Wednesday, 28 February 2018

Pagi Yang Cerah Untuk Haji Lane Yang Manis

Ransel Ijo +62Hai Jpeople apakabar hari ini? Masih semangat buat ngejalanin hidup kan? Harus semangat dong. Kayak gw yang selalu semangat meski diterpa banyak masalah. Setiap masalah pasti ada solusinya. Oh ya di awal pagi ini gw bukan mau ngebahas masalah – masalah yang ada di hidup gw. Gak penting juga sih soalnya Jpeople. Adanya masalah buat kita jadi terus – terusan ngeluh dan jadi lupa mensyukuri nikmat – nikmat yang udah Allah SWT kasih ke kita. Oke kali ini gw mau lanjut share cerita perjalanan gw pas liburan ke Singapura kemarin. Setelah sebelumnya gw dan M berkunjung ke spot antimainstream pertama yang ada di Singapura. Besoknya tuh kita lanjut ke spot berikutnya masih di kawasan Bugis.
Kasih makan burung pagi - pagi

Pose lagi di Haji Lane

Di hari kedua di SG kita sempatin buat explore kawasan Haji Lane. Spot ini sih udah mainstream banget buat para traveller. Siapa sih yang gak tahu tempat ini. Karena masih pagi suasana di Haji Lane masih lengang.  Toko – toko yang ada di Haji Lane masih belum ada yang buka. Beberapa dinding yang dipenuhi dengan mural – mural cantik menjadi incaran para traveller buat berfoto disana. Masing – masing udah pada tag tempat loh biar bisa puas foto. Gw dan M juga ikutan foto disini. Pas lagi asik – asik foto, ada seorang cowok yang minta tolong ke gw buat di fotoin. Sebut aja namanya Tiro. Usut punya usut ternyata doi traveller dari Indonesia juga. Bedanya doi travelling sendirian. Salut banget sama ni anak. 
Salah satu tanda di Haji Lane

Lorong masuk Haji Lane

Nyobaik Gobike

Doi ngaku kalo doi tuh gak bisa bahasa inggris sama sekali tapi nekad buat berangkat ke Singapura. Awalnya doi udah rencanain liburan ke SG ini bareng temennya tapi mendekati hari H si temen beralasan ada keperluan lain terus menghilang gak jelas gitu. Jadinya doi berangkat sendiri. Seneng bisa ketemu sesama traveller dari Indonesia di SG. Singkat cerita Tiro jalan bareng kita selama di SG karena doi gak tau mau kemana aja di SG. Alhamdulillah kita jadi ada temen jalan nih. Yang tadinya berdua sekarang jadi bertiga. Lumayan deh rame dikit Jpeople. FYI ya Jpeople, si Tiro ini asalnya dari Ambon. Kalo dari tampangnya sih gak kelihatan orang Ambonnya. Tapi dari logat bicaranya emang jelas banget doi berasal dari wilayah Indonesia Bagian Timur. Okeh sampe disini dulu cuap – cuap gw yah. Entar gw sambung lagi di postingan selanjutnya. Ditungguin ajah. Salam Ransel Ijo +62


2 comments:

  1. enak banget ya, aceh deket sama singapura lia

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Fajar,,bersyukur kita Pulau Sumatera bertetanggaan langsung dengan Malaysia dan Singapura

      Delete