Wednesday, 30 May 2018

Ketika Alam di Perlakukan Dengan Layak

Ransel Ijo +62Bicara soal alam, gw tipe backpacker yang jarang banget explore alam. Dulu sih awal – awal jadi backpacker gw pernah explore salah satu spot wisata air terjun di daerah gw. Pas lagi asik explore air terjunnya, gw ngalamin insiden terjatuh di antara bebatuan yang ada disela – sela air terjun. Akibatnya dagu gw luka. Ditambah rasa sakit dibagian dada karena terpleset dibebatuannya. Setelah itu gw jadi trauma buat explore alam. Kalau ada yang ngajakin buat explore alam, kayak gunung, air terjun atau apalah yang berbau alam gw suka milih. Kalo kira – kira gak terlalu beresiko buat gw ya gw ikut tapi kalo agak extrem gw suka malas buat ikutan. Tapi lain pas di Singapura kemarin Jpeople.
Menara pandang pertama

 Jalur menuju hutan bakau

Didekat Dermaga

Alam Singapura tuh memberikan keamanan buat gw tanpa perlu khawatir terjadi insiden kayak jatuh atau terpleset. Kayak tempat yang gw dan Tiro datengin sekarang. Lokasinya gak jauh dari spot antimainstream sebelumnya. Cukup naik bus lagi buat bisa sampai ke sini. Spot ini bernuansa alam yang juga mengedukasi Jepople. Tempatnya sendiri terdiri dari hamparan hutan bakau dan berhadapan langsung dengan laut yang memisahkan antara Singapura dan Malaysia. Disini tuh ya masih alami banget. Dan menjadi surganya burung – burung, musang, monyet dan binatang reptil Jepople. Untuk mengexplore tempat ini disediakan jalur yang bisa kita jelajahi dengan berjalan kaki, memasuki hutan yang mengarah ke hutan bakau dan sampai ditepi laut kayak dermaga gitu. Pas kita masuk ke dalam hutan melalui jalur yang udah disediakan, kita akan melihat pohon – pohon besar dengan aneka flora dan fauna didalamnya. Udah gitu kita bakalan ngerasa bener – bener kayak lagi dihutan belantara yang hening. Suara hewan – hewan terdengar sangat jelas dan kicauan burungnya bikin adem suasana. Sangat memanjakan pendengaran.
Pas kesini yang gw takutkan adalah monyet. Gw takut aja kalo lagi asik – asik jalan tiba – tiba monyet – monyet yang ada di dalam hutan keluar dan ngepung gw. Di papan peringatan yang ada di pintu masuk juga dikasih tahu kalo pengunjung harus berhati – hati dan tidak memberi makanan kepada hewan yang ditemui disepanjang perjalanan menyusuri hutan.
Suasana kayak gini tuh sebenarnya juga ada di Indonesia Jpeople. Cuma bedanya disini tuh lebih hening dan nyamannya. Semakin dalam memasuki hutan semakin dekat gw dengan hutan bakau. Sesekali angin menerpa wajah dari balik dedaunan bakau yang menandakan kalo gw udah dekat dengan laut.
Menara pandang kedua

Melihat binatang reptil di museumnya

Ada disini tuh berasa kayak lagi main ke Kuala Langsa. Menyusuri jalannya sampe ke lautan juga kayak lagi jalan di titi hijaunya Kuala Langsa. Bedanya kalo di hutan bakau Kuala Langsa gw selalu dag dig dug dan harus selalu waspada terhadap gerombolan monyet yang sewaktu – waktu bisa menyergap pengunjung. Sementara disini tuh gw bebas melenggang tanpa perlu takut diganggu hewan – hewan penghuni hutan kayak monyet. Selain itu hutan bakau disini gak ada sampahnya Jepople. Pengunjung yang kesini gak terlalu rame jadi gak perlu berdesak – desakan buat bisa menikmati pesona alam yang tersaji disini. Tersedia pula sebuah menara pandang yang bentuknya unik Jepople. Menara pandang disini didesign khusus untuk para pengunjung agar dapat melihat burung – burung yang ada disekitaran hutan melalui celah – celah menara. Jadi burung gak bakalan berasa di lihatin sama pengunjung dengan jarak yang cukup dekat.
Gak kerasa jalan setapak di jalur yang gw lewatin udah sampai diujung dekat dengan laut. Pemandangan dan suasananya itu beneran cakep. Itu kenapa spot ini menjadi spot terbaik yang ada di Singapura sebagai spot yang wajib banget buat dikunjungi. Gak heran kalau rumput tetangga lebih hijau ya Jepople. Kalo dirasa capek sehabis menyusuri hutan ampe ketengah laut gak usah khawatir karena disediain air minum gratis yang udah disediain di depan Toilet didekat pintu masuk. Gak Cuma itu tepat di pintu masuk terdapat museum untuk mengedukasi pengunjung yang datang. Dan semuanya GRATIS. Coba bayangin tempat dengan pemandangan cakep ditambah fasilitas umum yang oke terus gratis pula. Gak kayak di tempat gw ... ah ya udahlah. Gak akan ada habisnya membanding – bandingkan yang ada disana dengan yang ada disini. Tentu sangatlah jauh perbedaan itu. Disini tuh peraturan dibuat untuk ditaati sementara disana peraturan dibuat untuk dilanggar. Salut untuk pengelolaan spot ini padahal yang beginian banyak banget di kampung halaman. Singapura benar – benar memperlakukan alam selayaknya alam tanpa kerusakan didalamnya. Terbaik lah untuk spot ini.

Salam Ransel Ijo +62

1 comment:

  1. coba ada satu provinsi dari kita, belajar banyak ke singapura ya.

    ReplyDelete