Tuesday, 31 July 2018

Istirahatkan Kaki,Mengobati Kecewa

Ransel Ijo +62Fotografi. Hampir semua orang suka foto. Gw juga. Hari terkahir gw di Singapura tuh gak sesemangat pas awal kedatangan. Badan yang udah capek banget dan kaki yang sakit serta duit yang juga tinggal recehan menjadi alasan gw buat mempercepat trip di Singapura. Sedih banget soalnya gw berencana untuk trip 6 hari 5 malam di singapura tapi nyatanya Cuma bisa 4 hari 3 malam. Lain kali gw harus siapin itin lebih baik lagi biar gak kayak gini. Hari terkahir di Singapura gw coba jalan – jalan kecil doang di sekitaran Bugis sekalian nungguin M buat check out dari hostelnya.
Suasana pagi itu cerah banget. Gak jauh dari hostel, gw gak sengaja ketemu sama gedung unik berbentuk kamera gitu. Dengan lobang lensa kameranya dijadiin sebagai pintu masuk. Ternyata ini adalah gedung yang pernah gw lihat disalah satu postingan forum backpacker Indonesia. Di postingan itu gak lengkap sih infonya karena yang posting fotonya juga sama kayak gw. Sama – sama gak sengaja nemuin gedung ini pas jalan – jalan nyantai gitu. Ini seperti melihat kamera gede dan kita yang lewat di depannya seperti objek yang siap jadi bidikkannya. 
Museum Kamera

Turis sedang berfoto

Salah satu patung di sisi kanannya

Mural di sebalik dinding museum kamera

Disisi kiri dan kanan gedung juga ada patung orang sedang memegang kamera gitu. Belakangan gw baru tahu kalo ini tuh adalah museum kamera Jpeople. Tempat dimana kamera – kamera jadul di pajang. Untuk bisa masuk ternyata harus bayar. Berhubung gw Cuma mau lihat – lihat doang jadi gw gak masuk deh.  Sebenarnya pagi pertama sampe Singapura gw udah ngelihat gedung ini dari jauh waktu  naik mobil tumpangan abang baik yang nganterin kita ke hostel yang pertama.


Unik sih gw suka sama gedung ini unik aja ada bangunan bentuknya kayak kamera. Lain kali gw mau kesini lagi ah. Masih belum puas explore Bugis. Salam Ransel Ijo +62.

0 komentar:

Post a Comment