak nyaman banget Jpeople. Sementara gw bersih – bersih, si M masuk ke mesjid buat shalat subuh. Agak lama juga kita di taman itu sampe jam 6 pagi. Soalnya MRT di Singapura mulai beroperasi jam 6 pagi.M juga sempatin buat tidur bentar di bangku taman. 
Hari pertama di Singapura rasanya kok ribet banget ya. Padahal gw udah pernah kesini. Ribet pagi itu di awali saat gw mencari hostel buat M menginap, terus bolak balik ke tiket office di stasiun MRT buat nyari Singapore Tourist Pass. Ditambah adegan nyasar nyari alamat hostel. Kita sempat nanya sama abang – abang yang lagi nyantai pagi itu dipinggir jalan sekitaran Bugis Jpeople. Alhamdulillah si abang ngebantu kita dengan ngecek google maps dari handphonenya. Berbekal informasi dari abang itu kita pun jalan kaki  menyusuri jalan yang ada menuju hostel. Udah jalan beberapa ratus meter tiba – tiba ada mobil berhenti tepat disebelah kanan kita. Pas kaca mobil dituruni ternyata didalamnya ada si abang yang kita tanyai tadi Jpeople. Doi ngajak kita buat masuk ke mobilnya karena mau nganterin kita ke alamat yang kita cari. Sempat ragu awalnya buat nerima ajakan si abang. Gw dan M sempat saling lihat satu sama lain waktu itu. Hingga akhirnya gw putusin buat naik ke mobil si abang itu bareng M. Kita berdua sama – sama duduk dibangku belakang. Sementara si abang ada di balik kemudi stirnya. Si abang kayaknya orang melayu Jpeople. Terlihat dari logatnya. Gak heran juga sih karena daerah Bugis emang banyak Singaporean dari ras melayu.
Hostel Adamson Inn

Didalem MRT

Pintu masuk waduk

Pas masuk ke mobilnya ajib langsung berasa nyaman banget Jpeople. Dari yang tadinya panas dan penat seketika berubah jadi adem. Kita sempat ditanya – tanya sama si abang dari mana mau kemana. Yah kita jawab deh kalo kita ini backpacker asal Indonesia. Sabar banget si abang nyariin alamat hostel kita. Berasa kayak disupirin ama supir pribadi. Lokasi hostel yang kita cari sebenarnynya gak jauh dari titik awal kita nyasar tadi Jpeople. Kitanya aja yang salah ambil jalan terus nyasar entah kemana. Beruntung ada si abang yang dengan sukarela nganterin kita ke alamat hostel dikasih tumpangan mobilnya lagi. Makasih ya bang. Akhirnya kita sampe di hostel berkat si abang itu. Alhamdulillah, setelah mengucapkan terimakasih kita pun turun dari mobilnya. Semoga si kebaikan si abang dibalas segera sama Allah SWT. Amin. Oke hostel udah ketemu. Saatnya check in. Oh ya Jpeople, yang nginep di hostel Cuma si M. Kalo gw lebih milih ngemper dibandara Changi. Maklumlah di Singapura itu kan mahal jadi gw mesti pinter – pinter buat berhemat terutama buat bajet hostel. Pagi itu kita masuk ke ABC Backpacker Hostel di daerah Bugis. Coba nanya – nanya kamar yang M mau tapi doi kurang beruntung karena kamar female dormnya Cuma ada untuk 1 malam doang. Untuk malam – malam berikutnya doi harus pindah ke kamar dorm mix alias kamar campur laki – laki dan perempuan. Tapi M gak mau Jpeople alhasil doi gak jadi buat nginep di ABC Backpacker Hostel. Akhirnya kita keluar dan lanjut jalan kaki cari hostel lainnya. Cari punya cari kita akhirnya nemu hostel Adamson dan M mutusin buat check in disana. Letak hostelnya gak jauh dari Mesjid Sultan. Dan dekat dengan tempat makan halal. Selesai check in kita pun memulai jalan – jalan hari itu. FYI ya Jpeople, kita gak jadi beli Singapore Tourist Pass karena pas sampe Stasiun MRT Bugis tiket office yang jual STP belum buka. Jadinya kita beli EZ Link Card seharga 12 SGD dan ditambah top up 30 SGD.
Hari udah beranjak siang, dan kita mau ke menuju ke spot antimainstream yang terletak jauh di utara kota Singapura Jpeople. Spotnya itu kayak danau gitu. Alasan gw kesini tuh karena di danau ini tempatnya adem, tenang gak berisik, udah gitu gak banyak orang disini Jpeople. Cocok banget buat nyantai dan menenangkan pikiran yang kalut. Akses menuju spot ini tuh gampang banget Jpeople. Berhubung gw posesif banget sama tempat ini jadi gw gak akan share disini. Buat loe yang pengen ke lokasi ini coba deh seacrh aja sendiri di google gimana cara supaya bisa sampai ke spot cantik ini. Sorry ya Jpeople bukannya gw pelit. Cuma pengen buat loe semua berusaha aja biar loe ngerasain betapa capek dan susahnya nyusun itin untuk tempat – tempat antimainstream di Singapura dengan pemandangan yang bagus.
Istirahat di waduk

Pinggiran waduk

Didepan halte seberang waduk

Jujur setelah nyampe ke spot ini tuh gw bahagia banget Jpeople. Rasa capek, lelah, dan stres berbulan – bulan karena nyusun itin ini terbayar lunas. Bahagianya itu gak bisa diungkapkan. Tempat ini tuh adalah salah satu waduk dari sekian banyak waduk yang ada di Singapura. gw sempat beristirahat sejenak sambil foto – foto disini. Bahagia banget bisa nemuin dan mengunjungi tempat ini. Dalam hati gw “gak nyangka bisa kesini”. Meski gak sempat buat explore tiap sudut danau dan naik ke menaranya tapi secara keseluruhan gw puas banget udah bisa kesini. Pas sampe sini tuh cuaca lagi terik banget, menjelang sore pelan – pelan langit udah mendung aja. Karena udah capek dan cuaca yang mulai gak bagus kita pun lanjut ke next spot antimainstream lainnya. Tapi sayang kita kejebak hujan Jpeople dan Cuma bisa duduk diem di halte. Padahal spotnya itu udah gak jauh lagi dari halte tempat kita berteduh. Pengen nerobos hujan tapi menimbang kondisi fisik gw dan M yang kecapekan kita gak mau ambil resiko entar malah sakit lagi. Jadinya kita putusin buat balik aja buat istirahat. Gw ke bandara Changi dan M ke Hostel.
Salam Ransel Ijo +62

2 comments:

  1. lumayan bagus ya, di singapura. ada spot kayak gini

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya jar,kita juga bisa kok bikin kayak gitu asal kita sama - sama menjaga tempatnya bersih dan gak ngasal gitu.

      Delete